Sukses

Pusat Tata Surya adalah Matahari, Simak Penjelasannya

Liputan6.com, Jakarta - Pusat tata surya adalah matahari dengan energi panas yang sangat besar. Matahari ini bintang paling dekat dengan Bumi yang ukurannya 11 kali lipat planet Bumi. Matahari sebagai pusat tata surya adalah mampu memancarkan cahayanya sendiri.

Dalam buku berjudul Cerdas Sains Kelas 4-6 SD oleh Yualind Setyaningtyas, matahari sebagai pusat tata surya adalah berupa bola raksasa pijar yang terbuat dari gas panas yang berputar di angkasa. Gerak rotasinya, menjadikan matahari mempunyai kutub khatulistiwa dan kutub.

Meski berperan sebagai pusat tata surya, bintang terbesar di jagat raya ini bukan pusat dari jagat raya. Pusat tata surya adalah matahari, hanya berperan menjaga segala sesuatu di sana, mulai dari planet terbesar dalam tata surya dan puing terkecil dalam tata surya agar tetap pada orbit di sekitarnya.

Dalam buku berjudul Seri Sains: Tata Surya oleh Taufiq Hidayat S.T, teori Heliosentrik menyatakan pusat tata surya adalah matahari. Sementara bumi bergerak mengelilingi matahari dalam orbit berbentuk lingkaran. 

Berikut Liputan6.com ulas lebih mendalam tentang pusat tata surya adalah matahari, Rabu (21/9/2022).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Pusat Tata Surya adalah Matahari

Memahami pusat tata surya adalah matahari. Matahari sebagai pusat tata surya sekaligus menjadi benda luar angkasa terbesar di tata surya. Pusat tata surya adalah matahari, ada yang menyebutnya sebagai jenis bintang yang paling dekat dengan bumi. Matahari mampu memancarkan cahayanya sendiri.

Matahari sebagai pusat tata surya adalah terdiri dari hidrogen dan helium, benda ini mampu menghasilkan energi besar dari reaksi fusi. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdibud) menjelaskan, energi besar yang dipancarkan matahari berbentuk gelombang magnetik.

Wujud matahari adalah berupa bola raksasa pijar yang sangat besar. Dalam buku berjudul Cerdas Sains Kelas 4-6 SD oleh Yualind Setyaningtyas, matahari sebagai pusat tata surya adalah berupa bola raksasa pijar yang terbuat dari gas panas yang berputar di angkasa. Gerak rotasinya, menjadikan matahari mempunyai kutub khatulistiwa dan kutub.

Pusat tata surya adalah matahari, tetapi ini tidak menjadikannya pusat dari jagat raya. Melansir dari NASA, dijelaskan matahari sebagai pusat tata surya adalah berperan menjaga segala sesuatu di sana, mulai dari planet terbesar dalam tata surya dan puing terkecil dalam tata surya agar tetap pada orbit di sekitarnya.

Warna matahari sebagai pusat tata surya adalah putih, meski yang tampak dari permukaan bumi adalah memancarkan cahaya kuning. Dalam buku berjudul Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) Paket A Setara SD/MI Kelas VI Modul Tema 16 oleh Kemdikbud, warna kuning matahari tercipta dari proses pembauran cahaya biru di atmosfer bumi.

Pusat tata surya adalah matahari yang lokasinya berada di galaksi Bima Sakti. Ini benda terbesar dalam sistem tata surya, di mana ukurannya 109 kali diameter planet Bumi (1.4 juta km). Kemdikbud menjelaskan berat pusat tata surya adalah mencapai lebih dari 300.000 berat planet Bumi.

 

3 dari 5 halaman

Bagian-Bagian Matahari sebagai Pusat Tata Surya

Pusat tata surya adalah matahari yang memiliki pancaran energi panas luar biasa besar dan tinggi. Kemdikbud menjelaskan suhu permukaan matahari 6.000 derajat celsius yang dipancarkan ke luar angkasa hingga sampai ke permukaan bumi, sedangkan suhu inti sebesar 15-20 juta derajat Celsius.

Bahan-bahan yang menyusun pusat tata surya adalah berupa gas hidrogen (76%), helium (22%), serta oksigen dan gas lain (2%). Dijelaskan pula bahwa matahari sebagai pusat tata surya adalah terdiri dari empat lapisan, yakni inti matahari, fotosfer, kromosfer, dan korona.

Ini penjelasan tentang bagian-bagian matahari sebagai pusat tata surya:

1. Inti Matahari

Inti matahari adalah bagian dalam dari matahari. Pada bagian ini terjadi reaksi fusi sebagai sumber energi matahari. Suhu pada inti matahari adalah dapat mencapai 15000000 derajat celcius. Energi yang dihasilkan dari reaksi fusi matahari adalah akan dirambatkan sampai pada lapisan yang paling luar, yang kemudian akan terealisasi ke angkasa luar.

2. Fotosfer

Fotosfer adalah bagian permukaan matahari. Lapisan matahari ini mengeluarkan cahaya sehingga mampu memberikan penerangan sehari-hari. Suhu pada lapisan ini mampu mencapai lebih kurang 16.000 derajat C dan mempunyai ketebalan sekitar 500 km.

3. Kromosfer

Kromosfer adalah lapisan di atas fotosfer dan bertindak sebagai atmosfer matahari. Kromosfer matahari adalah mempunyai ketebalan 16.000 km dan suhunya mencapai lebih kurang 9.800 derajat Celcius. Kromosfer matahari adalah terlihat berbentuk gelang merah yang mengelilingi bulan pada waktu terjadi gerhana matahari total.

4. Korona

Korona adalah lapisan luar atmosfer matahari. Suhu korona matahari adalah mampu mencapai lebih kurang 1.000.000 derajat C. Warnanya keabu-abuan yang dihasilkan dari adanya ionisasi pada atom-atom akibat suhunya yang sangat tinggi.

Korona matahari adalah tampak ketika terjadi gerhana matahari total, karena pada saat itu hampir seluruh cahaya matahari tertutup oleh bulan. Bentuk korona matahari adalah mirip mahkota dengan warna keabu-abuan.

4 dari 5 halaman

Gangguan atau Masalah pada Matahari

Pusat tata surya adalah matahari yang berisiko menghadapi sejumlah gangguan atau masalah yang memengaruhi fungsinya dalam sistem tata surya. Kemdikbud menjelaskan ada empat gangguan atau masalah yang berisiko menyerang matahari.

Ini penjelasan gangguan atau masalah pada matahari tersebut:

1. Gumpalan-Gumpalan pada Fotosfer (Granulasi)

Gumpalan-gumpalan ini timbul karena rambatan gas panas dari inti matahari ke permukaan. Gangguan pada matahari ini menyebabkan permukaan matahari tidak rata melainkan bergumpal-gumpal.

2. Bintik Matahari (Sun Spot)

Bintik matahari adalah daerah tempat munculnya medan magnet yang sangat kuat. Bintik-bintik ini bentuknya lubang-lubang di permukaan matahari di mana gas panas menyembur dari dalam inti matahari, sehingga dapat mengganggu telekomunikasi gelombang radio di permukaan bumi.

3. Lidah Api Matahari

Lidah api matahari adalah hamburan gas dari tepi kromosfer matahari. Lidah api dapat mencapai ketinggian 10.000 km. Lidah api sering disebut prominensa atau protuberan.

Lidah api terdiri atas massa proton dan elektron atom hidrogen yang bergerak dengan kecepatan tinggi. Massa partikel ini dapat mencapai permukaan bumi. Sebelum masuk ke bumi, pancaran partikel ini tertahan oleh medan magnet bumi (sabuk Van Allen).

Ini menjadikan kecepatan partikel menurun dan bergerak menuju kutub, kemudian lama-kelamaan partikel berpijar yang disebut aurora. Hamburan partikel ini mengganggu sistem komunikasi gelombang radio. Aurora di belahan bumi selatan disebut Aurora Australis, sedangkan di belahan bumi utara disebut Aurora Borealis.

