Sukses

Apa Itu Puisi? Ini Pengertian, Unsur, Ciri, Macam-Macam, dan Cara Membuatnya

Liputan6.com, Jakarta Memahami apa itu puisi adalah ungkapan hati penyair yang dalam maknanya. Tak hanya bermakna mendalam, apa itu puisi adalah karya sastra yang memiliki rima, irama, matra, dan bait. Apa itu puisi adalah mengandung ungkapan implisit dan samar, bermakna konotatif.

Apa itu puisi adalah bentuk gagasan bersifat emosional yang dibalut dengan keindahan. Ahli dalam bidang ini, Herman J. Waluyo mengungkap apa itu puisi sebagai karya sastra yang mengungkapkan pikiran dan perasaan si penyair dengan cara imajinatif dan disusun dengan mengonsentrasikan semua kekuatan bahasa.

Herman mengungkap puisi adalah karya sastra tertulis yang paling awal ditulis oleh manusia. Sastrawan Indonesia yang terkenal karena karya puisinya adalah Chairil Anwar, WS Rendra, Taufik Ismail, Sapardi Joko Damono, Joko Pinurbo, dan masih banyak lagi.

Apa itu puisi adalah karya yang dikemas dalam bahasa imajinatif dan disusun dengan kata padat dan penuh makna, karya puisi mengandung nilai estetika tersendiri. Berikut Liputan6.com ulas tentang apa itu puisi lebih jauh, Minggu (21/11/2021).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 6 halaman

Apa Itu Puisi Menurut Para Ahli

1. Rahmat Joko Pradopo

Apa itu puisi adalah ekspesi pemikiran yang membangkitkan perasaan, ia mampu membangkitkan imajinasi panca indera dalam suasana  yang berirama.

2. Anne Rouse

Apa itu puisi adalah intensitas di pusat kehidupan, dan tentang kerumitan berekspresi tanpa apresiasi dari mereka, orang yang dikutuk untuk emosi sederhana dan eskpresi mentah

3. Jason Stone

Apa itu puisi adalah untuk mengekspresikan perasaan dan ide-ide dengan cepat dan mengesankan, untuk berbagi perasaan dan ide dengan sahabat, dan juga dengan mati dan dengan orang-orang untung datang setelah kami.

4. Vicil C. Coulter

Apa itu puisi adalah teknologi, dengan menggunakan tubuh manusia sebagai media perantara, berevolusi untuk keperluan spesifik; untuk menahan hal dalam memori, baik dalam maupun di luar rentang kehidupan individu, untuk mencapai intensitas dan daya tarik sensual.

5. Waluyo

Apa itu puisi adalah karya sastra dengan bahasa yang dipadatkan, dipersingkat dan diberi irama dengan bunyi yang padu dan pemilihan kata-kata kias (imajinatif)

6. H. B. Jassin

Apa itu puisi adalah perasaan yang didalamnya mengandung fikiran-fikiran dan tanggapan-tanggapan.

7. Shahnon Ahmad

Apa itu puisi adalah unsur-unsur berupa emosi, imajinasi,pemikiran, ide, nada, irama, kesan panca indera, susunan kata, kata kiasan, kepadatan, dan perasaan yang bercampur baur

8. Samad Said

Apa itu puisi adalah satu pernyataan dan pandangan hidup seorang penyair yang memandang sesuatu peristiwa alam dengan ketajaman perasaannya

9. Pradopo

Apa itu puisi adalah aktivitas yang bersifat pencurahan jiwa yang padat, bersifat sugestif dan asosiatif

10. Putu Arya Tirtawirya

Apa itu puisi adalah ungkapan secara implisit dan samar, dengan makna yang tersirat, dimana kata-katanya condong pada makna konotatif.

3 dari 6 halaman

Apa Itu Puisi Menurut Para Ahli Selanjutnya

11. Carol Sebuah Duffy

Apa itu puisi adalah pakaian perasaan; karya sastra darimana kata-kata tampaknya dibuat khusus dari memori atau keinginan.

12. Aristoteles

Apa itu puisi adalah fragmen yang ada penyair yang menggambarkan tiga genre puisi adalah epik, komik, yang tragis dan mengembangkan aturan untuk membedakan puisi kualitas tertinggi setiap genre, berdasarkan tujuan yang mendasari genre.

13. Paul Valery

Apa itu puisi adalah seni didasarkan pada bahasa, namun puisi memiliki maknya yang lebih umum yang sulit untuk menentukan karena kurang menentukan; puisi juga mengungkapkan keadaan pikiran tertentu.

14. William Wordsworth

Apa itu puisi adalah overflow spontan perasaan kuat, yang diperlukan berasal dari emosi teringat dalam ketenangan, emosi yang dimaksud sampai oleh suatu jenis reaksi,  ketenangan secara bertahap menghilang, dan emosi, kerabat itu yang merupakan subjek kontemplasi, diproduksi secara bertahap, dan tidak itu sendiri sebenarnya ada dalam pikiran.

15. John Keats

Apa itu puisi adalah suatu usaha untuk membaca indah dari membayangkan narasi proses pemikiran atau logis. Dan tidak menyiratkan puisi yang tidak masuk akal atau tidak memiliki narasi

16. Herman J. Waluyo

Apa itu puisi adalah bentuk karya sastra yang mengungkapkan pikiran dan perasaan penyair secara imajinatif dan disusun dengan mengonsentrasikan semua kekuatan bahasa dengan pengonsentrasian struktur fisik dan struktur batinnya.

17. Watt Dunton

Apa itu puisi adalah ekspresi yang kongkret dan yang bersifat artistik dari pikiran manusia dalam bahasa emosional dan berirama.

18. Kamus Istilah Sastra Sudjiman

Apa itu puisi adalah ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, mata, rima, serta penyusunan larik dan bait.

19. Muhammad H. Salleh

Apa itu puisi adalah bentuk sastra yang kental dengan musik bahasa serta kebijaksanaan penyair dan tradisinya. Dalam segala kekentalan itu, maka puisi setelah dibaca akan menjadikan kita lebih bijaksana.

20. Arlington Robinson

Apa itu puisi adalah bahasa yang menyampaikan sesuatu yang sukar hendak dinyatakan, tidak kira sama ada puisi itu benar atau sebaliknya.

4 dari 6 halaman

Unsur dan Ciri-Ciri Puisi

Unsur-Unsur Puisi

1. Unsur Intrinsik Puisi

- Diksi

Pemilihan kata dengan mempertimbangkan makna, komposisi bunyi dalam rima dan irama, kedudukan kata di tengah konteks kata lainnya, dan kedudukan kata dalam suatu puisi keseluruhan.

- Imaji atau daya bayang

Membangun puisi dengan menggunakan kata-kata yang konkret dan khas untuk menimbulkan imaji visual, auditif, ataupun taktil.

- Majas atau gaya bahasa

Bahasa yang dipakai penyair untuk mengungkapkan suatu ide dengan cara yang tidak biasa, atau kata bermakna kiasan.

- Bunyi

Kata-kata tertentu sehingga menimbulkan efek nuansa tertentu.

- Rima

Persamaan bunyi atau perulangan bunyi dalam puisi yang bertujuan menimbulkan efek keindahan.

- Ritme

Dinamika suara dalam puisi agar tidak dirasa monoton bagi penikmat puisi. Tema adalah ide atau gagasan pokok yang ingin disampaikan pengarang.

2. Unsur Ekstrinsik Puisi

Unsur ekstrinsik puisi terdiri dari aspek historis, aspek psikologis, aspek filsafat, dan aspek religius. Aspek historis adalah unsur kesejarahan puisi. Aspek psikologis adalah aspek Kejiwaan pengarang yang termuat dalam puisi.

