Sukses

Macam-Macam Penyakit Hepatitis, Kenali Penyebabnya

Liputan6.com, Jakarta Macam-macam penyakit hepatitis bisa menyebabkan peradangan hati yang serius. Ada lima jenis utama virus hepatitis, yang disebut sebagai tipe A, B, C, D dan E. Selain kelima virus tersebut, ada beberapa macam penyakit hepatitis yang bisa muncul karena kondisi lain seperti bawaan lahir atau autoimun.

Meski semuanya menyebabkan masalah pada hati, penularan, keparahan, dan distribusinya berbeda. Mengenali macam penyakit hepatitis bisa menjadi cara mencegah penyakit ini. Beberapa macam penyakit hepatitis juga dapat dicegah melalui vaksinasi.

Sangat penting untuk memahami apa yang menyebabkan hepatitis untuk mengobatinya dengan benar. Berikut macam-macam penyakit hepatitis dan penyebabnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(19/5/2022).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 7 halaman

Hepatitis A

Hepatitis A adalah hasil dari infeksi virus hepatitis A (HAV). Jenis hepatitis ini adalah penyakit akut jangka pendek. Hepatitis A biasanya ditularkan melalui rute fecal-oral, yang berarti seseorang menelan kotoran yang terkontaminasi dari orang yang terinfeksi. Jika orang yang terinfeksi tidak mencuci tangannya dengan benar setelah menggunakan kamar mandi, penyakit dapat menyebar dari tangan orang tersebut.

Penyebab lain hepatitis A adalah konsumsi kerang yang dipanen dari air yang terkontaminasi. Negara-negara berkembang juga mengalami epidemi hepatitis A yang disebabkan oleh air minum yang terkontaminasi limbah mentah.

3 dari 7 halaman

Hepatitis B

Hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Ini sering merupakan kondisi kronis yang berkelanjutan. Virus ini paling sering ditularkan dari ibu ke anak selama kelahiran dan persalinan, serta melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh lainnya saat berhubungan seks dengan pasangan yang terinfeksi, suntikan yang tidak aman atau paparan instrumen tajam. WHO memperkirakan 296 juta orang hidup dengan infeksi hepatitis B kronis pada 2019, dengan 1,5 juta infeksi baru setiap tahun.

Ada dua jenis hepatitis B, akut dan kronis. Infeksi akut terjadi ketika seseorang pertama kali terinfeksi hepatitis B. Sementara infeksi kronis terjadi ketika virus tetap berada dalam darah selama lebih dari enam bulan. Orang dengan infeksi hepatitis B kronis berada pada peningkatan risiko untuk pengembangan kanker hati.

4 dari 7 halaman

Hepatitis C

Hepatitis C berasal dari virus hepatitis C (HCV). Virus ini dapat menyebabkan hepatitis akut dan kronis, dengan tingkat keparahan mulai dari penyakit ringan hingga penyakit serius seumur hidup termasuk sirosis hati dan kanker. Secara global, diperkirakan 58 juta orang memiliki infeksi virus hepatitis C kronis, dengan sekitar 1,5 juta infeksi baru terjadi per tahun.

Hepatitis C dapat berkembang tanpa tanda atau gejala, atau gejala mungkin tidak spesifik dan berumur pendek. Virus hepatitis C adalah virus yang ditularkan melalui darah dan sebagian besar infeksi terjadi melalui paparan darah dari praktik injeksi yang tidak aman, perawatan kesehatan yang tidak aman, transfusi darah yang tidak disaring, penggunaan narkoba suntikan, dan praktik seksual yang mengarah pada pajanan darah.

5 dari 7 halaman

Hepatitis D

Hepatitis D adalah bentuk hepatitis langka yang hanya terjadi bersamaan dengan infeksi hepatitis B. Virus hepatitis D (HDV) menyebabkan peradangan hati seperti jenis lainnya, tetapi seseorang tidak dapat tertular HDV tanpa infeksi hepatitis B yang ada. Secara global, HDV mempengaruhi hampir5 persen orang dengan hepatitis B kronis.

Kombinasi infeksi HDV dan HBV dianggap sebagai bentuk hepatitis virus kronis yang paling parah karena perkembangan yang lebih cepat menuju kematian terkait hati dan karsinoma hepatoseluler. Rute penularan HDV, seperti HBV, terjadi melalui kulit yang rusak (melalui injeksi, tato, dll.) atau melalui kontak dengan darah atau produk darah yang terinfeksi. Penularan dari ibu ke anak mungkin terjadi tetapi jarang.

Infeksi hepatitis D dapat dicegah dengan imunisasi hepatitis B, tetapi tingkat keberhasilan pengobatannya rendah. Di seluruh dunia, jumlah infeksi HDV telah menurun sejak tahun 1980-an, terutama karena keberhasilan program vaksinasi HBV global.

 

6 dari 7 halaman

Hepatitis E

Hepatitis E adalah penyakit yang ditularkan melalui air yang dihasilkan dari paparan virus hepatitis E (HEV). Virus ini ditularkan melalui rute fekal-oral, terutama melalui air yang terkontaminasi. Hepatitis E terutama ditemukan di daerah dengan sanitasi yang buruk dan biasanya hasil dari menelan kotoran yang mencemari pasokan air. Hepatitis E biasanya akut tetapi bisa sangat berbahaya pada wanita hamil.

Hepatitis E, juga disebut hepatitis enterik yang artinya enterik berhubungan dengan usus. Hepatitis E mirip dengan hepatitis A dan umum ditemui di Asia dan Afrika. Setiap tahun diperkirakan ada 20 juta infeksi HEV di seluruh dunia, yang menyebabkan sekitar 3,3 juta kasus hepatitis E yang bergejala.

7 dari 7 halaman

Jenis hepatitis lainnya

Hepatitis autoimun

Hepatitis autoimun terjadi ketika sistem kekebalan menyerang sel-sel hati. Hal ini menyebabkan pembengkakan, peradangan dan kerusakan hati. Ini adalah penyakit hati inflamasi kronis atau jangka panjang. Penyebab pasti hepatitis autoimun tidak jelas, tetapi faktor genetik dan lingkungan tampaknya berinteraksi dari waktu ke waktu dalam memicu penyakit ini.

Hepatitis neonatus

Hepatitis neonatus adalah peradangan hati yang terjadi hanya pada awal masa bayi, biasanya antara satu dan dua bulan setelah lahir. Bayi dengan hepatitis neonatal biasanya memiliki penyakit kuning (mata dan kulit kuning), yang muncul pada usia satu hingga dua bulan, tidak bertambah berat dan tumbuh secara normal serta memiliki hati dan limpa yang membesar. Ini membuat bayi tidak dapat menyerap vitamin untuk pertumbuhan yang tepat.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.