Sukses

13 Unsur Seni Tari dalam Pertunjukan, Pahami Tiap Elemennya

Liputan6.com, Jakarta Unsur seni tari merupakan bagian penting dalam pementasan tari. Tari adalah bentuk seni yang menggunakan gerakan untuk mengomunikasikan ide, perasaan, dan pengalaman. Tarian adalah bentuk seni yang unik. Ia mengombinasikan gerak, irama, dan keindahan.

Unsur seni tari merupakan elemen yang saling terkait. Terkadang, sulit untuk memisahkan satu dari yang lain. Memahami unsur seni tari dan bagaimana menggunakannya adalah kunci dari sebuah karya seni yang hebat. Unsur-unsur tari ini adalah penyatuan penari dan gerak-geriknya dengan lingkungan sekitarnya.

Penari menggunakan tubuh mereka untuk mengambil ide, emosi, dan niat internal dan mengekspresikannya secara lahiriah, membagikannya kepada orang lain. Unsur seni tari mengacu pada atribut dan ciri-ciri gerak.

Menurut Pekerti (2014), unsur seni tari dibedakan menjadi dua secara garis besar. Ini meliputi unsur seni tari utama dan pendukung. Berikut unsur seni tari, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa (21/12/2021).

2 dari 7 halaman

Unsur seni tari utama

Gerak

Gerak adalah unsur seni tari yang paling utama. Seni tari adalah komposisi gerak yang telah melalui penggarapan. Dalam tari, ada dua jenis gerak, gerak nyata dan maknawi. Gerak nyata adalah gerakan menirukan aktivitas sehari-hari. Sementara gerak maknawi adalah gerak yang mengandung makna. Ini merupakan gerak sehari-hari yang dirombak atau diperhalus.

Ruang

Ruang dalam unsur seni tari adalah tempat untuk bergerak. Ini secara harfiah adalah panggung atau tempat untuk menari. Baik itu panggung tertutup atau terbuka. Penggunaan ruang dalam sebuah tarian dianggap sebagai desain gerak dan koreografi, serta berkaitan dengan lokasinya di atas panggung.

Waktu

Dalam tari, waktu adalah waktu yang diperlukan penari untuk melakukan gerak. Waktu tergantung dari tempo penari dalam melakukan gerak. Ia juga ditentukan oleh panjang pendeknya ritme dan lamanya penari dalam melakukan gerak. Waktu berkaitan dengan berapa lama sebuah tarian atau bagaimana koreografi menggunakan waktu sebagai faktor yang menonjol dalam sebuah tarian.

3 dari 7 halaman

Unsur seni tari pendukung

Desain lantai

Desain lantai adalah garis di lantai yang dilalui oleh penari. Ini juga dibuat oleh formasi penari kelompok. Secara garis besar ada dua pola garis besar pada lantai, yaitu garis lurus dan garis lengkung. Unsur seni tari pendukung berupa garis lurus memberi kesan sederhana namun kuat dalam tari. Sementara garis lengkung memberi kesan lemah lembut.

Desain atas

Desain atas merupakan unsur seni tari yang dibentuk oleh anggota badan dan berada di atas lantai. Desain ini bisa dilihat dari arah penonton. Masing-masing desain akan memberi kesan dan tampilan sendiri bagi penonton yang melihatnya.

4 dari 7 halaman

Unsur seni tari pendukung

Musik

Musik adalah bagian penting dalam seni tari. Musik sebagai unsur seni tari adalah pola ritmis tari. Pola ritmis timbul akibat gerakan tari yang sesuai dengan melodi. Fungsi musik dalam tari yaitu sebagai pengiring, ilustrasi, dan penciptaan suasana.

Desain dramatis

Desain dramatis adalah tahapan emposional sebuah tari untuk mencapai klimaks. Tahapan emosional diperlukan agar tarian terkesan tidak monoton. Dari tahapan ini penonton akan merasakan perbedaan tari dari bagian awal, lalu mencapai puncak yang paling menarik dan merupakan inti dari taruan tersebut.

5 dari 7 halaman

Unsur seni tari pendukung

Dinamika

Dinamika adalah segala perubahan dalam tari karena adanya variasi dari tarian tersebut. Dinamika dalam tari dapat menjadikan tarian menarik. Dinamika dapat diibaratkan sebagai jiwa emosional dari gerak tari. Dinamika bisa diciptakan dari variasi tempo, tinggi rendah herak, pergantian posisi atau tempat, dan perubahan suasana.

Tema

Tema dalam unsur seni tari merupakan ide utama dalam tari. Dalam menggarap sebuah tari, hal-hal apa saja yang dapat dijadikan sebagai tema. Tema bisa berupa peristiwa yang pernah terjadi, kegiatan sehari-hari, perilaku binatang, cerita rakyat, cerita kepahlawanan, dan legenda.

6 dari 7 halaman

Unsur seni tari pendukung

Tata rias, rambut, dan busana

Tata rias, rambut, dan busana adalah apa yang dikenakan oleh penari untuk pementasan. Tata rias dan rambut digunakan untuk mendukung penampilan penari di atas panggung. Sementara busana atau kostum meliputi semua pakaian, sepatu, pakaian kepala dan perlengkapan baik itu kelihatan ataupun tidak kelihatan oleh penonton. Fungsi tata busana adalah untuk membantu menghidupkan perwatakan pelaku.

Tata pentas

Tata pentas dalam unsur seni tari adalah penataan panggung atau pentas untuk mendukung pergelaran tari. Pada pentas biasanya ada properti yang mendukung pertunjukan. Seperangkat properti ini disebut setting.

7 dari 7 halaman

Unsur seni tari pendukung

Tata cahaya

Tata cahaya dalam unsur seni tari adalah seperangkat penataan cahaya di panggung. Penataan cahaya berfungsi sebagai penerangan, memperkuat suasana tari, dan memperjelas peristiwa dari suatu adegan tarian.

Tata suara

Tata suara adalah seperangkat alat sumber bunyi pada pentas. Tata suara berfungsi sebagai pengaturan musik untuk iringan tari. Apabila suatu tarian diiringi dengan alat musik yang langsung dimainkan, dapat dikatakan bahwa tarian itu tidak memerlukan tata suara. Namun, apabila musik iringan tarian itu dengan media rekaman, tata suara menjadi penting sebab memerlukan pengaturan khusus dari alat pemutar suara.