Sukses

Operan yang Digunakan untuk Operan Jarak Pendek Adalah Chest Pass, Ini Tekniknya

Liputan6.com, Jakarta Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass. Teknik ini digunakan saat mengoper pada permainan bola basket. Chest pass, sesuai namanya adalah teknik mengoper bola dari depan atau dari dada.

Sebagai salah satu teknik dasar dalam mengoper bola, chest Pass adalah teknik mengoper bola yang paling umum digunakan dalam basket. Chest Pass adalah teknik yang digunakan untuk mengoper bola dengan cepat dari satu pemain ke pemain lain.

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass. Memahami cara melakukan chest pass sangat penting bagi pemain basket. Teknik dasar satu ini perlu kamu kuasai sebelum bermain basket.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Sabtu (17/9/2022) tentang operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Operan yang Digunakan untuk Operan Jarak Pendek Adalah Chest Pass

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass. Chest pass adalah teknik mengoper bola dari bagian depan dada. Teknik ini adalah jenis operan dalam bola basket di mana pemain yang memiliki bola melempar operan dua tangan dari dadanya, dan dalam garis lurus, ke dada pemain yang menerima bola.

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass, yang menggunakan operan dada, dengan pemain mengoper bola mulai dari dada, mengulurkan tangan, dan mendorong bola ke depan menggunakan kedua tangan ke arah rekan setimnya.

Chest Pass adalah teknik yang biasanya menghasilkan lebih banyak kekuatan karena pemain harus menggunakan dua tangan saat mengoper dan melangkah ke operan dengan kaki mereka. Chest Pass bisa menjadi umpan yang kuat, karena pemain dapat mengerahkan seluruh bebannya ke dalam lemparan. Jadi, operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass dalam basket.

3 dari 5 halaman

Cara Melakukan Chest Pass

Cara melakukan Chest Pass adalah dengan bola dipegang di antara bantalan jari, dengan ibu jari bertemu di bagian belakang bola. Bola dipegang di dada dengan siku diluruskan ke luar. Bola kemudian dilempar dalam garis lurus ke penerima.

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass ini bisa menjadi umpan yang kuat, karena pemain dapat mengerahkan seluruh bebannya ke dalam lemparan. Berikut cara melakukan Chest Pass:

1. Pegang bola di kedua tangan, setinggi dada.

2. Melangkah ke depan, rentangkan tangan, dan arahkan pergelangan tangan untuk melempar bola dalam garis lurus ke dada rekan setim.

3. Selesaikan dengan tangan di depan, setinggi dada.

4. Gunakan bila memungkinkan karena ini adalah umpan yang paling akurat.

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass, yang memang sangat efektif. Namun, saat menggunakan operan dada, ingatlah untuk mewaspadai pemain bertahan di lapangan, dan jangan melakukan operan dada jika ada lawan di antara kamu dan rekan setimmu.

4 dari 5 halaman

Teknik Operan dalam Basket

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass. Teknik ini tentunya bukan satu-satunya teknik operan dalam bola basket. Kamu perlu mengenal teknik operan lainnya. Berikut teknik operan lainnya dalam basket:

Bounce Pass

Bounce Pass atau umpan pantul adalah teknik mengoper bola dengan cara dilempar dengan gerakan yang sama dengan Chest Pass namun ditujukan ke lantai. Ia harus dilempar cukup jauh sehingga bola memantul setinggi pinggang ke penerima. Agar berhasil menyelesaikan operan pantul, satu pemain harus memantulkan bola dari lapangan ke pemain lain di tangan timnya. Bola hanya boleh memantul sekali dan tidak boleh disentuh oleh pemain bertahan mana pun dalam perjalanannya ke pemain lain.

Overhead Pass

Overhead pass dalam bola basket adalah ketika pemain melempar bola dengan kedua tangan dimulai dari belakang kepala dan melepaskan bola ke depan. Overhead pass sering digunakan sebagai outlet pass. Bawa bola tepat di atas dahi dengan kedua tangan di sisi bola dan ikuti terus. Bidik dagu rekan setimnya. Beberapa pelatih menyarankan untuk tidak membawa bola ke belakang kepala, karena itu bisa dicuri dan butuh sepersekian detik lebih lama untuk melempar operan.

Wrap Around Pass

Melangkah di sekitar pertahanan dengan kaki non-pivot. Mengoper bola dengan satu tangan (tangan luar). Ini dapat digunakan sebagai umpan udara atau bouncing. Kamu akan sering melihat wrap-around, air pass di perimeter dan wrap-around, bounce pass untuk membuat entri ke dalam pos.

5 dari 5 halaman

Teknik Operan dalam Basket

Operan yang digunakan untuk operan jarak pendek adalah chest pass. Ini teknik operan lainnya dalam basket:

Baseball pass

Baseball pass adalah operan satu tangan yang menggunakan gerakan yang sama seperti lemparan baseball. Ini sering digunakan untuk membuat umpan panjang. Baseball pass bergerak di udara atau memantul di lantai dalam perjalanannya ke rekan setimnya. Pemain menggunakan satu tangan untuk melempar bola bisbol alih-alih dua tangan biasa.

Dribble pass

Dribble pass digunakan untuk mengoper bola dengan cepat dengan satu tangan terlepas dari dribble. Ini bisa berupa operan udara atau pantulan.

Behind-the-Back Pass

Behind-the-Back Pass adalah saat kamu membungkus bola di sekitar punggung untuk melempar bola. Ini digunakan untuk menghindari bek saat melakukan operan di depan akan berisiko. Ini juga dapat digunakan untuk melempar bola ke pemain yang tertinggal saat istirahat cepat.

Pick and Roll Pass

Ini adalah operan yang digunakan ketika bek melakukan double-team atau mengaktifkan pick and roll. Jika menggiring bola ke kanan, sisi kiri menghadap sasaran dan kamu membawa bola ke atas dari sisi kanan untuk melempar bola ke atas ke screener yang telah menggelinding ke keranjang atau melompat ke perimeter. Umpan digunakan untuk melindungi bola dari pemain bertahan, dan berkali-kali dilempar dengan gaya "hook shot". Pemain tingkat lanjut dapat melakukan ini sambil sedikit menjauh dari bek.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.