Sukses

13 Penyebab Usus Buntu yang Sering Terjadi, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Liputan6.com, Jakarta - Memahami penyebab usus buntu (apendisitis) berhubungan dengan masalah penyumbatan di organ tersebut. Keluhan khas usus buntu, timbul rasa nyeri di bagian tengah perut (sekitar pusar) yang bersifat hilang timbul.

Dalam 12 hingga 24 jam, nyeri akan pindah dan menetap di area perut kanan bawah, tempat usus buntu berada. Apa penyebab usus buntu yang sering terjadi serta memengaruhi penyumbatan tersebut?

Melansir dari Health Line dan Cleveland Clinic, pada Senin (29/8/2022) penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah penumpukan tinja yang mengeras, cacing, cedera, trauma, infeksi, radang, hingga tumor.

Masalah usus buntu berisiko pada semua kalangan usia, tetapi lebih berisiko lagi bagi mereka yang berusia 20-an dan berjenis kelamin laki-laki. Cara mengatasi usus buntu yang tepat adalah setelah merasakan gejala, segera melakukan pemeriksaan ke dokter atau rumah sakit terdekat.

Penanganan usus buntu yang terlambat akan menjadikan usus buntu pecah dan semakin parah. Berikut Liputan6.com ulas lebih mendalam tiga belas penyebab usus buntu yang sering terjadi, Senin (29/8/2022).

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Penyebab Usus Buntu yang Sering Terjadi dan Penjelasannya

Masalah usus buntu berisiko menyerang individu dari segala usia. Walaupun sebenarnya, rata-rata penderita usus buntu adalah mereka yang berusia 20-an. Para ahli mengungkap, penyebab usus buntu yang sering terjadi terjadi, masih sulit dikenali.

Melansir dari Health Line, diungkap dalam banyak kasus usus buntu yang sudah terjadi, penyebab usus buntu tidak diketahui. Secara medis, penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah ketika bagian dari usus buntu terhalang atau tersumbat.

Ini yang menjadi penyebab usus buntu yang menciptakan sumbatan tersebut:

1. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah penumpukan tinja yang mengeras.

2. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah folikel limfoid membesar.

3. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah cacing usus.

4. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah cedera traumatis.

5. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah tumor.

Apa lagi yang bisa menjadi penyebab usus buntu? Melansir dari Cleveland Clinic, penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah pengaruh dari cedera hingga pertumbuhan abnormal. Ini penjelasan penyebab usus buntu yang sering terjadi tersebut:

6. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah cedera atau trauma perut.

7. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah penyumbatan pada pembukaan di mana usus buntu terhubung ke usus.

8. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah infeksi saluran pencernaan.

9. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah penyakit radang usus.

10. Penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah pertumbuhan di dalam apendiks.

Usus buntu juga dipengaruhi oleh beberapa faktor. Melansir dari Health Line, faktor penyebab usus buntu yang sering terjadi tersebut berupa:

11. Faktor penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah usia. Apendisitis paling sering menyerang remaja dan orang berusia 20-an, tetapi dapat terjadi pada usia berapa pun.

12. Faktor penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah jenis kelamin. Apendisitis lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

13. Faktor penyebab usus buntu yang sering terjadi adalah sejarah keluarga. Orang yang memiliki riwayat keluarga apendisitis berada pada risiko tinggi untuk mengembangkannya.

3 dari 3 halaman

Gejala Usus Buntu dan Cara Mengatasinya

Apabila sudah memahami penyebab usus buntu yang sering terjadi, kemudian ketahui seperti apa saja gejala usus buntu tersebut agar penanganan tepat segera bisa didapatkan. Ini gejala usus buntu yang Liputan6.com lansir dari berbagai sumber:

1. Gejala usus buntu adalah timbul nyeri tumpul di area pusar atau perut bagian atas yang semakin ‘tajam’ dan konstan ketika berpindah ke area perut kanan bawah.

2. Gejala usus buntu adalah mengalami hilangnya nafsu makan.

3. Gejala usus buntu adalah mengalami mual dan/atau muntah segera setelah nyeri perut mulai terasa.

4. Gejala usus buntu adalah demam ringan hingga sedang (37.2-38.9 derajat Celcius).

5. Gejala usus buntu adalah sulit buang angin.

6. Gejala usus buntu adalah nyeri tumpul atau tajam di area perut atas atau bawah, punggung, atau rektum.

7. Gejala usus buntu adalah nyeri saat buang air kecil.

8. Gejala usus buntu adalah muntah sebelum nyeri perut muncul.

9. Gejala usus buntu adalah kram perut yang hebat.

10. Gejala usus buntu adalah diare atau konstipasi.

Jika mengalami gejala-gejala tersebut, segera cari pertolongan medis. Jangan makan, minum, atau menggunakan obat-obatan, yang mengakibatkan usus buntu yang meradang ini pecah.

Lalu, begini cara mengatasi atau menangani usus buntu di rumah yang Liputan6.com lansir dari berbagai sumber:

1. Cara mengatasi usus buntu adalah batasi aktivitas selama 3- 5 hari pasca laparoskopi atau 10- 14 hari pasca laparatomi.

2. Cara mengatasi usus buntu adalah selalu konsultasikan pada dokter yang merawat, mengenai aktivitas apa saja yang perlu dibatasi dan kapan dapat beraktivitas normal pascaoperasi.

3. Cara mengatasi usus buntu adalah aktivitas yang berat seperti olahraga yang intens atau fitness baru dapat dilakukan setelah 2- 4 minggu pascaoperasi.

4. Cara mengatasi usus buntu adalah bila batuk, tertawa, atau bergerak, berikan penekanan pada perut (misalnya dengan menaruh bantal) agar rasa sakit berkurang.

5. Cara mengatasi usus buntu adalah mulailah dengan aktivitas fisik yang ringan, misalnya dengan berjalan kaki. kemudian tingkatkan secara bertahap ketika tubuh dirasa siap dan mampu.

6. Cara mengatasi usus buntu adalah dalam masa penyembuhan pascaoperasi, pasien akan merasa lebih sering mengantuk dari biasanya. maka dari itu, segera beristirahat ketika merasa lelah.

7. Cara mengatasi usus buntu adalah segera hubungi dokter yang merawat bila obat-obat antinyeri tidak membantu.

8. Cara mengatasi usus buntu adalah hindari stres karena rasa nyeri yang mengganggu akan membuat tubuh semakin ‘stres’ dan memperlambat proses penyembuhan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.