Sukses

Menggiring dalam Permainan Bola Basket Berarti Dribbling, Ketahui Jenisnya

Liputan6.com, Jakarta Menggiring dalam permainan bola basket berarti dribbling. Istilah ini tentunya sudah tidak asing di telinga kamu, apalagi bagi pencinta olahraga, khususnya basket. Dribbling adalah salah satu teknik dasar dalam banyak olahraga, dari basket hingga sepak bola. 

Namun, dribbling memiliki gerakan yang berbeda di setiap olahraga. Olahraga basket memiliki cara dribbling dengan menggunakan tangan, sedangkan sepak bola menggunakan kaki. Dribbling adalah teknik yang harus dikuasai dalam banyak olahraga, terutama basket.

Menggiring dalam permainan bola basket berarti memantulkan bola ke lantai sembari berlari. Jika kamu tidak menguasai cara menggiring bola pada olahraga basket ini, kamu tentunya tidak bisa bermain basket.

Dribbling merupakan teknik dasar yang harus kamu kuasai dalam basket. Bahkan ada beberapa jenis dribbling dalam basket yang perlu kamu ketahui. Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (8/8/2022) tentang Menggiring dalam permainan bola basket berarti dribbling.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Menggiring dalam Permainan Bola Basket Berarti Dribbling

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), dalam bola basket, dribel atau dribbling atau menggiring dalam permainan bola basket berarti memantul-mantulkan bola ke lantai atau ke tanah dengan berlari cepat atau pelan dengan langkah-langkah panjang atau kecil. Sementara itu, dalam sepak bola, dribbling menggiring atau membawa bola cepat dengan langkah-langkah kecil.

Menggiring dalam permainan bola basket berarti dribbling. Untuk menggiring bola dalam olahraga basket, kamu harus memantulkannya di lantai sambil berjalan atau berlari dengan cepat. Dribbling adalah menggiring bola menggunakan satu tangan, tapi tidak boleh dengan kedua tangan sekaligus. Jadi, menggiring dalam permainan bola basket berarti  memantulkan bola ke lantai dengan satu tangan sembari berlari. Mengganti tangan dalam dribbling adalah hal yang diperbolehkan, asalkan tidak menggunakan kedua tangan secara bersamaan.

Menggiring dalam permainan bola basket berarti dribbling merupakan teknik dasar dalam basket yang dibagi menjadi dua, yaitu dribbling rendah dan tinggi. Untuk dribbling rendah, pantulan bola hanya sebatas lutut pemain. Jika pantulan bola lebih tinggi dari itu, maka disebut sebagai dribbling tinggi. Hal yang perlu diperhatikan ketika melakukan teknik menggiring dalam permainan bola basket berarti dribbling adalah melihat ke arah depan dan mengontrol bola dengan baik. Kamu harus menjaga bola agar tidak direbut oleh pemain tim lawan.

Dribbling adalah salah satu teknik dasar yang perlu dikuasai sebelum bermain basket.  Teknik ini memiliki beberapa variasi, mulai dari high bounce hingga behind the back.

3 dari 4 halaman

Jenis-Jenis Dribbling dalam Basket

Menggiring dalam permainan bola basket berarti memantulkan bola ke lantai dengan satu tangan sembari berlari. Hal ini bisa kamu lakukan dengan beberapa jenis teknik. Dalam basket, jenis dribbling adalah sebagai berikut:

1. High Bounce

High bounce secara sederhana diartikan sebagai teknik dribble tinggi dalam permainan basket. Bola yang dipantulkan dengan teknik high bounce idealnya mencapai ketinggian antara paha hingga sedikit di atas pinggang.

Jenis dribble ini dapat dimanfaatkan ketika pemain ingin menggerakkan bola ke atas lapangan dengan cepat. Untuk melakukan high bounce, pemain perlu menjaga tubuhnya agar tetap tegak, lalu dorong bagian atas bola jauh ke depan tubuh.

2. Change of Pace

Change of pace merupakan teknik dribble yang dilakukan dengan memperlambat tempo gerakan hingga lawan mengira pemain seolah-olah akan berhenti. Teknik ini berguna untuk mengecoh lawan. Ketika pemain oposisi memberikan reaksi, pembawa bola perlu segera menambah kecepatan dan bergerak melewati lawan.

3. Crossover

Crossover merupakan teknik dribble silang yang cocok dimanfaatkan ketika pemain bertahan dari kubu lawan mencoba untuk mencegah pergerakan pembawa bola ke sisi tertentu. Contohnya, ketika pemain lawan memblokir pergerakan ke sebelah kanan, pembawa bola dapat mempraktikkan dribble silang ke arah kiri, demikian pula sebaliknya.

Dribble jenis ini bagus untuk membangun jarak, tetapi membuat bola rentan direbut lawan. Oleh karena itu, pemain perlu menjaga bola tetap rendah ketika memindahkannya dari satu tangan ke tangan lain. Pantulan bola idealnya tidak lebih tinggi dari lutut pemain.

4 dari 4 halaman

Jenis-Jenis Dribbling dalam Basket

4. Between the Legs

Menggiring dalam permainan bola basket berarti dribble juga bisa dilakukan dengan between the legs. Between the legs merupakan teknik dribble yang dilakukan dengan memindahkan bola dari satu tangan ke tangan lainnya di antara kedua kaki. Gerakan ini cocok diterapkan ketika pembawa bola ingin mengubah arah dribble, tetapi sedang berada di bawah penjagaan lawan.

Meski hanya terlihat seperti variasi gerakan crossover, between the legs merupakan teknik yang penting dan efektif diterapkan ketika seseorang menghadapi tekanan ekstrem dari pemain bertahan di kubu lawan.

Dalam beberapa kesempatan, pembawa bola mungkin berada pada jarak yang sangat dekat dengan pemain bertahan. Kondisi ini akan membuat teknik crossover sulit untuk diterapkan sebab bola akan dengan mudah direbut lawan. Dengan melakukan between the legs, tubuh berperan sebagai perisai yang mampu melindungi bola dari ancaman pemain lawan.

5. Behind the Back

Behind the back merupakan teknik menggiring bola di belakang punggung. Ketika mempraktikkan gerakan ini, pemain akan membawa dan memantulkan bola dari satu tangan ke tangan lainnya melalui belakang punggung.

Teknik behind the back cocok diterapkan ketika pemain ingin mengubah arah sambil menjaga pandangan dari seluruh lapangan. Dribble dengan jenis ini juga bermanfaat untuk menjaga bola tetap jauh dari pemain lawan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS