Sukses

Mengenal Pembekuan Sel Telur yang Dilakukan di Luna Maya, Proses dan Risikonya

Liputan6.com, Jakarta Pembekuan sel telur adalah salah satu cara untuk merencanakan kehamilan. Baru-baru ini, Luna Maya mengaku telah melakukan proses pembekuan sel telur pada 2021 lalu. Keputusan menjalani prosedur pembekuan sel telur sudah menjadi keinginan Luna Maya sejak beberapa tahun lalu.

Egg freezing atau pembekuan sel telur adalah metode yang tersedia saat ini untuk mempertahankan fertilitas pada wanita usia reproduktif. Pembekuan sel telur bisa menjadi pilihan bagi wanita dengan kondisi medis serius, sedang menjalani pengobatan, atau ingin menunda kehamilan sampai di kemudian hari.

Seperti apa pembekuan sel telur, bagaimana proses dan risikonya? Berikut penjelasan tentang pembekuan sel telur, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(20/01/2022).

2 dari 8 halaman

Mengenal pembekuan sel telur

Pembekuan sel telur atau egg freezing adalah proses di mana sel telur (oosit) wanita diekstraksi, dibekukan, dan disimpan sebagai metode untuk menjaga potensi reproduksi pada wanita usia reproduksi. Pembekuan sel telur juga disebut sebagai Oocyte cryopreservation atau kriopreservasi oosit.

Telur yang diambil dari ovarium dibekukan tanpa dibuahi dan disimpan untuk digunakan nanti. Telur beku dapat dicairkan, dikombinasikan dengan sperma di laboratorium dan ditanamkan di rahim. Pembekuan sel telur telah berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir, dengan peningkatan keberhasilan keseluruhan telur yang bertahan dari proses pembekuan.

3 dari 8 halaman

Tujuan pembekuan sel telur

Kebanyakan wanita memasuki masa menopause di usia akhir 40-an atau awal 50-an. Pada tahun-tahun sebelum menopause, kesuburan seorang wanita menurun. Kehamilan tidak semudah di tahun-tahun berikutnya seperti bagi wanita yang lebih muda.

Telur mungkin mengandung lebih banyak kelainan kromosom, dan wanita tidak akan lagi berovulasi setelah menopause. Ini berarti indung telurnya akan berhenti melepaskan sel telur. Jika seorang wanita menginginkan anak tetapi tidak mampu atau siap untuk hamil pada saat ini, proses egg freezing dapat membekukan sel telur untuk digunakan di kemudian hari.

4 dari 8 halaman

Proses pembekuan sel telur: persiapan

Melansir Medical News Today, berikut proses pembekuan sel telur dari persiapan, prosedur, sampai penggunaannya:

Sebelum proses pembekuan telur dimulai, dokter akan mengambil riwayat medis yang komprehensif dengan fokus pada kesuburan, menilai keteraturan siklus menstruasi, dan melakukan serangkaian tes darah untuk menilai kadar hormon.

Untuk memaksimalkan jumlah sel telur yang tersedia, seorang wanita akan menjalani perawatan hormon untuk merangsang produksi sel telur lebih banyak. Perawatan ini biasanya mengharuskan seorang wanita untuk menyuntikkan dirinya dengan hormon di rumah antara satu dan tiga kali sehari.

Seorang dokter akan melakukan tes darah secara teratur untuk memantau efek dari perawatan hormon. Wanita tersebut juga akan menjalani setidaknya satu kali USG untuk mendeteksi ovulasi dan menilai perkembangan sel telur.

5 dari 8 halaman

Proses pembekuan sel telur: prosedur

Dokter memasukkan jarum ke dalam folikel ovarium untuk mengambil telur setelah matang. Dokter biasanya akan menggunakan ultrasound untuk memandu prosedur. Namun, jika telur tidak terlihat selama pencitraan ultrasound, dokter mungkin melakukan operasi perut untuk mengangkatnya.

