Sukses

Penyebab Cerebral Palsy, Faktor Risiko dan Cara Mencegahnya

Liputan6.com, Jakarta Penyebab cerebral palsy penting diketahui. Ini merupakan masalah fisik masa kanak-kanak yang paling umum. Penyebab cerebral palsy merupakan kondisi yang paling sering terjadi pada bayi yang belum lahir. 

Penyebab cerebral palsy memicu serangkaian kondisi neurologis yang memengaruhi gerakan. Kondisi tersebut membuat anak sulit untuk menggerakkan bagian tubuh tertentu. Penyebab cerebral palsy membuat bagian otak tertentu, gerakan sadar atau tidak sadar atau keduanya dapat terpengaruh.

Ini sebabnya, penyebab cerebral palsy perlu diwaspadai. Penting mengetahui apa saja yang bisa menjadi penyebab cerebral palsy. Berikut penyebab cerebral palsy dan faktor risikonya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin(27/6/2022).

2 dari 5 halaman

Apa itu cerebral palsy?

Cerebral palsy adalah sekelompok gangguan yang memengaruhi gerakan dan koordinasi otot. Orang yang hidup dengan cerebral palsy dapat memiliki masalah neurologis dan muskuloskeletal yang memengaruhi postur, persepsi sensorik, komunikasi, gerakan, dan fungsi lainnya. Dalam banyak kasus, cerebral palsy juga memengaruhi penglihatan, pendengaran, dan sensasi.

Kata “cerebral” berarti berhubungan dengan otak. Kata “palsy” berarti kelemahan atau masalah dengan gerakan tubuh. Cerebral palsy adalah penyebab paling umum dari cacat motorik di masa kanak-kanak.

3 dari 5 halaman

Penyebab cerebral palsy

Penyebab cerebral palsy secara pasti belum diketahui hingga saat ini. Secara umum penyebab cerebral palsy dipicu oleh perkembangan otak yang tidak normal atau kerusakan pada otak yang sedang berkembang yang mempengaruhi kemampuan anak untuk mengontrol otot-ototnya.

Perkembangan otak yang tidak normal atau kerusakan yang menyebabkan cerebral palsy dapat terjadi sebelum lahir, saat lahir, dalam waktu satu bulan setelah lahir, atau selama tahun-tahun pertama kehidupan anak, saat otak masih berkembang. Menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), sebagian besar kasus kondisi ini dibawa sejak dalam kandungan atau merupakan kondisi bawaan.

Ini berarti mereka dihasilkan dari kerusakan otak atau perkembangan otak atipikal yang terjadi sebelum kelahiran, selama kelahiran, atau pada bulan pertama kehidupan.

4 dari 5 halaman

Faktor risiko penyebab cerebral palsy

Menurut CDC, berikut faktor risiko penyebab cerebral palsy bawaan:

Berat badan lahir rendah

Anak-anak yang berat badannya kurang dari 2,5 kg saat lahir, terutama yang kurang dari 1,5 kg, memiliki peluang lebih besar untuk mengalami cerebral palsy.

Kelahiran prematur

Anak yang lahir sebelum minggu ke-37 kehamilan, terutama jika mereka lahir sebelum minggu ke-32 kehamilan, memiliki peluang lebih besar untuk mengalami cerebral palsy. Perawatan intensif untuk bayi prematur telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir. Bayi yang lahir sangat awal lebih mungkin untuk hidup sekarang, tetapi banyak yang memiliki masalah medis yang dapat menempatkan mereka pada risiko cerebral palsy.

Kelahiran kembar

Kembar dua, tiga, dan kelahiran ganda lainnya memiliki risiko lebih tinggi untuk cerebral palsy, terutama jika bayi kembar atau kembar tiga meninggal sebelum lahir atau segera setelah lahir. Beberapa, tetapi tidak semua, peningkatan risiko ini disebabkan oleh fakta bahwa anak-anak yang lahir dari kehamilan ganda sering kali lahir lebih awal atau dengan berat badan lahir rendah, atau keduanya.

Perawatan infertilitas dengan teknologi reproduksi terbantu (ART)

Anak-anak yang lahir dari kehamilan akibat penggunaan beberapa perawatan infertilitas memiliki peluang lebih besar untuk mengalami cerebral palsy. Sebagian besar peningkatan risiko dijelaskan oleh kelahiran prematur atau kelahiran ganda, atau keduanya; baik kelahiran prematur dan kelahiran ganda meningkat di antara anak-anak yang dikandung dengan perawatan infertilitas.

Infeksi selama kehamilan

Infeksi dapat menyebabkan peningkatan protein tertentu yang disebut sitokin yang beredar di otak dan darah bayi selama kehamilan. Sitokin menyebabkan peradangan, yang dapat menyebabkan kerusakan otak pada bayi. Demam pada ibu selama kehamilan atau persalinan juga dapat menyebabkan masalah ini. Beberapa jenis infeksi yang telah dikaitkan dengan cerebral palsy termasuk virus seperti cacar air, rubella (campak jerman), dan cytomegalovirus (CMV), dan infeksi bakteri seperti infeksi plasenta atau selaput janin, atau infeksi panggul ibu.

Penyakit kuning dan kernikterus

Penyakit kuning adalah warna kuning yang terlihat pada kulit banyak bayi baru lahir. Penyakit kuning terjadi ketika zat kimia yang disebut bilirubin menumpuk di dalam darah bayi. Ketika terlalu banyak bilirubin menumpuk di tubuh bayi baru, kulit dan bagian putih mata mungkin terlihat kuning. Warna kuning ini disebut penyakit kuning.

Ketika penyakit kuning yang parah tidak diobati terlalu lama, dapat menyebabkan kondisi yang disebut kernikterus. Ini dapat menyebabkan cerebral palsy dan kondisi lainnya. Terkadang, kernikterus terjadi karena perbedaan golongan darah A,B,O atau Rh antara ibu dan bayi. Hal ini menyebabkan sel darah merah pada bayi rusak terlalu cepat, mengakibatkan penyakit kuning yang parah.

Kondisi medis ibu

Ibu dengan masalah tiroid, masalah intelektual, atau kejang memiliki risiko sedikit lebih tinggi untuk memiliki anak dengan cerebral palsy.

Komplikasi kelahiran

Pelepasan plasenta, ruptur uteri, atau masalah dengan tali pusat selama kelahiran dapat mengganggu suplai oksigen ke bayi dan mengakibatkan cerebral palsy.

5 dari 5 halaman

Cara mencegah cerebral palsy

Menurut CDC, cerebral palsy terkait dengan genetika tidak dapat dicegah. Namun, ada beberapa tindakan yang dapat dilakukan sebelum dan selama kehamilan, serta setelah melahirkan yang dapat membantu mengurangi risiko masalah perkembangan, termasuk cerebral palsy. Berikut caranya:

Sebelum kehamilan

- Jadilah sesehat mungkin sebelum hamil. Pastikan infeksi pada ibu diobati dan kondisi kesehatan terkendali, idealnya sebelum kehamilan terjadi.

- Dapatkan vaksinasi untuk penyakit tertentu (seperti cacar air dan rubella) yang dapat membahayakan bayi yang sedang berkembang. Penting untuk memiliki banyak dari vaksinasi ini sebelum hamil.

- Jika perawatan infertilitas dengan teknologi reproduksi bantu (ART) digunakan untuk hamil, pertimbangkan cara untuk mengurangi kemungkinan kehamilan ganda (kembar, kembar tiga, atau lebih), seperti mentransfer hanya satu embrio dalam satu waktu.

Selama kehamilan

- Pelajari cara mengelola kehamilan yang sehat.

- Dapatkan perawatan prenatal dini dan teratur, baik untuk kesehatan dan bayi yang sedang berkembang.

- Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air untuk membantu mengurangi risiko infeksi yang dapat membahayakan bayi yang sedang berkembang.

- Hubungi penyedia layanan kesehatan jika sakit, demam, atau memiliki tanda-tanda infeksi lain selama kehamilan.

- Suntikan flu adalah perlindungan terbaik terhadap penyakit serius akibat flu. Suntikan flu dapat melindungi perempuan hamil dan bayi mereka yang belum lahir, baik sebelum dan sesudah kelahiran.

- Jika ada perbedaan golongan darah atau ketidakcocokan Rh antara ibu dan bayi dapat menyebabkan penyakit kuning dan kernikterus. Ibu harus mengetahui golongan darah mereka dan berbicara dengan dokter mereka tentang cara untuk mencegah masalah. Dokter dapat merawat ibu dengan Rh immune globulin (“Rhogam”) ketika dia hamil 28 minggu dan sekali lagi segera setelah melahirkan untuk mencegah terjadinya kernikterus.

- Bicaralah dengan dokter tentang cara-cara untuk mencegah masalah jika berisiko melahirkan prematur. Penelitian telah menunjukkan bahwa mengonsumsi magnesium sulfat sebelum mengantisipasi kelahiran prematur dini mengurangi risiko CP di antara bayi yang masih hidup.

Setelah bayi lahir

- Pelajari cara membantu menjaga bayi tetap sehat dan aman setelah lahir.

- Setiap bayi bisa terkena penyakit kuning. Penyakit kuning parah yang tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan otak, yang disebut kernikterus. Kernikterus merupakan penyebab CP yang berpotensi dapat dicegah. Bayi harus diperiksa untuk penyakit kuning di rumah sakit dan diperiksa lagi dalam waktu 48 jam setelah meninggalkan rumah sakit. Tanyakan kepada dokter atau perawat tentang tes bilirubin ikterus. Selain itu, langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk mencegah kernikterus yang disebabkan oleh ketidakcocokan golongan darah Rh antara ibu dan bayi.

- Pastikan anak divaksinasi terhadap infeksi yang dapat menyebabkan meningitis dan ensefalitis, termasuk Haemophilus influenzae tipe B (vaksin HiB) dan Streptococcus pneumoniae ( vaksin pneumokokus).

- Lakukan langkah-langkah untuk mencegah cedera:

Kencangkan anak di dalam mobil menggunakan kursi mobil bayi atau anak, kursi booster, atau sabuk pengaman (sesuai dengan tinggi, berat, dan usia anak).

Jadikan ruang keluarga lebih aman bagi anak-anak dengan menggunakan pelindung jendela agar anak-anak tidak jatuh dari jendela yang terbuka dan menggunakan gerbang pengaman di bagian atas dan bawah tangga.

Pastikan permukaan taman bermain anak terbuat dari bahan penyerap goncangan, seperti mulsa kayu keras atau pasir.

Awasi dengan cermat anak-anak kecil setiap saat di sekitar bak mandi, kolam renang atau kolam rendam, dan perairan alami. Orang dewasa yang mengawasi anak-anak di dekat air harus menghindari aktivitas yang mengganggu seperti menggunakan komputer atau perangkat genggam, membaca, atau berbicara di telepon.

Pastikan anak memakai helm untuk aktivitas seperti mengendarai sepeda.Jangan pernah memukul, melempar, mengguncang, atau melukai anak.