Sukses

Tinder adalah Aplikasi Kencan, Ketahui Cara Menggunakannya

Liputan6.com, Jakarta Tinder adalah salah satu aplikasi media sosial yang cukup populer saat ini. Tinder sering dikenal sebagai situs atau aplikasi kencan. Tinder adalah aplikasi paling populer di dunia untuk bertemu orang baru.

Barangkali, Tinder adalah aplikasi kencan paling populer di dunia. Tinder tersedia sebagai aplikasi gratis untuk Android atau iOS. Tinder adalah aplikasi yang sangat sederhana untuk digunakan. 

Beberapa pengguna berinteraksi dengan menggunakann Tinder sebagai layanan kencan online yang serius. Sementara yang lain dengan santai menelusurinya untuk bersenang-senang tanpa ada rencana untuk bertemu dengan pasangan mereka di kehidupan nyata. Tinder adalah aplikasi yang bisa digunakan untuk sekadar bersenang-senang, atau benar-benar mencari teman.

Tinder adalah aplikasi berbasis jejaring sosial. Melalui Tinder, kamu dapat berkenalan dengan orang baru sesuai dengan kriteriamu. Saat ini, Tinder adalah salah satu platform terkenal untuk mencari teman kencan. Berikut penjelasan tentang Tinder, cara kerja, dan cara menggunakannya, dirangkum dari Liputan6.com dari berbagai sumber, Jumat(14/01/2022).

2 dari 5 halaman

Apa itu Tinder?

Tinder adalah aplikasi gratis yang tersedia di iOS dan Android. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk melihat profil seseorang dalam radius dan kelompok usia yang telah ditentukan. Untuk bisa menggunakan Tinder, pengguna harus berusia 18 tahun.

Tinder didefinisikan sebagai aplikasi kencan online dan jejaring geososial. Tinder pertama kali diluncurkan pada 12 September 2012. Saat ini Tinder telah diunduh lebih dari 340 juta kali dan tersedia di 190 negara dan 40+ bahasa. Tinder adalah aplikasi kencan yang bertujuan untuk menawarkan pintu gerbang ke hubungan dan bahkan pernikahan.

Untuk menggunakan Tinder, kamu hanya perlu mengunduh aplikasi di iOS atau Android dan mengatur profil. Sejak 2018, pengguna juga dapat menggunakan aplikasi di browser internet PC mereka dengan mengunjungi situs web Tinder.

3 dari 5 halaman

Cara menggunakan Tinder

Untuk bisa menggunakan Tinder, kamu perlu mengunduhnya di App Store atau Play Store. Setelah mengunduh, kamu akan diminta untuk melakukan registrasi menggunakan nomor telepon atau email. Setelah itu, kamu perlu melengkapi profil seperti nama, foto, bio, umur, dan minat. Kamu juga bisa menautkan musik kesukaan dari Spotify dan galeri foto di Instagram.

Setelah selesai membuat profil, aplikasi akan menampilkan akun-akun yang siap di "swipe right" dan "swipe left". Pengguna secara anonim dapat melakukan "swipe right" untuk menyukai profil dan "swipe left" untuk tidak menyukai profil. Tinder menggunakan sistem "pilihan ganda" di mana kedua pengguna harus "swipe right" untuk mencocokkan sebelum mereka dapat bertukar pesan.

Fokus utama aplikasi ditujukan untuk menampilkan gambar profil untuk digeser. Beberapa detail selain nama depan, pekerjaan, dan usia terlihat pada pandangan pertama. Tinder bisa menjadi cara yang bagus untuk mencari teman kencan dan bertemu orang baru.

Jika kamu melakukan "swipe right", dan profil yang kamu "swipe right" juga melakukan hal yang sama, maka kamu akan bisa mengobrol dengan profil tersebut. Kamu bisa mulai mengirim pesan untuk mengawali percakapan. Kamu hanya dapat berbicara dengan orang yang Anda sukai yang juga menyukaimu.

4 dari 5 halaman

Cara kerja Tinder

Melansir Lifewire, setelah mengunduh Tinder untuk iPhone atau Android, Tinder akan memandu penggunanya melalui langkah-langkah menyiapkan profil sehingga dapat mengatur akun. Selain nama, usia, foto profil, pekerjaan, dan bio singkat, pengguna dapat mengintegrasikan Tinder dengan aplikasi lain yang gunakan. Misalnya, integrasikan Spotify untuk menampilkan lagu favorit atau Instagram untuk menampilkan feed postingan terbaru.

Tinder memungkinkan penggunanya membuat akun menggunakan akun Facebook atau dengan memasukkan nomor telepon. Jika ia memiliki akun Facebook dan menggunakannya untuk membuat akun dengan Tinder, bersiaplah untuk aplikasi menarik informasi dari profil Facebook.

Tidak ada yang diposting secara publik ke akun Facebook. Pengguna memiliki kontrol penuh untuk menyesuaikan profil Tinder. Aplikasi mungkin secara otomatis mengambil beberapa foto yang tersedia untuk umum dari akun Facebook untuk menunjukkan kecocokan potensial, yang dapat diubah nanti jika mau.

Selain mengambil informasi dari profil Facebook untuk digunakan untuk profil Tinder, Tinder mungkin menganalisis minat umum, data grafik sosial, dan teman-teman yang dimiliki bersama di Facebook sehingga dapat menemukan saran kecocokan yang kompatibel.

5 dari 5 halaman

Proses Pencocokan Tinder

Untuk menemukan kecocokan, Tinder terlebih dahulu mengidentifikasi lokasi, lalu mencocokkan pengguna dengan orang lain di sekitar. Pengguna diperlihatkan beberapa profil dari tanggal potensial yang ditemukan Tinder. Pengguna kemudian dapat secara anonim memilih untuk "like" (swipe kanan) atau "pass" (swipe kiri). Saat mengetuk "like" pada seseorang, dan mereka melakukan hal yang sama, Tinder menampilkan pesan yang mengatakan, "It's a Match!" Kemudian, pengguna berdua dapat saling mengirim pesan melalui aplikasi, mirip dengan SMS.

Pengguna tidak dapat mengirim pesan satu sama lain kecuali aplikasi telah mencocokkannya (dengan kedua pengguna harus "menyukai" profil satu sama lain agar cocok). Ketika pengguna telah membuat koneksi yang cocok dan mulai mengobrol, hubungan diserahkan pada kedua belah pihak.