Sukses

15 Penyebab Bayi Muntah, Orangtua Wajib Tahu

Liputan6.com, Jakarta Penyebab bayi muntah terkadang membuat orang tua khawatir. Ada beberapa kondisi yang bisa menjadi penyebab bayi muntah. Terkadang, bayi bisa muntah usai makan atau minum ASI.

Muntah pada bayi berbeda dengan gumoh. Gumoh terjadi karena lambung bayi masih sangat kecil dan katup lambung belum benar-benar kuat. Ini akan membuat cairan ASI dapat mengalir kembali ke mulut.

Sebagian besar penyebab bayi muntah akan hilang dengan sendirinya. Namun, penyebab bayi muntah juga perlu diperhatikan. Biasanya, penyebab bayi muntah sering disertai gejala lain diare, demam, atau kembung. Gejala penyebab bayi muntah ini perlu diperhatikan untuk mengetahui kondisi yang mendasarinya.

Berikut penyebab bayi muntah, dirangkum Liputan6.com dari Healthline dan Medical News Today, Selasa(15/2/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 7 halaman

Penyebab bayi muntah

Minum ASI berlebihan

Penyebab bayi muntah yang pertama adalah minum ASI yang berlebihan. Bayi memiliki perut yang kecil dengan sistem pencernaan yang belum sepenuhnya sempurna. Saat bayi merasa kekenyangan ia juga bisa merasakan kembung, begah, dan sakit perut. Rasa tidak nyaman ini yang membuat bayi muntah usai minum ASI. Sebaiknya atur jumlah ASI yang diminum oleh bayi, tidak terlalu sedikit dan juga tidak berlebihan.

Kesulitan makan

Seiring dengan gumoh, bayi mungkin muntah sesekali setelah diberi makan. Ini paling sering terjadi pada bulan pertama kehidupan. Itu terjadi karena perut bayi masih terbiasa mencerna makanan.

3 dari 7 halaman

Penyebab bayi muntah

Suhu panas

Bayi dapat kepanasan dengan cepat dalam cuaca panas, di rumah atau mobil yang sangat hangat. Ini karena tubuh mungil mereka kurang mampu mengeluarkan keringat. Terlalu panas dapat menyebabkan muntah dan dehidrasi. Segera lepaskan pakaian dan jauhkan bayi dari sinar matahari dan panas.

Menelan udara saat menyusu

Menelan udara selama menyusu bisa menjadi penyebab bayi muntah. Ini kerap terjadi pada bayi yang minum ASI melalui botol. Bayi yang minum sangat cepat juga bisa menghirup udara bersama dengan susu. Udara yang tertelan bisa menyebabkan kembung dan ketidaknyamanan pada bayi. Akibatnya, bayi bisa memuntahkan kembali ASI yang telah diminumnya. Batasi penggunaan botol susu dan pastikan agar bayi minum ASI secara perlahan.

4 dari 7 halaman

Penyebab bayi muntah

GERD

GERD atau dalam kasus pada bayi disebut refluks bayi dapat menyebabkan bayi muntah pada minggu-minggu atau bulan-bulan pertama kehidupan bayi. Muntah dari refluks asam terjadi ketika otot-otot di bagian atas perut terlalu rileks. Hal ini memicu bayi muntah sesaat setelah menyusu. GERD pada bayi biasanya disertai gejala lain seperti rasa sakit dan tidak nyaman, tersedak, batuk, mengi, atau masalah pernapasan lainnya. Dalam kebanyakan kasus, otot perut menguat, dan muntah bayi hilang dengan sendirinya.

Flu dan pilek

Bayi mudah masuk angin dan flu karena mereka memiliki sistem kekebalan yang rentan. Dilansir dari Healthline, bayi mungkin bisa mengalami hingga tujuh pilek kali pada tahun pertama. Pilek dan flu dapat menyebabkan berbagai gejala pada bayi. Bersamaan dengan pilek, bayi bisa mengalami muntah setelah menyusu. Terlalu banyak lendir di hidung juga dapat menyebabkan hidung tersumbat. Hal ini dapat memicu serangan batuk hebat yang terkadang menyebabkan muntah pada bayi.