Setelah dokter mengambil telur, pembekuan harus dilakukan sesegera mungkin. Namun, telur penuh dengan air, yang dapat merusak kristal es jika terjadi pembekuan segera. Untuk mencegahnya, dokter menyuntikkan larutan khusus ke dalam telur sebelum membekukannya.

6 dari 8 halaman

Proses pembekuan sel telur: penggunaan sel telur

Ketika wanita siap menggunakan sel telurnya, dia akan menjalani fertilisasi in vitro (bayi tabung). Dengan IVF, spesialis kesuburan membuahi sel telur di laboratorium, menggunakan sperma dari pasangan wanita atau dari donor.

Jika prosedurnya berhasil, sel telur dan sperma berkembang menjadi embrio yang mengalami implantasi di rahim wanita beberapa hari kemudian. Sebagian besar klinik kesuburan mencoba menumbuhkan beberapa embrio sekaligus untuk meningkatkan peluang keberhasilan kehamilan.

7 dari 8 halaman

Kapan bisa mempertimbangkan pembekuan sel telur?

Dilansir dari Mayo Clinic, wanita bisa mempertimbangkan pembekuan telur jika:

Memiliki kondisi kesehatan tertentu

Seseorang bisa mempertimbangkan pembekuan sel telur ketika memiliki kondisi atau keadaan yang dapat mempengaruhi kesuburan. Ini mungkin termasuk anemia sel sabit, penyakit autoimun seperti lupus, dan keragaman gender.

Sedang menjalani pengobatan

Wanita yang menjalani pengobatan tertentu bisa memilih membekukan sel telurnya. Wanita mungkin memerlukan pengobatan untuk kanker atau penyakit lain yang dapat mempengaruhi kemampuan untuk hamil. Perawatan medis tertentu seperti radiasi atau kemoterapi dapat membahayakan kesuburan. Pembekuan telur sebelum perawatan mungkin memungkinkan wanita untuk memiliki anak biologis di kemudian hari.

Ingin menjalani bayi tabung

Saat menjalani fertilisasi in vitro, beberapa orang lebih memilih pembekuan telur daripada pembekuan embrio karena alasan agama atau etika.

Menggunakannya di masa yang akan datang

Wanita bisa mengawetkan telur yang lebih muda sekarang untuk digunakan di masa mendatang. Membekukan telur di usia yang lebih muda dapat membantu kehamilan saat sudah siap.

8 dari 8 halaman

Risiko pembekuan sel telur

Menurut Mayo Clinic, pembekuan telur membawa berbagai risiko, termasuk:

Kondisi yang berhubungan dengan penggunaan obat kesuburan

Jarang, penggunaan obat kesuburan suntik, seperti hormon perangsang folikel sintetis atau hormon luteinizing untuk menginduksi ovulasi, dapat menyebabkan ovarium menjadi bengkak dan nyeri segera setelah ovulasi atau pengambilan sel telur (ovarium hyperstimulation syndrome). Tanda dan gejala termasuk sakit perut, kembung, mual, muntah dan diare. Bahkan yang lebih jarang adalah kemungkinan mengembangkan bentuk sindrom yang lebih parah yang dapat mengancam jiwa.

Komplikasi prosedur pengambilan telur

Jarang, penggunaan jarum aspirasi untuk mengambil telur menyebabkan perdarahan, infeksi atau kerusakan pada usus, kandung kemih atau pembuluh darah.

Risiko emosional

Pembekuan telur dapat memberikan harapan untuk kehamilan di masa depan, tetapi tidak ada jaminan keberhasilan. Jika menggunakan telur beku untuk memiliki anak, risiko keguguran terutama akan didasarkan pada usia saat telur dibekukan. Wanita yang lebih tua memiliki tingkat keguguran yang lebih tinggi, terutama karena memiliki sel telur yang lebih tua.