Sukses

Agraris Adalah Masyarakat Pertanian, Kenali Cirinya

Liputan6.com, Jakarta Agraris adalah istilah yang dikaitkan dengan sifat sektoral sebuah negara. Biasanya, agraris adalah kata yang digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang berhubungan dengan pertanian. Masyarakat agraris adalah masyarakat yang identik sebagai masyarakat tradisional. 

Indonesia termasuk negara agraris dengan hasil pertanian melimpah. Produk dari Indonesia sebagai negara agraris adalah hasil pertanian seperti sagu, padi, jagung, umbi-umbian, kacang-kacangan, sayur mayur, dan banyak lagi. Negara agraris adalah negara pemilik lumbung pangan dunia.

Sebagai masyarakat pertanian, pengertian agraris adalah pengetahuan yang harus dipahami. Indonesia sebagai negara agraris adalah bukti bahwa Indonesia punya keanekaragaman hayati melimpah. Berikut pengertian agraris dan ciri-cirinya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu(25/5/2022).

2 dari 5 halaman

Apa itu agraris?

Agraris berasal dari kata sifat agraria. Ini berakar dari kata Latin, ager yang berarti ladang. Istilah ini dperluas untuk mencakup segala sesuatu yang berhubungan dengan pedesaan atau pertanian.

Menurut KBBI, agraris artinya mengenai pertanian atau tanah pertanian, mengenai pertanian atau cara hidup petani, atau bersifat pertanian. Istilah agraris digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang berhubungan dengan ladang, pertanian, atau pedesaan.

Agraris adalah istilah yang sering dikaitkan dengan sifat sebuah negara. Negara agraris adalah negara yang memiliki sektor pertanian besar. Negara agraris menjadikan pertanian sebagai penopang kehidupannya.

3 dari 5 halaman

Negara agraris

Negara agraris adalah negara yang setiap perekonomianya didasarkan pada memproduksi dan mempertahankan tanaman dan lahan pertanian. Cara lain untuk mendefinisikan masyarakat agraris adalah dengan melihat berapa banyak dari total produksi suatu negara di bidang pertanian.

Masyarakat di negara agraris adalah masyarakat yang menekankan pentingnya pertanian. Mereka telah menjadi bentuk paling umum dari organisasi sosial-ekonomi untuk sebagian besar catatan sejarah manusia.

4 dari 5 halaman

Sejarah masyarakat agraris

Masyarakat agraris telah ada di berbagai belahan dunia sejak 10.000 tahun yang lalu dan terus ada hingga saat ini hingga menjadi bentuk negara, bangsa, atau komunitas. Masyarakat agraris didahului oleh pemburu dan pengumpul dan masyarakat hortikultura dan transisi ke masyarakat industri.

Hortikultura dan pertanian sebagai jenis subsisten berkembang di antara manusia di suatu tempat antara 10.000 dan 8.000 tahun yang lalu di wilayah Bulan Sabit Subur di Timur Tengah. Selain munculnya pertanian di Bulan Sabit Subur, pertanian muncul di: setidaknya 6.800 SM di Asia Timur (beras) dan, kemudian, di Amerika Tengah dan Selatan (jagung dan labu).

Selain munculnya pertanian di Bulan Sabit Subur, pertanian muncul di: setidaknya 6.800 SM di Asia Timur (beras) dan, kemudian, di Amerika Tengah dan Selatan. Pertanian memungkinkan kepadatan populasi yang jauh lebih besar daripada yang dapat didukung oleh perburuan dan pengumpulan dan memungkinkan akumulasi kelebihan produk untuk disimpan untuk penggunaan musim dingin atau untuk dijual demi keuntungan.

Kemampuan petani untuk memberi makan sejumlah besar orang yang kegiatannya tidak ada hubungannya dengan produksi material adalah faktor penting dalam munculnya surplus, spesialisasi, teknologi maju, struktur sosial hierarkis, ketidaksetaraan, dan pasukan tetap. Masyarakat agraris dengan demikian mendukung munculnya struktur sosial yang lebih kompleks.

Sampai beberapa dekade terakhir, transisi ke pertanian dipandang sebagai sesuatu yang progresif secara inheren. Orang-orang belajar bahwa menanam benih menyebabkan tanaman tumbuh, dan sumber makanan baru yang ditingkatkan ini menyebabkan populasi yang lebih besar, pertanian menetap dan kehidupan kota, lebih banyak waktu luang dan spesialisasi.

Antara Revolusi Pertanian dan Revolusi Industri abad kedelapan belas dan kesembilan belas, ekonomi agraris tidak berubah secara signifikan, meskipun masyarakat agraris menjadi lebih terhubung satu sama lain dan meningkatkan perdagangan.

5 dari 5 halaman

Ciri-ciri masyarakat agraris

Masyarakat agraris memiliki banyak kesamaan karakteristik. Melansir Sociologygroup, berikut ciri-ciri masyarakat agraris:

- Masyarakat agraris dikenali dari struktur pekerjaannya. Orang-orang terlibat dalam domestikasi tumbuhan dan hewan dan kegiatan terkait lainnya seperti menenun, tembikar dan pekerjaan kecil seperti pandai besi, penyapu, penjaga, dan lainnya.

- Kepemilikan tanah tidak merata. Ada tuan tanah, penggarap dan petani penggarap atau buruh tak bertanah. Penggarap mengolah tanah mereka sendiri sementara tuan tanah menyewa buruh tak bertanah untuk bekerja di ladang mereka.

- Ada sangat sedikit peran khusus. Pembagian kerja tidak canggih dan biasanya didasarkan pada perbedaan usia dan jenis kelamin. Masyarakatnya homogen dalam hal pekerjaan, kelompok agama, nilai, budaya, dan lainnya.

- Kehidupan berpusat di sekitar sistem masyarakat desa. Hirarki sosial, pola hidup, kebiasaan dan sikap bersifat kaku.

- Keluarga sebagai institusi merupakan pusat masyarakat agraris. Ia bekerja tidak hanya sebagai dukungan sosial tetapi juga sebagai unit ekonomi karena semua individu keluarga terlibat dalam pertanian.