Sukses

Apa Saja Manfaat yang Didapatkan Makhluk Hidup dari Matahari? Salah Satunya Buat Hidup Lebih Lama

Liputan6.com, Jakarta Matahari adalah bintang yang paling dekat dengan Bumi. Bahkan pada jarak 150 juta kilometer (93 juta mil), tarikan gravitasinya dapat menahan planet ini tetap pada orbitnya. Ini memancarkan cahaya dan panas, atau energi matahari, yang memungkinkan kehidupan ada di Bumi. Apa saja manfaat yang didapatkan makhluk hidup dari matahari? Tentunya tanaman yang membutuhkan sinar matahari untuk tumbuh. Hewan, termasuk manusia, membutuhkan tumbuhan untuk makanan dan oksigen yang mereka hasilkan. Tanpa panas dari matahari, Bumi akan membeku, serta tidak akan ada angin, arus laut, atau awan untuk mengangkut air.

Melansir dari education.nationalgeographic.org, energi matahari telah ada selama matahari—sekitar 5 miliar tahun. Sementara orang belum ada selama itu, mereka telah menggunakan energi matahari dalam berbagai cara selama ribuan tahun. Apa saja manfaat yang didapatkan makhluk hidup dari matahari? Pastinya energi matahari. Energi matahari sangat penting untuk pertanian—mengolah tanah, memproduksi tanaman, dan memelihara ternak. 

Apa saja manfaat yang didapatkan makhluk hidup dari matahari lainnya? Dikembangkan sekitar 10.000 tahun yang lalu, pertanian memiliki peran kunci dalam kebangkitan peradaban. Teknik surya, seperti rotasi tanaman, dapat meningkatkan panen. Pengeringan makanan menggunakan sinar matahari dan angin mencegah tanaman dari pembusukan. Surplus pada  makanan juga memungkinkan populasi yang lebih padat dan masyarakat yang terstruktur.

Berikut ini Liputan6.com melansir dari berbagai sumber tentang apa saja manfaat yang didapatkan makhluk hidup dari matahari, Selasa (16/8/2022). 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Tentang Matahari dan Manfaatnya

Sebelum membahas apa saja manfaat yang didapatkan makhluk hidup dari matahari? Penting untuk memahami lebih jauh tentang matahari dan energinya.

Melansir dari sumber yang sama, peradaban awal di seluruh dunia memposisikan bangunan menghadap ke selatan untuk mengumpulkan panas dan cahaya. Mereka menggunakan jendela dan skylight untuk alasan yang sama, serta untuk memungkinkan sirkulasi udara. hal ini merupakan elemen arsitektur surya. Aspek lain termasuk menggunakan naungan selektif dan memilih bahan bangunan dengan massa termal, yang berarti mereka menyimpan panas, seperti batu dan beton. Saat ini, program komputer dapatmembuat aplikasi lebih mudah dan tepat.

Rumah kaca adalah pengembangan surya awal lainnya. Dengan mengubah sinar matahari menjadi panas, rumah kaca memungkinkan untuk menumbuhkan tanaman di luar musim dan di iklim yang mungkin tidak cocok untuk mereka. Salah satu rumah kaca paling awal berasal dari tahun 30 M, bahkan sebelum kaca ditemukan. Dibangun dari lembaran mika tembus pandang, mineral tipis, dibuat untuk kaisar Romawi Tiberius, yang ingin bisa makan mentimun sepanjang tahun. Teknik umumnya masih sama saat ini, meskipun telah banyak perbaikan untuk meningkatkan varietas dan jumlah tanaman yang ditanam.

Setelah makanan dipanen, energi matahari dapat digunakan untuk memasaknya. Kompor kotak surya pertama yang dibangun pada tahun 1767 oleh Horace de Saussure, seorang fisikawan Swiss. Mencapai suhu 87,8 derajat Celcius (190 derajat Fahrenheit) dan digunakan untuk memasak buah. Saat ini, ada banyak jenis kompor surya yang digunakan untuk memasak, mengeringkan, dan pasteurisasi, yang memperlambat pertumbuhan mikroba dalam makanan. Karena mereka tidak menggunakan bahan bakar fosil, mereka aman, tidak menghasilkan polusi atau menyebabkan deforestasi.

3 dari 5 halaman

Energi Matahari

Melansir dari sumber yang sama, energi panas matahari dapat digunakan untuk memanaskan air. Pertama kali diperkenalkan pada akhir 1800-an, pemanas air tenaga surya merupakan peningkatan besar dibandingkan kompor yang membakar kayu atau batu bara karena lebih bersih dan biaya pengoperasiannya lebih murah. Mereka sangat populer untuk rumah Amerika di tempat-tempat yang cerah, termasuk Arizona, Florida, dan California. Namun, pada awal 1900-an, minyak dan gas alam berbiaya rendah mulai tersedia dan sistem air tenaga surya mulai diganti. Hari ini, mereka tidak hanya populer lagi, namun mereka menjadi norma di beberapa negara, termasuk Cina, Yunani, dan Jepang. Mereka bahkan diharuskan untuk digunakan dalam setiap konstruksi baru di Australia, Israel, dan Spanyol.