Aspek filsafat adalah berkaitan erat dengan karya sastra secara keseluruhan. Aspek religius adalah mengacu pada tema yang umum diangkat dalam puisi oleh penyair.

Ciri-Ciri Puisi Baru

1. Nama pengarang jelas.

2. Secara lisan maupun tertulis.

3. Tidak terikat aturan rima, jumlah baris, dan suku kata.

4. Mempunyai bentuk yang rapi dan simetris.

5. Persajakan akhir yang teratur.

6. Majas dinamis dan berubah-ubah.

7. Berisi tentang sebuah kehidupan.

8. Memakai pola sajak pantun dan syair meskipun dengan pola yang lain.

9. Umumnya puisi 4 seuntai.

10. Di setiap baris atasnya sebuah gatra atau kesatuan sintaksis.

11. Di setiap gatra terdiri dua kata, pada umumnya 4 sampai 5 suku kata.

Ciri-Ciri Puisi Lama

1. Puisi lama memiliki ciri-ciri puisi yang biasanya berisi puisi rakyat dan tidak ada nama pengarangnya.

2. Masih terikat aturan seperti jumlah baris setiap bait, sajak, serta jumlah suku kata pada setiap baris.

3. Biasanya disampaikan dari mulut ke mulut atau disebut sastra lisan.

4. Menggunakan majas tetap dan klise.

5. Berisi cerita kerajaan, fantastis, serta istanasentris.

5 dari 6 halaman

Macam-Macam Puisi

1. Talibun

Talibun adalah pantun genap yang tiap bait terdiri dari 6, 8, ataupun 12 baris. Pada talibun, tiap bait dibagi menjadi sampiran dan isi. Pembagian baris sampiran dan baris isi ditentukan oleh jumlah baris keseluruhan yang kemudian dibagi menjadi dua.

Contoh talibun:

Burung elang terbang tinggi

Membidik mangsa di daratan Jawa

Makanan hilang di tengah rawa

Wahai kalian para muda mudi

Jangan lengah dan terperdaya

Dengan rayuan sesat dunia 

2. Karmina

Karmina adalah pantun kilat. Karmina mirip seperti pantun tetapi lebih pendek. Karmina terdiri atas dua baris. Baris pertama merupakan sampiran dan baris kedua merupakan isi. Karmina memiliki sajak lurus a-a. Pantun pendek ini disampaikan untuk menyindir secara langsung.

Contoh karmina:

Pak Sulam pergi ke Cina

Selamat malam buat yang di sana

3. Syair

Syair adalah puisi yang bersumber dari Arab. Syair termasuk macam puisi lama yang berasal dari Persia dan dibawa ke dalam sastra Indonesia bersama dengan masuknya ajaran Islam ke Indonesia. Ciri dari syair adalah tiap bait terdiri atas 4 baris, bersajak a-a-a-a. Syair berisi nasihat atau cerita.

Contoh syair:

Apabila engkau kesulitan

Dan menerima segala cobaan

Memohonlah kepada Tuhan

Pasti Tuhan mengabulkan

Ilmu bukanlah untuk harta semata,

Ilmu tak akan lekang oleh usia,

Sebab ilmu akan membuatmu terjaga,

Dan ilmu akan membuatmu dewasa, 

4. Seloka

Seloka adalah pantun berkait. Bait dalam seloka saling sambung-menyambung. Baris pertama dan ketiga pada bait kedua menggunakan isi yang sama dengan baris kedua dan keempat dari bait pertama. Pola ini digunakan secara terus-menerus pada bait berikutnya.

Seloka merupakan salah satu macam puisi Melayu klasik yang berisikan pepatah atau perumpamaan. Pesan yang disampaikan di dalam seloka dapat berupa candaan, sindiran atau ejekan. Biasanya terdiri atas 4 larik yang berima a-a-a-a.