4. Letupan (Flare)

Flare adalah letupan-letupan gas di atas permukaan matahari. Flare dapat menyebabkan gangguan sistem komunikasi radio, karena letusan gas tersebut terdiri atas partikel-partikel gas bermuatan listrik.

5 dari 5 halaman

Planet-Planet dalam Tata Surya

Pusat tata surya adalah matahari yang peranan utamanya menjaga planet-planet dalam tata surya tetap pada orbitnya. Ada planet apa saja di dalam tata surya ini? Kemdikbud menjelaskan ada delapan planet dalam tata surya yang perlu diketahui.

Ini penjelasan planet-planet dalam tata surya yang dimaksudkan:

1. Planet Jupiter

Planet terbesar dalam tata surya adalah Jupiter. Ini karena Jupiter memiliki diameter 13.000 km, dengan jarak rata-rata ke matahari 778.8 juta km. Diameter Jupiter ini hampir 11 kali lipat dari diameter planet Bumi.

Massa planet Jupiter mengandung volume 1.33 gram cm kubik. Lalu matahari mengandung volume 1.41 gram cm kubik. Jupiter memiliki bintik merah yang besar, ini badai berusia berabad-abad yang lebih besar dari planet Bumi. Planet Jupiter memiliki 63 bulan, 75 satelit alami, dan sistem cincin redup.

2. Planet Merkurius

Planet merkurius adalah salah satu dari macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Ini planet yang terdekat dengan matahari pada sistem tata surya. Ukuran planet ini kecil dan hampir tidak mempunyai atmosfer, akibatnya langit kelihatan gelap seperti di angkasa lepas.

3. Planet Venus

Planet Venus adalah macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Planet ini tampak sangat mengkilap karena memiliki atmosfer yang tebal seperti awan putih yang menyelubungi permukaan venus.

4. Planet Bumi

Planet Bumi adalah macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Ini planet urutan ketiga berdasarkan jaraknya dari matahari dalam tata surya. Bumi mempunyai lapisan udara (atmosfer) dan medan magnet yang disebut (magnetosfer) yang melindung permukaan Bumi dari angin matahari, sinar ultra ungu, dan radiasi dari luar angkasa.

5. Planet Mars

Planet Mars adalah macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Mars mempunyai permukaan berbatu-batu yang terlihat merah yang disebabkan oleh kandungan oksida besi didalamnya.

Sementara warna lainnya yang berubah ditimbulkan oleh adanya angin yang mengangkat debu dari permukaannya. Suhu permukaan Mars lebih dingin daripada suhu permukaan bumi karena letaknya yang lebih jauh dari matahari.

6. Planet Saturnus

Planet Saturnus adalah macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Ini planet yang mudah dibedakan dengan planet lainnya, karena planet ini mempunyai cincin. Cincin pada Saturnus adalah berupa bongkahan-bongkahan es meteorit dengan lebar 402.000 km dan tebal 15 km.

7. Planet Uranus

Planet Uranus adalah macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Ini planet yang ditemukan oleh Wiliam Herschel pada tahun 1781, planet ini terselubung kabut tebal terutama terdiri dari gas metan.

Garis tengahnya kira-kira empat kali garis tengah bumi. Uranus menjadi planet pemantul cahaya matahari yang baik. Oleh karena itu kita dapat mudah melihat planet itu berwarna biru.

8. Planet Neptunus

Planet Neptunus adalah macam-macam planet dalam tata surya selain Jupiter. Bentuk planet Neptunus mirip dengan Bulan dengan permukaan terdapat lapisan tipis silikat. Komposisi penyusun planet Neptunus adalah besi dan unsur berat lainnya. Planet Neptunus adalah memiliki 8 buah satelit, di antaranya Triton, Proteus, Nereid, dan Larissa.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.