Sukses

Cara Mencegah Cacar Monyet, Kenali Gejalanya

Liputan6.com, Jakarta Penyakit cacar monyet menjadi wabah di sejumlah negara. Penyakit ini sebenarnya termasuk penyakit langka yang kini mulai ditemukan kembali. Cacar monyet telah dilaporkan di beberapa negara di Eropa, dan wabah tersebut telah menyebar ke Amerika Utara dan Australia.

Menurut WHO, cacar monyet adalah penyakit virus yang berasal dari hewan dan biasanya ditemukan di daerah hutan hujan tropis Afrika Tengah dan Barat. Cacar monyet menyebabkan gejala seperti flu, demam, kedinginan, dan ruam.

Meski belum masuk ke Indonesia, penting mengetahui bagaimana cara mencegah cacar monyet ini. Mencegah penyakit cacar bisa dilakukan dengan menjaga pola hidup bersih dan sehat. Berikut cara mencegah penyakit cacar, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(9/6/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Penyebab cacar monyet

Cacar monyet adalah jenis cacar yang disebabkan oleh virus monkeypox. Virus ini merupakan bagian dari genus orthopoxvirus, yang termasuk virus penyebab penyakit cacar air. Kasus cacar monyet pertama pada manusia terjadi pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo.

Monkeypox adalah virus zoonosis, yang menularkan penyakit dari hewan ke manusia. Kasus biasanya terjadi di dekat hutan hujan tropis, tempat hewan yang membawa virus hidup. Jenis cacar ini ditandai dengan demam, pembengkakan kelenjar getah bening, dan ruam yang meluas. Ruam menyebabkan banyak lesi pada wajah dan ekstremitas.

Waktu dari infeksi hingga timbulnya gejala, yang disebut sebagai masa inkubasi, dapat berkisar antara lima hingga 21 hari. Penyakit ini biasanya sembuh dalam dua hingga empat minggu. Kasus yang parah lebih sering terjadi pada orang dengan defisiensi imun dan anak kecil.

Menurut CDC, 1 dari setiap 10 kasus cacar monyet akan mengakibatkan kematian. Kasus yang parah lebih mungkin menyebabkan kematian. Faktor risiko untuk kasus yang parah meliputi anak dan bayi, memiliki paparan virus yang berkepanjangan, memiliki kesehatan yang buruk secara keseluruhan, dan mengembangkan komplikasi.

 

3 dari 5 halaman

Gejala cacar monyet

Gejala cacar monyet mirip dengan cacar lainnya. Tetapi gejala cacar monyet biasanya lebih ringan. untuk gejala pertama yang muncul. Dibutuhkan 7 hingga 14 hari dalam banyak kasus.

Setelah tertular virus monkeypox, ia bisa memakan waktu 5 hingga 21 hari untuk gejala pertama yang muncul. Dibutuhkan 7 hingga 14 hari dalam banyak kasus.

Gejala awal meliputi demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, kelelahan, panas dingin, dan pembengkakan kelenjar getah bening. Setelah demam berkembang, ruam biasanya muncul 1 hingga 3 hari kemudian. Ruam biasanya memengaruhi wajah, telapak tangan, telapak kaki, mulut, alat kelamin, dan mata.

4 dari 5 halaman

Cara mencegah cacar monyet

Melansir Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), ada beberapa tindakan yang dapat dilakukan untuk mencegah infeksi cacar monyet. Berikut caranya:

- Hindari kontak dengan hewan yang dapat menjadi sarang virus (termasuk hewan yang sakit atau yang ditemukan mati di daerah di mana cacar monyet terjadi).

- Hindari kontak dengan bahan apa pun, seperti tempat tidur, yang pernah bersentuhan dengan hewan yang sakit.

- Pisahkan pasien yang terinfeksi dari orang lain yang mungkin berisiko terinfeksi.

- Lakukan kebersihan tangan yang baik setelah kontak dengan hewan atau manusia yang terinfeksi. Misalnya, mencuci tangan dengan sabun dan air atau menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol.

- Menggunakan alat pelindung diri (APD) saat merawat pasien

- Memasak secara menyeluruh semua makanan yang mengandung daging atau bagian hewan.

5 dari 5 halaman

Jenis cacar lainnya

Cacar air

Cacar air dalam istilah medis disebut dengan varicella dan dalam bahasa Inggris disebut chickenpox. Cacar air dan cacar api sebenarnya sama-sama disebabkan oleh virus varicella-zoster virus atau Human herpes virus 3 (HHV-3). Virus ini biasanya menyebabkan lesi menyakitkan yang dapat memengaruhi seluruh tubuh.

Gejala awal cacar air termasuk serangan tiba-tiba akan demam, sakit kepala, dan rasa lelah. Seseorang juga akan mendapatkan ruam lepuh yang gatal, biasanya dimulai pada wajah, dada atau punggung. Ruam ini bisa muncul setelah 1-2 hari dari gejala awal. Ruam kemudian menyebar ke seluruh tubuh, dan lepuh baru terus muncul selama sekitar 3-4 hari. Umumnya, dalam 1 minggu, lepuh akan mengering, keluar, keropeng terbentuk dan rontok.

Cacar api

Cacar api dalam istilah medis disebut herpes zoster dan dalam bahasa Inggris disebut shingles. Alasan munculnya cacar api belum ditemukan dengan jelas. Tapi cacar api muncul kemungkinan karena kekebalan yang menurun terhadap infeksi seiring bertambahnya usia.

Tanda pertama dari cacar api adalah perasaan kesemutan pada kulit. Rasa gatal atau nyeri menusuk juga bisa dirasakan. Setelah beberapa hari, ruam mulai muncul. Ruam biasanya memiliki tampilan mirip pita, tambalan, atau buntik yang timbul di sisi tubuh dan wajah.

Moluskum kontagiosum

Moluskum kontagiosum adalah infeksi yang disebabkan oleh poxvirus (virus moluskum kontagiosum). Hasil infeksi biasanya berupa penyakit kulit ringan dan jinak yang ditandai dengan lesi (pertumbuhan) yang dapat muncul di bagian tubuh mana pun. Dalam 6-12 bulan, Moluskum kontagiosum biasanya sembuh tanpa jaringan parut tetapi bisa memakan waktu hingga 4 tahun.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS