Sukses

Tata Cara Puasa Arafah Menjelang Idul Adha dan Bacaan Niatnya

Liputan6.com, Jakarta - Memahami puasa Arafah adalah puasa menjelang Idul Adha tepat pada hari ke-2 ibadah haji ditunaikan. Hukum puasa Arafah pada 9 Zulhijah adalah sunnah atau sunnah muakkad atau sangat dianjurkan.

Dalam buku berjudul Sharing Islam oleh Q-Writing Consulting, meski puasa Arafah selama 1 hari pada 9 Zulhijah dihukumi sunnah muakkad, tetapi puasa pada 1 Zulhijah sampai 8 Zulhijah juga sangat dianjurkan.

Bagaimana tata cara puasa Arafah menjelang Idul Adha itu? Tata cara puasa Arafah adalah dilakukan 1 hari pada tanggal 9 Zulhijah atau 1 hari sebelum Idul Adha yang diawali dengan membaca niat puasa Arafah.

Berikut Liputan6.com ulas lebih mendalam tentang tata cara puasa Arafah, bacaan niat puasa Arafah, hukum puasa Arafah, dan keutamaan puasa Arafah, Rabu (22/6/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Tata Cara Puasa Arafah Menjelang Idul Adha

Tata cara puasa Arafah adalah dilakukan pada tanggal 9 Zulhijah sesuai pada kalender Hijriah. Pelaksanaan puasa Arafah adalah tepat 1 hari sebelum Idul Adha.

Itu artinya, waktu pelaksanaan puasa Arafah sesuai tata cara puasa Arafah menjelang Idul Adha dilakukan selama satu hari saja. Meski demikian, sebenarnya tata cara puasa Arafah menjelang Idul Adha boleh mulai dilakukan dari tanggal 1 Zulhijah sampai 9 Zulhijah.

Hanya yang paling utama dilakukan untuk tata cara puasa Arafah menjelang Idul Adha adalah pada tanggal 9 Zulhijah. Hal ini ditegaskan dalam buku berjudul Sharing Islam oleh Q-Writing Consulting.

Dijelaskan, menjelang Idul Adha memang dianjurkan untuk memperbanyak puasa pada tanggal 1 Zulhijah sampai 9 Zulhijah, dan paling utama pada tanggal 9 Zulhijah yang disebut hari Arafah.

Apa hukum menunaikan ibadah puasa Arafah menjelang Idul Adha itu?

Memahami hukum menunaikan ibadah puasa Arafah pada 9 Zulhijah adalah sunnah atau sunnah muakkad, yang artinya puasa Arafah selama 1 hari sangat dianjurkan bagi umat Islam. Puasa Arafah mampu menghapus dosa selama dua tahun.

Dalam kitab Al Majmu’ oleh Imam Nawawi dijelaskan, adapun hukum puasa Arafah adalah menurut Imam Syafi’i dan ulama Syafi’iyah disunnahkan puasa Arafah bagi yang tidak berwukuf di Arafah.

“Adapun orang yang sedang berhaji dan saat itu berada di Arafah, menurut Imam Syafi’ secara ringkas dan ini juga menurut ulama Syafi’iyah bahwa disunnahkan bagi mereka untuk tidak berpuasa,” dijelaskan.

3 dari 4 halaman

Tata Cara Puasa Arafah Menjelang Idul Adha dan Bacaan Niatnya

Tata cara puasa Arafah menjelang Idul Adha selanjutnya, sebenarnya sama dengan puasa Ramadhan atau puasa sunnah lainnya. Hanya bacaan niat puasa Arafah yang berbeda.

Secara ringkas, tata cara puasa Arafah sebagai berikut:

1. Tata cara puasa Arafah adalah dilakukan 1 hari pada tanggal 9 Zulhijah atau 1 hari sebelum Idul Adha (puasa 1 Zulhijah sampai 8 Zulhijah disebut puasa Zulhijah).

2. Tata cara puasa Arafah adalah diawali dengan membaca niat pada malam hari sebelum terbit matahari. Ini bacaan niat puasa Arafah.

- Bacaan niat puasa Arafah bahasa Arab:

نَوَيْتُ صَوْمَ عَرَفَةَ سُنَّةً لِّلِه تَعَالَى

- Bacaan niat puasa Arafah latin:

Nawaitu shouma arafata sunnatan lillahi ta'ala

- Arti bacaan niat puasa Arafah:

“Saya niat puasa Arafah, sunah karena Allah ta’ala”

3. Tata cara puasa Arafah adalah dianjurkan untuk melakukan sahur agar nyaman dan pelaksanaan puasanya penuh berkah.

4. Tata cara puasa Arafah adalah dilakukan dengan menahan diri dari hal-hal yang bisa membatalkan puasa (makan, minum, amarah, dan menahan hawa nafsu lainnya), dimulai dari terbit fajar sampai terbenamnya matahari (memasuki waktu maghrib.