Selain untuk memanaskan air, energi matahari dapat digunakan untuk membuatnya dapat diminum, atau cocok untuk diminum. Salah satu metode adalah desinfeksi matahari (SODIS). Dikembangkan pada 1980-an, SODIS melibatkan pengisian botol soda plastik dengan air kemudian menjemurnya di bawah sinar matahari selama beberapa jam. Proses ini membantu mengurangi virus, bakteri dan protozoa dalam air. Lebih dari 2 juta orang di 28 negara berkembang menggunakan metode ini setiap hari untuk air minum mereka.

Tenaga surya mengonversi sinar matahari menjadi listrik, dan adalah aplikasi lain dari teknologi surya. Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara. Dua yang paling umum adalah fotovoltaik (sel surya) dan tenaga surya pemusatan.

Sel surya mengubah sinar matahari langsung menjadi listrik. Jumlah daya yang dihasilkan oleh setiap sel sangat rendah. Oleh karena itu, sejumlah besar sel harus dikelompokkan bersama, seperti panel yang dipasang di atap rumah, untuk menghasilkan daya yang cukup. Tidak seperti sel surya, yang menggunakan sinar matahari untuk menghasilkan listrik, teknologi tenaga surya terkonsentrasi menggunakan panas matahari. Lensa atau cermin memfokuskan sinar matahari menjadi sinar kecil yang dapat digunakan untuk mengoperasikan boiler. sehingga menghasilkan uap untuk menjalankan turbin agar menghasilkan listrik. 

4 dari 5 halaman

Apa Saja Manfaat yang Didapatkan Makhluk Hidup dari Matahari

Melansir dari Selecthealth, secara ilmiah, sinar matahari memiliki banyak sekali manfaat bagi tubuh kita. Berikut adalah deretan manfaat yang didapatkan makhluk hidup dari matahari.

1. Meningkatkan kualitas tidur Anda

Tubuh akan menciptakan hormon yang disebut melatonin yang sangat penting untuk membantu  tidur. Karena tubuh Anda mulai memproduksinya saat gelap, maka biasanya mulai merasa mengantuk dua jam setelah matahari terbenam, yang merupakan salah satu alasan mengapa tubuh kita secara alami tetap terjaga di musim panas. Penelitian menunjukkan bahwa satu jam cahaya alami di pagi hari akan membantu Anda tidur lebih nyenyak. Sinar matahari dapat mengatur ritme sirkadian Anda dengan memberitahu tubuh Anda kapan harus meningkatkan dan menurunkan kadar melatonin Anda. Jadi, semakin banyak paparan sinar matahari yang Anda dapatkan, semakin baik tubuh Anda memproduksi melatonin saat waktunya tidur.

2. Mengurangi stres

Melatonin juga dapat menurunkan reaktivitas stres dan berada di luar akan membantu tubuh Anda mengatur melatonin secara alami, hal ini dapat membantu mengurangi tingkat stres. Selain itu, karena Anda sering melakukan sesuatu yang aktif saat berada di luar (berjalan, bermain, dll.), olahraga ekstra itu juga membantu menurunkan stres.

3. Menjaga tulang yang kuat

Salah satu cara terbaik (dan termudah) untuk mendapatkan vitamin D adalah dengan berada di luar. Tubuh kita memproduksi vitamin D saat terkena sinar matahar kurang lebih sekitar 15 menit di bawah sinar matahari sehari sudah cukup jika Anda berkulit putih. Vitamin D sangat  membantu tubuh dalam mempertahankan kalsium dan mencegah tulang rapuh, tipis, atau cacat, berendam di bawah sinar matahari mungkin merupakan hal yang disarankan oleh dokter.

5 dari 5 halaman

Apa Saja Manfaat yang Didapatkan Makhluk Hidup dari Matahari

4. Membantu menjaga berat badan turun

Keluar selama 30 menit antara jam 8 pagi dan siang hari telah dikaitkan dengan penurunan berat badan. Ada, tentu saja, bisa menjadi faktor lain untuk menjaga berat badan turun. 

5. Memperkuat sistem kekebalan tubuh 

Vitamin D juga sangat penting bagi sistem kekebalan tubuh, dan dengan paparan sinar matahari yang konsisten dapat membantu memperkuatnya. Sistem kekebalan yang sehat dapat membantu mengurangi risiko penyakit, infeksi, beberapa jenis kanker, dan kematian setelah operasi.

6. Melawan depresi

Sinar matahari mampu meningkatkan tingkat serotonin tubuh, yang merupakan bahan kimia yang meningkatkan suasana hati Anda dan membantu tetap tenang dan fokus. Peningkatan paparan cahaya alami dapat membantu meringankan gejala gangguan afektif musiman, perubahan suasana hati yang biasanya terjadi pada bulan-bulan musim gugur dan musim dingin ketika ada lebih sedikit jam siang hari.

7. Dapat memberi Anda hidup lebih lama

Sebuah penelitian yang diikuti 30.000 wanita Swedia mengungkapkan bahwa mereka yang menghabiskan lebih banyak waktu di bawah sinar matahari hidup enam bulan hingga dua tahun lebih lama daripada mereka yang kurang terpapar sinar matahari. Lebih banyak penelitian perlu dilakukan di bidang ini, tetapi ini adalah sesuatu yang terus dipelajari oleh para ilmuwan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.