Sukses

Penyebab Batu Empedu, Risiko, Jenis, dan Gejalanya

Liputan6.com, Jakarta Penyebab batu empedu merupakan kondisi yang perlu diwaspadai. Batu empedu merupakan endapan zat tertentu yang berkembang di kantong empedu. Penyebab batu empedu termasuk kondisi yang sering ditemui.

Kebanyakan penyebab batu empedu tidak menimbulkan gejala sama sekali. Namun, terkadang, penyebab batu empedu bisa menimbulkan peradangan. Biasanya, gejala dari penyebab batu empedu adalah rasa sakit di sisi kanan tubuh yang datang tiba-tiba dan cepat memburuk.

Penyebab batu empedu bisa dipicu oleh beragam risiko seperti gaya hidup dan pola makan. Berikut penyebab batu empedu, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin (18/10/2021).

2 dari 8 halaman

Penyebab batu empedu secara umum

Batu empedu adalah endapan yang mengeras di kantong empedu atau saluran empedu. Kantong empedu adalah kantung kecil yang terletak di sisi kanan tubuh, di bagian bawah hati. Beberapa bahan kimia yang ada di kantong empedu dapat mengeras menjadi satu batu besar atau beberapa batu kecil.

Batu empedu adalah kondisi yang sangat umum. Penyebab batu empedu diperkirakan berkembang karena ketidakseimbangan dalam susunan kimiawi empedu di dalam kantong empedu. Dalam kebanyakan kasus, kadar kolesterol dalam empedu menjadi terlalu tinggi dan kelebihan kolesterol membentuk batu. Ada dua jenis batu empedu, batu empedu kolesterol dan batu empedu pigmen.

3 dari 8 halaman

Penyebab batu empedu kolesterol

Batu empedu kolesterol dapat terbentuk jika ada terlalu banyak kolesterol dalam empedu. Memiliki terlalu banyak kolesterol dalam empedu dapat menyebabkan batu kolesterol kuning. Batu-batu keras ini dapat berkembang jika hati membuat lebih banyak kolesterol daripada yang dapat dilarutkan oleh empedu.

4 dari 8 halaman

Penyebab batu empedu pigmen

Batu empedu pigmen terbentuk ketika empedu memiliki terlalu banyak bilirubin. Mereka lebih umum di antara orang-orang dengan penyakit hati, saluran empedu yang terinfeksi, atau kelainan darah, seperti anemia sel sabit .

Bilirubin adalah bahan kimia yang diproduksi selama pemecahan normal sel darah merah. Setelah dibuat, ia melewati hati dan akhirnya dikeluarkan dari tubuh. Beberapa kondisi, seperti kerusakan hati dan kelainan darah tertentu, menyebabkan hati memproduksi lebih banyak bilirubin dari yang seharusnya.

Batu empedu pigmen terbentuk ketika kantong empedu tidak dapat memecah kelebihan bilirubin. Batu keras ini biasanya berwarna coklat tua atau hitam.

5 dari 8 halaman

Penyebab batu empedu lainnya

Penyebab batu empedu lainnya adalah ketika kantong empedu tidak terkosongkan dengan benar. Kantong empedu harus dapat mengosongkan empedunya agar berfungsi dengan baik.

Jika kantong empedu tidak kosong sepenuhnya atau cukup sering penuh, empedu bisa menjadi sangat pekat. Ini berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

 

6 dari 8 halaman

Faktor risiko penyebab batu empedu

Pola makan

Pola makan sangat berpengaruh pada penyebab batu empedu. Makan makanan tinggi kolesterol berpotensi memicu kondisi ini. Makan makanan tinggi lemak, kolesterol, dan rendah serat bisa menjadi faktor penyebab batu empedu.

Tidak banyak bergerak

Batu empedu dikaitkan dengan gaya hidup yang tidak banyak bergerak, konsumsi gula dan daging, konsumsi sayuran yang rendah dan makan makanan olahan, terutama lemak. Tidak banyak bergerak bisa meningkatkan kemungkinan mengembangkan batu empedu. Kurang gerak juga bisa memicu obesitas yang juga merupakan faktor risiko batu empedu.

Obesitas

Batu empedu lebih sering terjadi pada penderita obesitas, terutama wanita. Para peneliti telah menemukan bahwa orang yang mengalami obesitas mungkin memiliki kadar kolesterol yang lebih tinggi dalam empedu mereka. Inilah yang menyebabkan batu empedu.

Diabetes

Penderita diabetes tipe 2 cenderung kelebihan berat badan atau obesitas, salah satu faktor risiko utama batu empedu. Obesitas meningkatkan sekresi kolesterol ke dalam empedu, yang dapat menumpuk di kantong empedu dan akhirnya mengarah pada pembentukan batu empedu.

Orang dengan diabetes juga memiliki kadar trigliserida yang lebih tinggi, sejenis lemak yang dapat mendorong pembentukan batu empedu.

7 dari 8 halaman

Faktor risiko penyebab batu empedu

Riwayat keluarga

Memiliki riwayat keluarga dengan batu empedu bisa menjadi faktor risiko penyebab batu empedu. Selain itu, memiliki varian gen tertentu, secara signifikan meningkatkan risiko mengembangkan batu empedu.

Wanita

Lebih banyak wanita mendapatkan batu empedu daripada pria. Selain itu, penelitian telah mengaitkan terapi penggantian hormon (HRT) untuk wanita selama menopause dengan risiko masalah kandung empedu yang lebih tinggi.

Memiliki penyakit liver

Batu empedu lebih umum di antara orang-orang dengan penyakit hati. Batu empedu sering terjadi pada penderita sirosis hati. Prevalensi mereka meningkat dengan usia dan dengan tingkat keparahan (yaitu, durasi) penyakit.

Kehamilan

Peningkatan hormon selama kehamilan dapat menyebabkan kadar kolesterol yang lebih tinggi dan pengosongan kandung empedu yang tertunda. Ini dapat menyebabkan pembentukan batu empedu. Hampir 8% wanita hamil membentuk batu empedu baru pada trimester ketiga, tetapi hanya sekitar 1% yang memiliki gejala.

8 dari 8 halaman

Gejala batu empedu

Batu empedu jarang menimbulkan gejala. Ini karena batu biasanya tetap berada di kantong empedu. Namun, gejala bisa muncul ketika kantong empedu atau salurannya meradang. Dokter hanya mengobati batu empedu jika telah menyebabkan peradangan kandung empedu, penyumbatan saluran empedu, atau jika batu tersebut telah berpindah dari saluran empedu ke usus.

Gejala utama penyebab batu empedu adalah rasa sakit yang datang tiba-tiba dan cepat memburuk. Rasa sakit ini bisa terjadi di sisi kanan tubuh, tepat di bawah tulang rusuk, di antara tulang belikat, atau di bahu kanan. Gejala lain termasuk mual, muntah, berkeringat dan kegelisahan.