Flu perut

Flu perut atau gastroenteritis adalah penyebab bayi muntah yang umum. Bayi mungkin akan mengalami siklus muntah yang datang dan pergi selama sekitar 24 jam. Mikroorganisme berbahaya yang masuk ke perut biasanya menyebabkan gastroenteritis.

Bayi mengeksplorasi objek dengan memasukkannya ke dalam mulutnya, yang berarti tetesan virus dapat dengan mudah masuk ke tubuh mereka. Bayi juga dapat mengembangkan gastroenteritis karena mengonsumsi bakteri berbahaya pada makanan, seperti halnya orang dewasa.

 

5 dari 7 halaman

Penyebab bayi muntah

Infeksi telinga

Infeksi telinga adalah penyakit umum lainnya pada bayi dan anak-anak. Ini karena tabung telinga mereka lebih horizontal daripada lebih vertikal seperti pada orang dewasa. Jika si kecil mengalami infeksi telinga, ia mungkin mengalami mual dan muntah tanpa demam. Hal ini terjadi karena infeksi telinga dapat menyebabkan pusing dan kehilangan keseimbangan.

Mabuk perjalanan

Penyebab bayi muntah juga bisa terjadi karena mabuk perjalanan. Bayi di bawah usia 2 tahun biasanya tidak mengalami mabuk perjalanan atau mabuk kendaraan, tetapi beberapa bayi mungkin sakit setelah mengendarai mobil atau berputar-putar, terutama jika mereka baru saja makan. Mabuk perjalanan dapat membuat bayi pusing dan mual, yang menyebabkan muntah.

6 dari 7 halaman

Penyebab bayi muntah

Intoleransi susu

Penyebab bayi muntah bisa dipicu jenis ntoleransi susu yang langka disebut galaktosemia. Kondisi ini terjadi ketika bayi lahir tanpa enzim tertentu yang dibutuhkan untuk memecah gula dalam susu. Beberapa bayi dengan kondisi ini bahkan sensitif terhadap ASI. Intoleransi susu dapat menyebabkan mual dan muntah setelah minum susu atau produk susu apa pun.

Sensitivitas atau alergi

Saat menyapih bayi dari ASI atau susu formula, penting untuk memperkenalkan makanan baru secara bertahap selama beberapa hari untuk menentukan apakah bayi memiliki alergi terhadap makanan, seperti susu, kedelai, gluten, kacang-kacangan, atau ikan. Jika bayi alergi, ia mungkin juga memiliki gejala lain, seperti diare, bengkak atau gatal di sekitar mulut, hidung atau matanya. Gejala-gejala ini biasanya muncul dalam beberapa menit atau beberapa jam setelah makan.

7 dari 7 halaman

Penyebab bayi muntah

Stenosis pilorus

Stenosis pilorus adalah kondisi langka yang terjadi ketika pembukaan antara lambung dan usus tersumbat atau terlalu sempit. Ini dapat menyebabkan muntah yang kuat setelah makan. Dokter biasanya mendiagnosisnya dalam beberapa minggu setelah kelahiran. Stenosis pilorus dapat menyebabkan muntah menyembur, dehidrasi, dan penurunan berat badan. Bayi dengan stenosis pilorus mungkin selalu tampak lapar karena mereka tidak dapat mencerna makanannya dengan baik.

Intususepsi

Intususepsi adalah kondisi usus yang langka. Kondisi ini terjadi ketika usus rusak oleh virus atau kondisi kesehatan lainnya. Intususepsi adalah suatu kondisi yang terjadi ketika satu segmen usus 'teleskop' di dalam yang lain, menyebabkan penyumbatan. Seiring dengan muntah, bayi mungkin mengalami kram perut parah yang berlangsung selama sekitar 15 menit. Rasa sakit dapat menyebabkan beberapa bayi menekuk lutut ke dada.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS