Sukses

Realisme adalah Aliran Seni Rupa, Sejarah, Penggambaran, dan Perkembangannya

Liputan6.com, Jakarta Realisme adalah istilah yang sering digunakan pada filsafat dan seni. Dalam seni, realisme adalah sebuah aliran yang sudah ada sejak abad ke-19. Realisme adalah salah satu gerakan modern pertama dalam seni.

DI zamannya, realisme adalah gerakan menolak bentuk seni tradisional, sastra, dan organisasi sosial karena ketinggalan zaman setelah Pencerahan dan Revolusi Industri. Realisme secara luas dianggap sebagai awal seni modern. Realisme adalah gerakan seni nonkonformis anti-institusional pertama yang eksplisit. 

Di awal kemunculannya, realisme adalah gerakan yang muncul sebagai penolakan romantisme. Realisme adalah penggambaran realitas kehidupan. Berikut penjelasan tentang aliran realisme dan perkembangannya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(11/11/2021).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Mengenal realisme dalam seni

Dalam seni, realisme adalah penggambaran yang akurat dan rinci tentang kehidupan dan masalah-masalahnya. Ini bisa ditemukan di lukisan, sastra, drama, atau film. Beberapa pelukis dan penulis percaya bahwa seni realistis harus akurat tetapi terpisah.

Tujuan realisme adalah pendidikan, untuk mengilustrasikan masalah orang-orang yang kurang mampu dan untuk mempromosikan perubahan sosial. Menurut Tate Museum, dalam arti khusus realisme mengacu pada gerakan artistik pertengahan abad kesembilan belas yang dicirikan oleh subjek yang dilukis dari kehidupan sehari-hari dengan cara yang naturalistik. Realisme juga mumnya digunakan untuk menggambarkan karya seni yang dilukis dengan cara yang hampir fotografis.

3 dari 6 halaman

Sejarah munculnya realisme

Realisme pertama muncul di Prancis sekitar pertengahan abad ke-19. Realisme merupakan gerakan menolak Romantisisme, dan sebaliknya berusaha menggambarkan subjek dan situasi kontemporer dengan kebenaran dan akurasi. Realis memberontak terhadap subyek eksotis dan emosionalisme berlebihan dari Romantisisme yang telah mendominasi sastra dan seni Prancis sejak akhir abad ke-18.

Pelukis pertama yang menyatakan dirinya realis adalah Gustave Courbet. Dalam sebuah manifesto ia mengumumkan bahwa, baginya, melukis adalah seni yang terlihat dan konkret. Dia bersikeras bahwa lukisan harus beroperasi sebagai hasutan untuk perubahan sosial.

Karya-karya realis menggambarkan orang-orang dari semua kelas dalam situasi kehidupan biasa, yang sering mencerminkan perubahan yang dibawa oleh Revolusi Industri dan Komersial. Realis cenderung menampilkan elemen kotor atau tidak rapi dalam lukisan mereka.

4 dari 6 halaman

Penggambaran realisme

Kaum Realis menggambarkan subjek dan situasi sehari-hari dalam latar kontemporer, dan berusaha menggambarkan individu dari semua kelas sosial dengan cara yang sama. Realisme sosial menekankan penggambaran kelas pekerja dan memperlakukan kelas pekerja dengan keseriusan yang sama seperti kelas lain dalam seni.

Realisme juga bertujuan untuk menghindari artifisial dalam memperlakukan hubungan dan emosi manusia. Pelukis realis sering menggambarkan buruh biasa, dan orang biasa di lingkungan biasa yang terlibat dalam kegiatan nyata sebagai subjek untuk karya mereka.

Dalam praktiknya, materi pelajaran realis berarti adegan kehidupan petani dan kelas pekerja, kehidupan jalanan kota, kafe dan hiburan populer, dan peningkatan kejujuran dalam perlakuan terhadap tubuh dan subjek seksual.

5 dari 6 halaman

Realisme dalam sastra dan drama

Realis sastra yang paling awal muncul adalah Honoré de Balzac, Gustave Flaubert, dan mile Zola di Prancis. Di Inggris Raya Charles Dickens dan Anthony Trollope menggunakan deskripsi sastra yang realistis untuk mempromosikan perubahan sosial. Di Amerika Serikat Theodore Dreiser menulis novel-novel pesimistis tentang kehidupan Amerika. Beberapa realis abad ke-20 kemudian adalah Erskine Caldwell, James T. Farrell, dan William Faulkner.

Dalam drama, Henrik Ibsen dari Norwegia menciptakan revolusi teater dengan drama seperti Ghosts dan A Doll's House . Di Inggris, George Bernard Shaw menunjuk topik-topik yang menjadi perhatian sosial dalam Profesi Mrs. Warren dan Mayor Barbara.

6 dari 6 halaman

Macam aliran seni lainnya

Surealisme

Kaum surealis berusaha menyalurkan alam bawah sadar sebagai sarana untuk membuka kekuatan imajinasi. Gerakan ini terkenal karena karya seni visual dan tulisannya serta penjajaran realitas yang jauh untuk mengaktifkan pikiran bawah sadar melalui citra.

Naturalisme

Naturalisme merupakan usaha menampilkan objek realistis dengan penekanan seting alam. Hal ini merupakan pendalaman lebih lanjut dari gerakan realisme pada abad 19 sebagai reaksi atas kemapanan romantisme. Ciri utama dari penganut aliran ini adalah obyek inspirasi yang digunakan adalah alam. Naturalisme menggambarkan keindahan alam seperti yang tertangkap oleh mata.

Futurisme

Aliran seni rupa ini paling kuat muncul di Italia, meskipun ada juga pengikut-pengikutnya di Britania Raya dan Rusia. Ciri-ciri aliran seni rupa futurisme adalah gambar suatu objek digambarkan dalam bentuk sedang bergerak, sehingga memiliki gerak bayang disekitarnya.

Ekspresionisme

Ekspressionisme adalah kecenderungan seorang seniman untuk mendistorsi kenyataan dengan efek-efek emosional. Sebuah gerakan seni Eropa abad ke-20 yang menekankan ekspresi emosi dan visi batin seniman daripada representasi alam yang tepat. Garis dan bentuk yang menyimpang serta warna berlebihan digunakan untuk dampak emosional.

Impresionisme

Impresionisme muncul pada tahun 1880-an di Eropa, di mana seniman seperti Claude Monet berusaha menangkap cahaya, bukan melalui detail realisme, tetapi dengan gerakan dan ilusi. Objek mempertahankan penampilan realistis mereka namun memiliki semangat tentang mereka yang unik untuk gaya ini. Bukan objek atau peristiwa yang dihitung, melainkan kesan visual yang ditangkap pada waktu tertentu di bawah cahaya tertentu.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS