Sukses

Demensia adalah Penurunan Fungsi Kognitif, Kenali Gejala Awalnya

Liputan6.com, Jakarta Demensia adalah kondisi yang sering menyerang orang tua. Menurut WHO, saat ini ada lebih dari 55 juta orang hidup dengan demensia di seluruh dunia. Demensia adalah istilah umum untuk penurunan fungsi kognitif.

Demensia adalah penyebab kematian ketujuh di antara semua penyakit dan salah satu penyebab utama kecacatan dan ketergantungan di antara orang tua di seluruh dunia. Salah satu gejala demensia adalah pikun atau kehilangan fungsi memori. Selain itu, ada banyak gejala lain yang menunjukkan kondisi demensia. 

Penyebab umum demensia adalah alzheimer. Demensia adalah kondisi yang bisa mengganggu kehidupan sehari-hari dan fungsi mandiri. Efek lain dari demensia adalah perubahan perilaku, perasaan,dan hubungan. Berikut penjelasan tentang apa itu demensia dan gejalanya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(13/01/2022).

2 dari 8 halaman

Apa itu demensia?

Menurut Alzheimer Association, demensia adalah istilah umum untuk kehilangan memori, bahasa, pemecahan masalah dan kemampuan berpikir lainnya yang cukup parah untuk mengganggu kehidupan sehari-hari. Melansir WHO, demensia adalah suatu sindrom – biasanya bersifat kronis atau progresif – yang menyebabkan penurunan fungsi kognitif (yaitu kemampuan untuk memproses pemikiran) di luar apa yang mungkin diharapkan dari konsekuensi biasa dari penuaan biologis.

Demensia mempengaruhi memori, pemikiran, orientasi, pemahaman, perhitungan, kapasitas belajar, bahasa, dan penilaian. Demensia bukanlah penyakit tunggal. Demensia adalah istilah luas yang menggambarkan kumpulan gejala penurunan kognitif. Gejala ini dapat memengaruhi daya ingat seseorang, serta kemampuannya untuk berpikir, memproses informasi, dan berkomunikasi dengan orang lain.

3 dari 8 halaman

Penyebab demensia

Gangguan yang dikelompokkan dalam istilah umum demesia disebabkan oleh perubahan otak yang tidak normal. Perubahan ini memicu penurunan kemampuan berpikir, juga dikenal sebagai kemampuan kognitif, cukup parah untuk mengganggu kehidupan sehari-hari dan fungsi mandiri.

Menurut Mayo Clinic, penyebab demensia adalah kerusakan atau hilangnya sel saraf dan koneksinya di otak. Menurut WHO, penyakit alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia. Ia berkontribusi pada 60-70% kasus demensia. Tergantung pada area otak yang rusak, demensia dapat memengaruhi orang secara berbeda dan menyebabkan gejala yang berbeda.

4 dari 8 halaman

Tahap demensia

Menurut WHO, ada tiga tahap berkembangnya demensia. Tahap ini terdiri dari awal, tengah dan akhir.

Tahap awal

Tahap awal demensia sering diabaikan karena onsetnya bertahap. Pada tahap ini, tampaknya seseorang tidak mengalami demensia. Gejala umum mungkin termasuk pelupa, tersesat di tempat yang familiar, atau kehilangan jejak waktu.

Tahap tengah

Saat demensia berkembang ke tahap tengah, tanda dan gejala menjadi lebih jelas. Pada tahap ini, gejala menjadi lebih terlihat. Gejala bisa meliputi lupa nama dan kejadian terkini, menjadi bingung saat di rumah, mengalami kesulitan komunikasi yang semakin meningkat, membutuhkan bantuan dengan perawatan pribadi, dan mengalami perubahan perilaku, termasuk mengembara dan bertanya berulang-ulang.

Tahap akhir

Tahap akhir demensia adalah salah satu ketergantungan total dan tidak aktif. Pada tahap ini, gangguan memori serius dan tanda dan gejala fisik menjadi lebih jelas. Pada tahap akhir, seseorang membutuhkan bantuan penuh waktu, karena dampak dari gejala biasanya menjadi lebih parah. Gejala pada tahap akhir biasanya meliputi tidak menyadari di mana mereka berada, tidak menyadari waktu, mengalami kesulitan mengenali orang yang dicintai, merasa sulit untuk berjalan, dan mengalami perubahan perilaku, yang mungkin termasuk agresi.

 

5 dari 8 halaman

Gejala awal demensia

Gejala demensia tak hanya sekadar menjadi pelupa. Melansir Healthline, untuk dianggap demensia, gangguan kognitif harus memengaruhi setidaknya dua fungsi otak. Meskipun gejala demensia dapat bervariasi karena penyebab yang mendasarinya, ada beberapa gejala utama yang merupakan tanda peringatan umum dari kondisi ini. Melanisr Healthline, berikut tanda peringatan demensia:

Perubahan memori jangka pendek yang halus

Masalah memori bisa menjadi gejala awal demensia. Perubahannya seringkali tidak kentara dan cenderung melibatkan ingatan jangka pendek. Seseorang dengan demensia mungkin dapat mengingat peristiwa yang terjadi bertahun-tahun yang lalu, tetapi tidak mengingat apa yang mereka makan untuk sarapan.

Kesulitan menemukan kata yang tepat

Gejala awal lainnya dari demensia adalah kesulitan mengomunikasikan pikiran. Seseorang dengan demensia mungkin mengalami kesulitan menjelaskan sesuatu atau menemukan kata-kata yang tepat untuk mengekspresikan diri. Mereka mungkin juga berhenti di tengah kalimat dan tidak tahu bagaimana melanjutkannya.

Perubahan suasana hati

Perubahan suasana hati juga umum terjadi pada demensia. Seseorang yang mengalami demensia mungkin tidak mudah untuk mengenalinya dalam diri. Depresi misalnya, umum terjadi pada tahap awal demensia. Seseorang yang menderita demensia mungkin juga tampak lebih takut atau cemas daripada sebelumnya. Mereka dapat dengan mudah marah jika rutinitas sehari-hari mereka yang biasa diubah, atau jika mereka menemukan diri mereka dalam situasi yang tidak biasa.

6 dari 8 halaman

Gejala awal demensia

Kelesuan

Kelesuan atau kehilangan minat adalah tanda umum demensia awal. Seseorang dengan demensia mungkin kehilangan minat pada hobi atau aktivitas yang dulu mereka sukai. Mereka mungkin juga kehilangan minat untuk menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga, dan mereka mungkin tampak datar secara emosional.

Kesulitan menyelesaikan tugas

Perubahan halus dalam kemampuan untuk menyelesaikan tugas-tugas umum adalah tanda peringatan dini lain yang mungkin dari demensia. Ini biasanya dimulai dengan kesulitan melakukan tugas yang lebih kompleks. Misalnya, mengecek tagihan, bermain gim yang banyak aturan, atau menghitung pengeluaran. Seiring dengan perjuangan untuk menyelesaikan tugas-tugas akrab, seseorang dengan demensia mungkin juga berjuang untuk belajar bagaimana melakukan hal-hal baru atau mengikuti rutinitas baru.

7 dari 8 halaman

Gejala demensia

Kebingungan

Seseorang pada tahap awal demensia mungkin sering menjadi bingung. Mereka mungkin mengalami kesulitan mengingat wajah, mengetahui hari atau bulan apa, atau mencari tahu di mana mereka berada.

Kesulitan mengikuti alur cerita

Gejala awal klasik demensia adalah kesulitan mengikuti alur cerita. Orang dengan demensia sering lupa arti kata-kata yang mereka dengar atau kesulitan untuk mengikuti percakapan atau program TV.

Kehilangan arah

Rasa arah dan orientasi spasial seseorang biasanya mulai memburuk dengan timbulnya demensia. Mereka mungkin mengalami kesulitan mengenali tempat-tempat yang dulu dikenal dan lupa bagaimana menuju ke tempat-tempat yang mereka kenal sebelumnya tidak sulit ditemukan.

8 dari 8 halaman

Gejala demensia

Pengulangan

Pengulangan umum terjadi pada orang dengan demensia karena kehilangan memori dan perubahan perilaku umum. Penderita demensia mungkin mengulangi tugas sehari-hari, seperti bercukur atau mandi, atau mereka mungkin mengumpulkan barang-barang secara obsesif. Mereka juga dapat mengulangi pertanyaan yang sama dalam percakapan atau menceritakan kisah yang sama lebih dari satu kali.

Berjuang untuk beradaptasi dengan perubahan

Pada tahap awal demensia, seseorang akan kesulitan mengingat orang yang mereka kenal atau mengikuti apa yang dikatakan orang lain. Mereka tidak ingat mengapa mereka pergi ke toko, dan mereka tersesat dalam perjalanan pulang. Karena itu, mereka mungkin mendambakan rutinitas dan takut mencoba pengalaman baru. Kesulitan beradaptasi dengan perubahan juga merupakan gejala khas demensia dini.

Penilaian yang buruk

Tanda lain dari demensia adalah hilangnya kemampuan untuk membuat keputusan yang baik. Misalnya, seseorang dengan demensia mungkin tidak dapat mengenali situasi berbahaya. Mereka mungkin mencoba berjalan melintasi jalan yang sibuk tanpa menunggu sampai aman untuk melakukannya. Ciri lain dari penilaian yang buruk dengan demensia adalah ketidakmampuan untuk menggunakan penilaian keuangan yang baik. Seseorang yang biasanya berhati-hati dengan uang mereka mungkin mulai memberikan uang kepada orang-orang atau menyebabkan mereka tidak tahu.