Sukses

Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Tektonik dan Cara Menghadapinya

Liputan6.com, Jakarta Memahami gempa bumi adalah peristiwa alam dari dalam bumi. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) menjelaskan gempa bumi adalah guncangan atau gerakan (bumi).

“Dalam ilmu Geografi, gempa bumi adalah peristiwa alam berupa getaran atau gerakan bergelombang pada kulit bumi yang ditimbulkan oleh tenaga asal dalam,” dijelaskan.

Lalu apa penyebab terjadinya gempa bumi tektonik itu?

Badan Nasional Penanggulangan Bencana Banda Aceh menjelaskan penyebab terjadinya gempa bumi tektonik adalah pergeseran lapisan kulit bumi akibat lepasnya energi di zone penunjaman.

“Gempa bumi tektonik memiliki kekuatan yang cukup dahsyat. Contohnya gempa Aceh, Bengkulu, Pangandaran,” dijelaskan.

Agar lebih memahami, berikut Liputan6.com ulas lebih mendalam penyebab terjadinya gempa bumi tektonik dan cara menghadapinya, Kamis (19/5/2022).

2 dari 4 halaman

Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Tektonik

Memahami penyebab terjadinya gempa bumi tektonik adalah berhubungan dengan pergerakan lempeng tektonik. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menjelaskan penyebab terjadinya gempa bumi tektonik adalah gempa pengaruh proses pengumpulan energi sebelum terjadinya pelepasan energi.

“Gempa bumi biasanya disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik dan terjadi di sekitar batas lempeng tektonik,” dijelaskan.

Penyebab terjadinya gempa bumi tektonik adalah pergerakan yang terlalu besar. Bumi tempat tinggal manusia memang tempat yang padat, tetapi selalu bergerak, dan inilah yang menjadi salah satu faktor penyebab gempa bumi tektonik. Penyebab terjadinya gempa bumi tektonik adalah ketika ada tekanan karena pergerakan sudah terlalu besar sehingga tidak bisa ditahan oleh lempeng tektonik.

Dijelaskan pula ada tiga tipe sesar atau lempeng bumi yang pergerakannya bisa menjadi penyebab terjadinya gempa bumi tektonik. Apa saja sesar penyebab terjadinya gempa bumi tektonik tersebut?

1. Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Tektonik adalah Sesar Naik

Jika blok atas naik lebih tinggi dari blok kaki karena adanya gaya tekan yang terjadi pada kedua blok.

2. Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Tektonik adalah Sesar Turun

Jika blok atas turun lebih rendah dari blok kaki karena adanya gaya tarikan terjadi pada kedua blok tersebut

3. Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Tektonik adalah Sesar Mendatar

Jika kedua blok sesar bergerak mendatar satu sama lain.

3 dari 4 halaman

Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Lainnya

1. Pergerakan Magma Gunung Berapi

Penyebab terjadinya gempa bumi adalah pergerakan magma di dalam gunung berapi. Gempa Bumi seperti itu dapat menjadi gejala akan terjadinya letusan gunung berapi.

2. Tumbukan

Penyebab terjadinya gempa bumi adalah tumbukan meteor atau asteroid yang jatuh ke bumi. Jenis gempa Bumi ini jarang terjadi.

3. Runtuhan

Penyebab terjadinya gempa bumi adalah runtuhan. Gempa bumi ini biasanya terjadi pada daerah kapur ataupun pada daerah pertambangan. Gempa bumi ini juga jarang terjadi dan bersifat lokal.

4. Penumpukan Massa Air yang Sangat Besar

Penyebab terjadinya gempa bumi adalah penumpukan massa air yang sangat besar. Beberapa gempa bumi terjadi karena menumpuknya massa air yang sangat besar di balik dam, seperti Dam Karibia di Zambia, Afrika.

Walaupun hal ini cukup jarang terjadi. Sebagian lagi (jarang juga) juga dapat terjadi karena injeksi atau akstraksi cairan dari/ke dalam Bumi (contoh, pada beberapa pembangkit listrik tenaga panas Bumi dan di Rocky Mountain Arsenal).

5. Gelombang Longitudinal dan Transversal

Penyebab terjadinya gempa bumi adalah gelombang longitudinal dan transversal. Gelombang primer (gelombang lungituudinal) adalah gelombang atau getaran yang merambat di tubuh bumi dengan kecepatan antara 7–14 km/detik. Getaran ini berasal dari hiposentrum.

Gelombang sekunder (gelombang transversal) adalah gelombang atau getaran yang merambat, seperti gelombang primer dengan kecepatan yang sudah berkurang,yakni 4–7 km/detik. Gelombang sekunder tidak dapat merambat melalui lapisan cair.

6. Bahan Peledak

Penyebab terjadinya gempa bumi adalah peledakan bahan peledak. Hal ini dapat membuat para ilmuwan memonitor tes rahasia senjata nuklir yang dilakukan pemerintah. Penyebab gempa bumi yang dipengaruhi oleh manusia seperti ini disebut juga seismisitas terinduksi.

4 dari 4 halaman

Cara Menghadapi Terjadinya Gempa Bumi

Badan Nasional Penanggulangan Bencana Semarang dalam keterangan tertulisnya menjelaskan cara menghadapi terjadinya gempa bumi yang benar. Bagaimana saja?

1. Rumah

Jika gempa bumi terjadi saat kamu sedang di rumah, masuklah ke bawah meja untuk melindungi tubuh dari jatuhan benda-benda. Jika tidak memiliki meja, lindungi kepala dengan bantal. Jika sedang menyalakan kompor,maka matikan segera untuk mencegah terjadinya kebakaran.

2. Sekolah

Berlindunglah di bawah kolong meja, jika gempa mereda keluarlah berurutan,  cari tempat lapang, jangan berdiri dekat gedung, tiang dan pohon.

3. Luar Rumah

Di daerah perkantoran atau kawasan industri, bahaya bisa muncul dari jatuhnya kaca-kaca dan papan-papan reklame.

4. Gedung, Mall, Bioskop, dan Lantai Dasar Mall

Jangan menyebabkan kepanikan atau korban dari kepanikan. Ikuti semua petunjuk dari petugas atau satpam.

5. Lift

Jangan menggunakan lift saat terjadi gempabumi atau kebakaran. Jika terjebak dalam lift, hubungi manajer gedung dengan menggunakan interphone jika tersedia.

6. Mobil

Saat terjadi gempabumi besar jauhi persimpangan, pinggirkan mobil di kiri jalan dan berhentilah. Hentikan mobil di tempat terbuka. Jika harus mengungsi maka keluarlah dengan segera dari mobil.