Sukses

Fungsi VLOOKUP dalam Excel, Rumus dan Cara Penggunaannya

Liputan6.com, Jakarta Fungsi VLOOKUP adalah salah satu fungsi yang paling populer di Excel. Microsof Excel merupakan software pengolah data yang paling banyak digunakan. Excel memiliki ratusan fungsi yang membantu mempermudah mengolah data.

Salah satu fungsi yang berguna dalam Excel adalah fungsi VLOOKUP. Fungsi VLOOKUP membantu mempermudah mencari data dalam sebuah tabel Excel. Fungsi VLOOKUP memiliki rumus dan cara penggunaannya sendiri.

Fungsi VLOOKUP adalah fungsi bawaan di Excel yang dikategorikan sebagai Fungsi Pencarian/Referensi. Fungsi VLOOKUP sebenarnya cukup mudah digunakan jika memahami cara kerjanya.

Berikut penjelasan tentang fungsi VLOOKUP, rumus, dan cara menggunakannya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu(19/01/2022).

2 dari 6 halaman

Apa itu fungsi VLOOKUP?

VLOOKUP adalah singkatan dari ‘Vertical Lookup’. Fungsi VLOOKUP adalah fungsi Excel untuk mencari data dalam tabel yang disusun secara vertikal. LOOKUP mendukung perkiraan dan pencocokan tepat, dan karakter pengganti (* ?) untuk pencocokan sebagian. Nilai pencarian harus muncul di kolom pertama tabel yang diteruskan ke VLOOKUP.

Fungsi VLOOKUP adalah fungsi yang membuat Excel mencari nilai tertentu dalam kolom (yang disebut 'array tabel'), untuk mengembalikan nilai dari kolom berbeda di baris yang sama. Sebagai fungsi lembar kerja, fungsi VLOOKUP dapat dimasukkan sebagai bagian dari rumus dalam sel lembar kerja.

3 dari 6 halaman

Rumus fungsi VLOOKUP

Rumus fungsi VLOOKUP adalah:

=VLOOKUP (lookup_value, table_array, col_index_num, [range_lookup])

Rumus ini bisa ditafsirkan sebagai:

=VLOOKUP(Apa yang ingin dicari, di mana ingin mencarinya, nomor kolom di dalam rentang berisi nilai untuk dikembalikan, mengembalikan hasil yang Hampir sama atau Persis – yang diindikasikan sebagai 1/TRUE, atau 0/FALSE).

Keterangan:

lookup_value (diperlukan): Nilai yang ingin dicari. Nilai yang ingin dicari harus berada di kolom pertama rentang sel yang ditentukan dalam argumen table_array argumen. Lookup_value dapat berupa nilai atau referensi ke sel. Misalnya, jika table-array membentang di sel B2:D7, maka sel lookup_value harus berada di kolom B.

table_array (diperlukan): Rentang sel yang akan dicari VLOOKUP untuk lookup_value dan nilai kembali. Kamu bisa menggunakan rentang bernama atau tabel, dan kamu bisa menggunakan nama dalam argumen sebagai ganti referensi sel. Kolom pertama dalam rentang sel harus berisi nilai lookup_value. Rentang sel juga perlu menyertakan nilai kembali yang ingin ditemukan.

col_index_num (diperlukan): Nomor kolom (dimulai dengan 1 untuk kolom paling kiri table_array) yang berisi nilai kembali.

range_lookup (opsional): Nilai logika yang menetapkan apakah ingin VLOOKUP menemukan hasil yang sama persis atau yang mendekati:

Hasil yang mendekati - 1/TRUE mengasumsikan kolom pertama dalam tabel diurutkan secara numerik atau abjad, dan kemudian akan mencari nilai terdekat. Ini adalah metode default jika kamu tidak menentukannya. Misalnya, =VLOOKUP(90,A1:B100,2,TRUE).

Hasil yang sama persis - 0/FALSE mencari nilai yang tepat di kolom pertama. Misalnya, =VLOOKUP("Smith",A1:B100,2,FALSE).

 

4 dari 6 halaman

Cara menggunakan fungsi VLOOKUP

Atur data

Langkah pertama untuk menggunakan fungsi VLOOKUP secara efektif adalah memastikan data tertata dengan baik dan sesuai untuk menggunakan fungsi tersebut. VLOOKUP bekerja dalam urutan kiri ke kanan, jadi kamu perlu memastikan bahwa informasi yang ingin dicari ada di sebelah kiri data terkait yang ingin diekstrak.

Cara menggunakan fungsi VLOOKUP adalah menata data sehingga nilai yang anda dicari berada di sebelah kiri dari nilai kembali (Jumlah) yang ingin ditemukan.

Ketikkan apa yang dicari

Pada langkah ini, kamu harus memberi tahu Excel apa yang harus dicari. Mulai dengan mengetikkan rumus “=VLOOKUP(“ lalu pilih sel yang berisi informasi yang ingin dicari.

5 dari 6 halaman

Cara menggunakan fungsi VLOOKUP

Ketikkan di mana mencarinya

Pada langkah ini, kamu harus memilih tabel tempat data berada, dan memberi tahu Excel untuk mencari di kolom paling kiri untuk informasi yang kamu pilih pada langkah sebelumnya. Misalnya, jika kamu menyorot seluruh tabel dari kolom A ke kolom C. Excel akan mencari informasi yang kamu perintahkan untuk dicari di kolom A.

Pilih kolom mana yang akan menghasilkan data

Selanjutnya, kamu perlu memberi tahu Excel kolom mana yang berisi data yang ingin dimiliki sebagai output dari fungsi VLOOKUP. Untuk melakukan ini, Excel memerlukan nomor yang sesuai dengan nomor kolom dalam tabel.

Kecocokan persis atau perkiraan

Langkah terakhir ini adalah memberi tahu Excel jika kamu mencari kecocokan tepat atau perkiraan dengan memasukkan "True" atau "False" dalam rumus.

Pencocokan perkiraan akan berguna saat mencari angka pasti yang mungkin tidak ada dalam tabel, misalnya jika angkanya 2.9585. Dalam hal ini, Excel akan mencari angka yang paling dekat dengan 2.9585, meskipun angka tersebut tidak ada dalam kumpulan data. Ini akan membantu mencegah kesalahan dalam rumus VLOOKUP.

6 dari 6 halaman

Langkah yang harus diperhatikan

Melansir Corporatefinanceinstitute, berikut adalah daftar penting yang perlu diingat tentang Fungsi VLOOKUP Excel:

- Ketika range_lookup dihilangkan, fungsi VLOOKUP akan mengizinkan kecocokan yang tidak sama persis, tetapi akan menggunakan kecocokan persis jika ada.

- Batasan terbesar dari fungsi VLOOKUP adalah selalu terlihat benar. Ini akan mendapatkan data dari kolom di sebelah kanan kolom pertama dalam tabel.

- Jika kolom pencarian berisi nilai duplikat, VLOOKUP akan cocok dengan nilai pertama saja.

- Fungsinya tidak peka huruf besar-kecil.

- Misalkan ada rumus VLOOKUP yang ada di lembar kerja. Dalam skenario itu, rumus mungkin rusak jika menyisipkan kolom dalam tabel. Hal ini terjadi karena nilai indeks kolom hard-coded tidak berubah secara otomatis saat kolom disisipkan atau dihapus.

- VLOOKUP memungkinkan penggunaan wildcard, misalnya, tanda bintang (*) atau tanda tanya (?).

- Misalkan dalam tabel bekerja dengan fungsi berisi angka-angka yang dimasukkan sebagai teks. Jika hanya mengambil angka sebagai teks dari kolom dalam tabel, itu tidak masalah. Tetapi jika kolom pertama tabel berisi angka yang dimasukkan sebagai teks, kamu akan mendapatkan #N/A! kesalahan jika nilai pencarian tidak juga dalam bentuk teks.

- # T/T! error – Terjadi jika fungsi VLOOKUP gagal menemukan kecocokan dengan nilai_pencarian yang disediakan.

- #REF! error – Terjadi jika: Argumen col_index_num lebih besar dari jumlah kolom dalam table_array yang disediakan; atau Rumus berusaha untuk mereferensikan sel yang tidak ada.

- #NILAI! error – Terjadi jika: Argumen col_index_num kurang dari 1 atau tidak dikenali sebagai nilai numerik; atau Argumen range_lookup tidak dikenali sebagai salah satu nilai logika TRUE atau FALSE.