Sukses

Hilang 30 Tahun dan Dikira Meninggal, Kisah Pria Ditipu Agen Kerja Ini Bikin Pilu

Liputan6.com, Jakarta Menjadi tenaga kerja di luar negeri banyak menjadi pilihan masyarakat untuk mendapatkan penghasilan besar. Demi bisa memenuhi kebutuhan dan menghidupi keluarga, menjadi alasan seseorang untuk menjadi TKI.

Namun nyatanya menjadi TKI bukanlah perkara mudah. Lantaran ada saja pihak tak bertanggungjawab yang memanfaatkannya dengan menipu. Seperti yang dialami oleh Muhadi, warga Desa Kesambi, Kecamatan Bandung, Tulungagung, Jawa Timur.

Diketahui pada 1993 silam, Muhadi pamit berangkat ke Malaysia untuk bekerja demi memperbaiki ekonomi keluarga. Ia bahkan rela meninggalkan istri dan empat anaknya di mana si bungsu masih berusia 7 bulan kala itu.

Namun rupanya Muhadi justru menjadi korban penipuan agen dan terlantar di Labuhanbatu, Sumatera Utara. Ia tak bisa pulang selama 30 tahun dan keluarga mengira dirinya sudah meninggal dunia.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Tak Punya Biaya Pulang

Sosok Muhadi mendadak jadi sorotan. Ia merupakan warga Desa Kesambi, Kecamatan Bandung, Tulungagung, Jawa Timur yang diketahui 30 tahun dianggap menghilang oleh keluarganya.

Awalnya pada 1993 silam, Muhadi memutuskan berangkat ke Malaysia untuk bekerja demi memperbaiki ekonomi keluarga. Tak disangka, Muhadi justru menjadi korban penipuan agen dan terlantar di Labuhanbatu, Sumatera Utara.

Ia hidup sebatang kara di sebuah gubuk yang dibuatnya dari potongan kayu. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, Muhadi terpaksa bekerja serabutan dan bergantung pada belas kasih orang.

"Soalnya memikirkan mau pulang, enggak punya uang," tuturnya dikutip oleh Liputan6.com, Kamis (30/6/2022).

3 dari 3 halaman

Dianggap Meninggal Dunia

Pasca Muhadi tak kunjung pulang dan menghilang, pihak keluarga pernah berusaha mencari bahkan hingga ke Jambi. Namun, karena kehabisan dana, pencarian terpaksa dihentikan.

Kakek berusia 70 tahun itu akhirnya dibantu pulang dan dibiayai oleh Polres Labuhanbatu. Kapolres Labuhanbatu, AKBP Anhar Rangkuti, mengatakan bahwa anggotanya dari Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas), menerima laporan dari warga.

"Alhamdulillah dari personel kami, Bhabinkamtibmas kami melapor dapat informasi dari masyarakat. Jadi kami menindaklanjuti beliau. Jadi rencananya hari Selasa akan kami antar ke kampungnya di Tulungagung," katanya.

"Sudah dikabarkan meninggal gitu. Jadi ya sama saja. Sudah sempat dicari sampai ke Jambi, saya ke sana tapi pulang lagi kehabisan dana," jelas salah seorang anggota keluarga, Ali Fattah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.