Sukses

Leverage adalah Penggunaan Utang, Ketahui Cara Kerjanya dalam Bisnis

Liputan6.com, Jakarta Leverage adalah istilah yang kerap muncul ketika menjalankan bisnis. Di bidang keuangan, leverage adalah strategi yang digunakan perusahaan untuk meningkatkan produktivitas bisnis. Bisa dibilang, leverage adalah langkah investasi yang punyak kelebihan dan kekurangan.

Leverage adalah strategi yang berhubungan dengan penggunaan utang bisnis. Banyak perusahaan menggunakan leverage keuangan dalam menjalankan bisnis sehari-hari. Leverage adalah langkah yang diambil karena beragam alasan.

Beberapa alasan menggunakan leverage adalah untuk meningkatkan nilai aset, memperoleh peralatan baru, meningkatkan pengembalian investasi, dan banyak lagi. Leverage adalah cara yang bisa lebih menguntungkan daripada menggunakan ekuitas atau menjual aset untuk membiayai transaksi.

Berikut pengertian tentang leverage dan cara kerjanya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(27/1/2022).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 6 halaman

Apa itu leverage?

Melansir Investopedia, leverage adalah penggunaan utang (dana pinjaman) untuk menjalankan kegiatan bisnis atau memperkuat pengembalian dari investasi atau proyek. Leverage pada dasarnya adalah investasi di mana uang pinjaman atau utang digunakan untuk memaksimalkan pengembalian investasi, memperoleh aset tambahan atau mengumpulkan dana bagi perusahaan.

Menurut The Balance, tujuan dari leverage adalah menggunakan pinjaman untuk menghasilkan nilai lebih daripada yang mungkin dilakukan. Ketika seseorang berutang untuk memperoleh sesuatu, ini juga dikenal sebagai menggunakan leverage.

Meskipun kurang umum, leverage dapat digunakan dalam konteks apa pun di mana sesuatu digunakan untuk mencapai pengembalian yang lebih besar daripada yang mungkin terjadi tanpanya. Hasil dari leverage adalah melipatgandakan potensi pengembalian dari sebuah proyek.

3 dari 6 halaman

Cara kerja leverage

Cara kerja leverage adalah dengan menggunakan dana pinjaman. Ketika pemilik bisnis perlu membeli sesuatu, namun tidak memiliki uang tunai, untuk membayar di muka, mereka dapat menggunakan utang. Jika memilih utang, maka mereka menggunakan leverage untuk membiayai pembelian. Dalam banyak hal, leverage bekerja seperti bentuk utang lainnya.

Individu atau bisnis membuat utang dengan meminjam uang atau modal dari pemberi pinjaman dan berjanji untuk melunasi utang ini dengan bunga tambahan. Utang meningkatkan risiko kebangkrutan perusahaan, tetapi jika leverage digunakan dengan benar, itu juga dapat meningkatkan keuntungan dan pengembalian perusahaan—khususnya pengembalian ekuitasnya.

Dengan pembiayaan utang, pembayaran bunga dapat dikurangkan dari pajak, terlepas dari apakah biaya bunga berasal dari pinjaman atau jalur kredit. Selain itu, dengan melakukan pembayaran tepat waktu, perusahaan akan menetapkan riwayat pembayaran dan peringkat kredit bisnis yang positif.

Leverage memperkuat kemungkinan pengembalian, sama seperti tuas yang dapat digunakan untuk memperkuat kekuatan seseorang saat memindahkan beban yang berat.

4 dari 6 halaman

Jenis leverage

Melansir The Balance Small Business, secara umum ada tiga jenis leverage. Jenis leverage adalah meliputi:

Leverage keuangan

Leverage keuangan adalah penggunaan utang untuk memperoleh aset tambahan atau mendanai proyek. Leverage keuangan mengacu pada jumlah utang dalam akun perusahaan. Penggunaan leverage keuangan dalam membiayai operasi perusahaan dapat meningkatkan pengembalian kepada pemegang saham tanpa melemahkan kepemilikan perusahaan melalui pembiayaan ekuitas. Namun, terlalu banyak leverage keuangan dapat menyebabkan risiko gagal bayar dan kebangkrutan.

Leverage operasi

Leverage operasi menerapkan konsep leverage ke biaya penyediaan barang dan jasa. Ini berasal dari teknik analisis titik impas. Teknik ini mengidentifikasi dua jenis biaya dalam struktur perusahaan: biaya tetap dan biaya variabel. Leverage operasi adalah rasio biaya tetap terhadap biaya variabel.

Leverage gabungan

Leverage gabungan, atau leverage total, adalah jumlah kumulatif risiko yang dihadapi perusahaan. Ini menggabungkan leverage operasi, yang mengukur biaya tetap dan aset, dengan pembiayaan utang yang diukur dengan leverage keuangan. Leverage gabungan mencoba untuk memperhitungkan semua risiko bisnis. Jenis leverage ini adalah jumlah total leverage yang dapat digunakan pemegang saham untuk meminjam atas nama perusahaan.

5 dari 6 halaman

Keuntungan menggunakan leverage

Melansir Cleartax, keuntungan menggunakan leverage adalah:

- Perusahaan atau bisnis individu yang meminjam pinjaman melalui investasi leverage dapat melakukan investasi yang relatif kecil.

- Melalui investasi leverage ini, perusahaan dan bisnis ini dapat membeli lebih banyak aset dan dana untuk organisasi mereka.

- Misalkan nilai aset meningkat dan kondisinya menguntungkan. Dalam hal ini, ini sangat menguntungkan peminjam karena mereka bisa mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi untuk investasi mereka yang akan membantu mereka untuk tetap berada dalam margin keuntungan.

6 dari 6 halaman

Kerugian menggunakan leverage

Masih dari sumber yang sama, kerugian menggunakan leverage adalah:

- Salah satu risiko yang terjadi saat menggunakan leverage adalah kerugian yang mungkin dihadapi perusahaan jika nilai aset turun dan lebih rendah dari bunga yang harus dibayar perusahaan atas utangnya.

- Risiko keuangan ini sangat tinggi dalam bisnis tertentu seperti konstruksi, produksi minyak, dan konstruksi mobil, yang mungkin menghadapi kerugian tertinggi jika nilai aset turun.

- Jika tidak digunakan dengan benar, investasi leverage dapat berakibat fatal bagi bisnis dan bahkan dapat menyebabkan perusahaan gulung tikar. Hal ini terutama mempengaruhi perusahaan dengan pendapatan yang kurang dapat diprediksi dan kurang menguntungkan. Ini juga mengapa banyak investor pemula disarankan untuk tidak menggunakan leverage sampai mereka mendapatkan pengalaman yang cukup untuk menghindari kerugian besar pada bisnis mereka.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.