Sukses

Unsur Logam dan Jenisnya, Kenali Sifat Dasarnya

Liputan6.com, Jakarta Unsur logam merupakan unsur yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Unsur logam memiliki sifat kuat, tahan lama, dan kokoh. Ini sebabnya, unsur logam digunakan dalam setiap aspek kehidupan.

Logam adalah salah satu unsur yang terdapat pada tabel periodik. Dalam kimia, unsur logam adalah unsur yang mudah membentuk ion positif (kation) dan memiliki ikatan logam. Contoh unsur logam yang paling sering ditemui adalah besi, seng, emas, dan aluminium.

Unsur logam adalah suatu komponen, bahan, atau paduan yang biasanya berbentuk padat, transparan, mengkilat, dan memiliki daya hantar listrik dan termal yang baik. Berikut pengertian tentang unsur logam dan jenisnya, dirangkum Liputan6.com dari ThoughtCo dan ByJus, Jumat (21/1/2022).

2 dari 8 halaman

Apa itu unsur logam

Unsur logam adalah mineral atau zat yang terbentuk secara alami di bawah permukaan bumi. Logam adalah senyawa alami dari kerak bumi, di mana mereka umumnya ditemukan dalam bentuk bijih logam. Logam terkait satu sama lain dan dengan banyak elemen lainnya. Mereka juga secara alami hadir di bebatuan yang dicuci oleh air permukaan dan air tanah dan debu atmosfer.

Sebagian besar logam berkilau atau mengkilat. Logam sangat kuat dan tahan lama. Ini membuatnya digunakan dalam setiap aspek kehidupan. Kebanyakan unsur logam bersifat padat. Tapi, ada juga logam yang bersifat cair.

3 dari 8 halaman

Unsur logam dalam tabel periodik

Unsur dalam tabel periodik diklasifikasikan sebagai logam, bukan logam, atau metaloid. Logam adalah konduktor panas dan listrik yang baik, dan dapat ditempa. Nonlogam merupakan penghantar panas dan listrik yang buruk, dan tidak dapat ditempa atau ulet. Sementara metaloid adalah perantara dalam sifat mereka.

Unsur logam adalah unsur yang mendominasi tabel periodik. Lebih dari 75% unsur adalah logam. Unsur logam berada mulai di sisi kiri tabel periodik. Dua baris elemen di bawah tubuh utama tabel juga merupakan unsur logam. Unsur logam dalam tabel periodik terdiri dari logam alkali, alkali tanah, logam utama, dan logam transisi.

4 dari 8 halaman

Sifat unsur logam

Unsur logam memiliki sifat khas yang membedakannya dengan unsur nonlogam. Berikut sifat dari unsur logam:

- Logam padat pada suhu kamar (dengan pengecualian merkuri).

- Logam mengkilap, dengan kilau logam.

- Dengan beberapa pengecualian, sebagian besar logam memiliki titik leleh yang tinggi.

- Sebagian besar adalah konduktor panas yang baik.

- Sebagian besar adalah konduktor listrik yang baik.

- Memiliki energi ionisasi yang rendah.

- Logam memiliki keelektronegatifan yang rendah.

- Mereka dapat ditempa– dapat ditumbuk menjadi lembaran.

- Mereka ulet-dapat ditarik ke dalam kabel.

- Logam memiliki nilai kerapatan tinggi (pengecualian: litium, kalium, dan natrium).

- Sebagian besar logam menimbulkan korosi di udara atau air laut.

- Atom logam kehilangan elektron dalam reaksi. Dengan kata lain, mereka membentuk kation.

- Logam bersifat nyaring karena menghasilkan suara yang dalam atau berdering ketika dipukul dengan benda keras lainnya.

5 dari 8 halaman

Jenis logam: logam alkali

Secara umum 'alkali' mengacu pada sifat dasar atau basa dari hidroksida logamnya. Sebuah unsur disebut logam alkali karena bila bereaksi dengan air biasanya membentuk basa yang tidak lain adalah basa kuat yang dapat dengan mudah menetralkan asam.

Logam alkali berada dalam golongan IA di sisi paling kiri dari tabel periodik. Mereka adalah elemen yang sangat reaktif. Logam ini khas karena keadaan oksidasi +1 dan kerapatan umumnya rendah dibandingkan dengan logam lain. Karena mereka sangat reaktif, unsur-unsur ini ditemukan dalam senyawa. Berikut daftar unsur logam alkali:

- Litium

- Sodium

- Kalium/Potassium

- rubidium

- sesium

- Fransium

- Hidrogen. Dalam kondisi tertentu hidrogen dapat bertindak sebagai unsur logam. Kondisi ini biasanya ditemukan di bawah kondisi ekstrim seperti tekanan tinggi atau ketika beku padat.

6 dari 8 halaman

Jenis logam: logam alkali tanah

Logam alkali tanah adalah unsur yang atom-atomnya memiliki subkulit s yang diisi dengan dua elektron valensinya. Logam alkali tanah ditemukan dalam golongan IIA dari tabel periodik. Ia berada di kolom kedua dari unsur-unsur. Semua atom logam alkali tanah memiliki keadaan oksidasi +2.

Seperti logam alkali, unsur-unsur ini ditemukan dalam senyawa daripada bentuk murni. Tanah alkali bersifat reaktif tetapi kurang reaktif dibandingkan logam alkali. Logam golongan IIA keras dan mengkilat dan biasanya dapat ditempa dan ulet. Berikut unsur logam yang termasuk logam alkali tanah:

- Berilium

- Magnesium

- Kalsium

- Stronsium

- Barium

- Radium

7 dari 8 halaman

Logam dasar

Unsur logam dasar adalah karakteristik yang dikenal orang sebagai istilah "logam". Mereka menghantarkan panas dan listrik, memiliki kilau logam, dan cenderung padat, mudah dibentuk, dan ulet. Berikut yang termasuk unsur logam dasar:

- Aluminium

- galium

- indium

- Timah

- Talium

- Timbal

- Bismut

- Nihonium

- Flerovium

- Moscovium

- Livermorium

- Tennessine

8 dari 8 halaman

Logam transisi

Logam transisi adalah unsur logam yang ditandai dengan memiliki sebagian diisi d atau subkulit elektron f. Karena kulitnya tidak terisi penuh, unsur-unsur ini menunjukkan banyak keadaan oksidasi dan seringkali menghasilkan kompleks berwarna. Beberapa logam transisi terjadi dalam bentuk murni atau asli, termasuk emas, tembaga, dan perak. Berikut unsur logam yang termasuk logam transisi:

- Skandium

- Titanium

- Vanadium

- kromium

- mangan

- Besi

- Kobalt

- Nikel

- Tembaga

- Seng

- itrium

- Zirkonium

- Niobium

- molibdenum

- Teknesium

- rutenium

- Rhodium

- paladium

- Perak

- Kadmium

- Lantanum

- Hafnium

- tantalum

- tungsten

- renium

- Osmium

- iridium

- Platinum

- Emas

- Air raksa

- Aktinium

- Rutherfordium

- dubnium

- Seaborgium

- Bohrium

- hassium

- Meitnerium

- Stadion Darm

- Roentgenium

- Copernicium

- Cerium

- Praseodimium

- neodimium

- prometium

- Samarium

- europium

- gadolinium

- terbium

- Disprosium

- holmium

- Erbium

- Thulium

- Iterbium

- Lutetium

- Thorium

- Protaktinium

- Uranium

- Neptunium

- plutonium

- Amerisium

- kurium

- Berkelium

- Kalifornium

- Einsteinium

- Fermium

- Mendelevium

- Nobelium

- Lawrensium