Sukses

PH adalah Tingkat Keasaman Air, Ketahui Cara Mengeceknya pada Air Minum

Liputan6.com, Jakarta PH adalah istilah yang banyak digunakan dalam kimia, biologi, dan agronomi. Biasanya tingkat pH dijadikan ukuran tingkat keasaman atau kebasaan air. PH adalah skala yang bisa membantu menentukan seberapa asam atau basa larutan air.

PH yang tinggi disebut juga sebagai basa, sementara yang rendah disebut asam. PH adalah ukuran yang biasa digunakan untuk menggambarkan kualitas air minum. Pada air minum, skala pH adalah 6.5–8.5.

Air dengan pH yang sangat rendah atau tinggi dapat menjadi tanda pencemaran kimia atau logam berat. Ini sebabnya, mengetahui pH adalah langkah penting, terutama jika ia dikonsumsi atau berkontak dengan tubuh secara langsung.

PH adalah skala yang bisa diukur dengan pengukuran tertentu. Mengetahui cara mengukur pH adalah cara yang bisa dilakukan untuk mengetahui keamanan air minum yang dikonsumsi sehari-hari. Berikut pengertian tentang pH dan cara mengeceknya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu(26/1/2022).

2 dari 6 halaman

Apa itu PH?

PH adalah singkatan dari "potential of hydrogen" atau "power of hydrogen". PH adalah ukuran konsentrasi ion hidrogen dalam air. Dalam kimia, pH adalah pengukuran konsentrasi ion hidrogen dalam larutan berbasis air. Ia menjadi ukuran keasaman atau kebasaan suatu larutan berair atau cairan lainnya.

Skala pH biasanya berkisar dari 0 hingga 14. PH biasanya diukur dengan pH meter. PH rendah berarti ada lebih banyak ion hidrogen dalam cairan. Sedangkan pH yang lebih tinggi menunjukkan lebih sedikit ion hidrogen dalam cairan.

3 dari 6 halaman

Tingkatan pH

Jenis cairan atau larutan apapun yang memiliki pH di bawah 7 disebut asam. Sementara apa pun dengan pH di atas 7 disebut alkali, atau basa. Secara sederhana, pH adalah skala dari 1 hingga 14 yang mengukur keasaman atau kebasaan suatu cairan.

Di tengah skala adalah air suling murni, dengan pH netral 7. Contoh dari pH asam adalah cuka dengan pH sekitar 2. Sementara contoh pH basa adalah pemutih dengan pH sekitar 13,5.

4 dari 6 halaman

PH pada air

Menurut WHO, pH sebagian besar air minum berada dalam kisaran 6,5-8,5. Perairan alami dapat memiliki pH yang lebih rendah, misalnya sebagai akibat dari hujan asam atau pH yang lebih tinggi di daerah batu gamping. Air yang terlalu basa atau terlalu asam dapat merusak pipa dan peralatan, dan umumnya tidak sehat untuk diminum.

Dalam bentuknya yang paling murni, air memiliki pH 7. Ini berada tepat di tengah skala pH. Partikel dalam air dapat mengubah pH air, dan sebagian besar air yang digunakan memiliki pH antara 6,5 ​​dan 8,5. PH sumber air secara alami dapat bervariasi. Beberapa jenis batuan dan tanah, seperti batugamping, dapat lebih efektif menetralkan asam daripada jenis batuan dan tanah lainnya, seperti granit.

Atau, ketika sejumlah besar tanaman tumbuh di danau atau sungai, ketika mereka mati dan membusuk, mereka melepaskan karbon dioksida. Asam karbonat lemah dihasilkan ketika karbon dioksida berinteraksi dengan air; ini kemudian dapat menyebabkan badan air menurunkan pH-nya.

5 dari 6 halaman

Cara pH memengaruhi air

Melansir Medical News Today, pH memainkan peran penting dalam sifat-sifat cairan yang mengandung air. Misalnya, pH air dapat membuat unsur-unsur tertentu di dalamnya, seperti mineral dan logam, sedikit banyak tersedia untuk tubuh. Logam berat dalam air dengan pH rendah cenderung lebih beracun, karena lebih tersedia bagi tubuh.

Sebuah pH tinggi akan membuat logam berat berkurang. Ini akan membuatnya kurang beracun. PH juga bisa menjadi tanda kontaminan lain atau kehidupan bakteri dalam cairan. Secara umum, pH yang sangat tinggi atau sangat rendah dapat membuat air tidak dapat digunakan untuk aplikasi tertentu.

Misalnya, air sadah adalah istilah umum untuk air yang mengandung banyak mineral. Mineral ini membuat air sangat basa. Saat air melewati pipa dan mesin yang menggunakan air, seperti mesin pencuci piring atau pancuran, mineral ini menempel pada pipa dan satu sama lain, menyebabkan penumpukan mineral.

Penumpukan mineral dapat menyebabkan berbagai masalah dengan air di rumah, seperti membuat deterjen dan sabun menjadi kurang efektif. Ini juga dapat menyebabkan penurunan tekanan air atau bahkan penyumbatan.

Di sisi lain, air dengan pH rendah dapat menimbulkan korosi pada pipa logam dan mengekstrak ion logam ke dalam air, sehingga berbahaya untuk diminum atau digunakan di rumah.

6 dari 6 halaman

Cara mengukur pH

Melansir ThoughtCo, pengukuran pH kasar dapat dilakukan dengan menggunakan kertas lakmus atau jenis kertas pH lain. Tingkatan pH dapat diketahui dari perubahan warna di sekitar nilai pH tertentu. Kebanyakan indikator dan kertas pH hanya berguna untuk mengetahui apakah suatu zat bersifat asam atau basa atau untuk mengidentifikasi pH dalam kisaran yang sempit.

Pengukuran yang lebih akurat untuk pH adalah dengan menggunakan standar primer untuk mengkalibrasi elektroda kaca dan pH meter. Elektroda bekerja dengan mengukur beda potensial antara elektroda hidrogen dan elektroda standar. Contoh elektroda standar adalah perak klorida.

Perlu diketahui, tidak semua cairan memiliki pH. PH adalah nilai yang terdeteksi ketika ada air. Banyak bahan kimia, termasuk cairan, tidak memiliki nilai pH. Misalnya, tidak ada nilai pH untuk minyak nabati, bensin, atau alkohol murni.