Contoh seloka:

Sudah bertemu kasih sayang

Duduk terkurung malam siang

Hingga setapak tiada renggang

Tulang sendi habis berguncang 

5. Gurindam

Gurindam adalah macam puisi lama yang berdirikan tiap bait 2 baris, bersajak a-a, b-b, c-c, berisi nasihat. Gurindam memadukan antara sajak dan peribahasa. Baris pada gurindam disebut sebagai syarat dan akibat. Baris pertama membahas tentang persoalan, masalah atau perjanjian, sedangkan baris kedua memberitahukan jawaban atau penyelesaian dari bahasan pada baris pertama.

Contoh gurindam:

Jika belajar besungguh-sungguh

Keberhasilan akan kau rengkuh

Jangan hanya pandai saja di benak

Namun juga harus pandai di tindak

Kalau engaku tidak tahu

Maka harus cari ilmu

6. Pantun

Macam puisi yang pertama adalah pantun. Pantun berasal dari bahasa Minangkabau patuntun yang berarti petuntun. Pantun adalah macam puisi lama yang tiap baitnya terdiri atas empat baris. Setiap barisnya terdiri atas 8–12 suku kata. Pantun bercirikan bersajak a-b-a-b. 2 baris awal sebagai sampiran, 2 baris berikutnya sebagai isi.

Contoh pantun:

Pergi ke pantai siang bolong

Pakai motor punya si Parman

Janganlah kau suka berbohong

Jika tidak ingin dijauhi teman

7. Mantra

Mantra adalah ucapan-ucapan yang dianggap memiliki kekuatan gaib. Penulisan mantra berbentuk bait dengan keberadaan rima yang tidak menentu. Mantra lebih mengutamakan irama dibandingkan rima. Biasanya kata-kata yang digunakan di dalam mantra adalah metafora dan dianggap memiliki kekuatan magis atau doa.

Penggunaan mantra merupakan bagian dari budaya Indonesia. Dalam masyarakat Melayu, mantra digunakan untuk keperluan adat dan kepercayaan mistis dan jarang digunakan sebagai karya sastra.

Contoh mantra:

InsyaAllah… Wabarakallah…

Nangis jangan sejadi-jadinye

Marah jangan sengamuk-ngamuknye

Otak jangan selupe-lupenye.

Hati jangan sekosong-kosongnye.

Darah jangan sekotor-kotornye.

Puah! Alhamdulillah

(dikutip dari Sapardi Djoko Damono “Bilang Begini Maksudnya Begitu.” (2016))

6 dari 6 halaman

Cara Membuat Puisi

1. Banyak Membaca

Cara membuat puisi yang paling utama adalah membaca. Sebelum menulis puisi sebaiknya banyak membaca buku-buku karya sastra berbentuk puisi. Dengan banyak membaca buku sastra tentu akan memperkaya referensi, sehingga akan menambah inspirasi kamu.

2. Menentukan Tema

Dalam proses pembuatan puisi, hal yang tidak boleh dilewatkan adalah menentukan tema. Sebelum menulis pastikan tema yang akan kamu angkat di dalam puisi tersebut sudah jelas.

3. Perhatikan Diksi dan Rima

Cara membuat puisi selanjutnya yaitu memperhatikan diksi dan rima. Diksi merupakan pilihan kata yang selaras. Kamu harus memilih kata yang benar-benar selaras serta memiliki makna dalam setiap baitnya.

4. Proses Merangkai Kata

Setelah mendapatkan tema serta telah memilih diksi yang pas, maka segeralah menulis. Ungkapkan segala hal yang sedang kamu rasakan, kemudian tuangkan dalam bentuk tulisan. Ekspresikan semua yang ada di hati dan pikiran. Cobalah untuk selalu jujur dalam menulis sebuah puisi.

5. Mencari Judul

Selanjutnya, cara membuat puisi yang tak boleh terlewat adalah judul. Sebenarnya judul bisa kamu buat sebelum menulis puisi. Akan tetapi untuk pemula silahkan cari judul yang paling menarik setelah kamu selesai menulis puisi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.