5. Tata cara puasa Arafah adalah tutuplah puasa sunnah Arafah dengan membaca doa berbuka puasa. Ini bacaan doa berbuka puasa Arafah.

- Bacaan doa berbuka puasa pertama:

كَانَ إِذَا أَفْطَرَ قَالَ : اللَّهُمَّ لَكَ صُمْتُ، وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ

Allâhumma laka shumtu wa ‘alâ rizqika aftharthu

“Ya Allah hanya untuk-Mu kami berpuasa dan atas rezeki yang Engkau berikan kami berbuka,” (HR. Abu Daud).

- Bacaan doa berbuka puasa kedua:

اللَّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَعَلى رِزْقِكَ أفْطَرْتُ ذَهَبَ الظَّمأُ وابْتَلَّتِ العُرُوقُ وَثَبَتَ الأجْرُ إِنْ شاءَ اللَّهُ تَعالى

Allâhumma laka shumtu wa ‘alâ rizqika afthartu dzahaba-dh-dhama’u wabtalatil ‘urûqu wa tsabatal ajru insyâ-allâh ta‘âlâ

“Ya Allah, untuk-Mulah aku berpuasa, atas rezekimulah aku berbuka. Telah sirna rasa dahaga, urat-urat telah basah, dan (semoga) pahala telah ditetapkan, insyaaallah.”

- Bacaan doa berbuka puasa ketiga:

كَانَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم، إِذَا أَفْطَرَ قَالَ : ذَهَبَ الظَّمَأُ وَابْتَلَّتِ الْعُرُوقُ، وَثَبَتَ الأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ

Dzahabadh dhamâ’u wabtalatl-‘urûqu wa tsabata-l-ajru insyâ-allâh

“Rasulullah ketika berbuka, Beliau berdoa: ‘Telah hilang rasa haus dan urat-urat telah basah serta pahala tetap, insyaallah.” (HR. Abu Daud)

4 dari 4 halaman

Keutamaan Puasa Arafah Menjelang Idul Adha

Apabila sudah memahami tentang apa itu puasa Arafah, serta tata cara puasa Arafah dan bacaan niatnya, kemudian pahami keutamaan puasa Arafah menjelang Idul Adha.

Ini penjelasan keutamaan puasa Arafah menjelang Idul Adha yang Liputan6.com lansir dari berbagai sumber:

1. Menghapus Dosa 2 Tahun

Keutamaan puasa Arafah adalah dapat menghapus dosa seseorang selama dua tahun. Dosa yang dimaksud adalah dosa tahun sebelumnya dan dosa tahun sesudahnya. Hal ini sebagaimana disebutkan dalam hadist Rasulullah SAW,

“Dari Abu Qotadah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa Arofah (9 Zulhijah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR. Muslim).

2. Ibadah pada 10 Hari Pertama Bulan Zulhijah

Keutamaan puasa Arafah adalah amalan yang dikerjakan pada 10 hari pertama bulan Zulhijah. Pada 10 hari pertama bulan Zulhijah merupakan hari yang istimewa bagi umat muslim, di mana pada hari itu, amal-amal sholeh yang dikerjakan sangat dicintai oleh Allah SWT.

“Dari Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu ‘anhuma bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Tidak ada hari dimana amal shalih pada saat itu lebih dicintai oleh Allah daripada hari-hari ini, yaitu: Sepuluh hari dari bulan Zulhijah. Mereka bertanya: Ya Rasulullah, tidak juga jihad fi sabilillah?

Beliau menjawab: Tidak juga jihad fi sabilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya, kemudian tidak kembali dengan sesuatu apapun." (HR. Imam Bukhori).

3. Sunah Rasulullah SAW

Keutamaan puasa Arafah adalah amalan yang sering dilakukan oleh Rasulullah. Rasulullah disebutkan tidak pernah meninggalkan puasa sunah ini.

“Ada empat perkara yang tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah yaitu puasa asyura, puasa hari Arafah, puasa tiga hari setiap bulan dan salat dua rakaat sebelum subuh.” (HR. An Nasa’i dan Ahmad)

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS