Sukses

19 Penyebab Cegukan Pada Orang Dewasa, Pahami Jenis dan Cara Mengatasinya

Liputan6.com, Jakarta Tidak sedikit orang mengalami cegukan dari waktu ke waktu. Hampir setiap orang setidaknya pernah mengalami cegukan dan bahkan beberapa di antaranya akrab dengan cegukan. Datangnya cegukan tidak jarang dianggap mengganggu aktivitas. 

Cegukan dihasilkan dari kontraksi diafragma yang tidak disengaja diikuti oleh penutupan glotis. Udara yang terinspirasi bertemu dengan glotis tertutup menyebabkan suara cegukan yang khas, yang biasanya terdengar seperti “hic” di faring. Istilah medis dari cegukan adalah singultus yang berasal dari bahasa latin “singult” yang berarti menarik napas sambil terisak-isak.

Berdasarkan durasinya, cegukan diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu cegukan sementara ada juga yang menyebut akut (berlangsung kurang dari 48 jam), persisten  (berlangsung kurang dari satu bulan, tetapi lebih dari 48 jam) dan cegukan yang tidak dapat diobati (berlangsung lebih dari satu bulan).

Tingkat cegukan seseorang biasanya konsisten empat hingga 60 cegukan per menit. Cegukan dengan durasi yang panjang bisa melumpuhkan. Cegukan dapat terjadi pada orang dewasa, anak-anak, bayi dan bahkan ketika masih di dalam rahim. Secara umum, cegukan sering terjadi pada anak-anak, lebih sering terjadi pada pria dewasa daripada wanita dan lebih sering lagi terjadi bagi mereka yang memiliki kondisi komorbid. Dengan demikian, penyebab cegukan pada orang dewasa pun sangat beragam.

Cegukan akut bisa membuat tidak nyaman dan gangguan singkat. Sedangkan cegukan yang terus menerus memiliki dampak yang signifikan pada kualitas hidup dengan mengganggu makan, tidur, berbicara, kegiatan sosial dan bahkan dapat menjadi pertanda patologi medis yang serius. Kondisi tersebut, pada orang dewasa, terutama pria. Oleh karena itu penting bagi Anda untuk memahami penyebab cegukan pada orang dewasa dan mengetahui bagaimana penanganannya agar tidak menimbulkan hal yang merugikan.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber tentang penyebab cegukan pada orang dewasa dan cara pemulihannya, Rabu (21/9/2022).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Penyebab Cegukan Pada Orang Dewasa

A. Penyebab Cegukan Pada Orang Dewasa Akut atau Sementara

Dilansir dari jurnal yang berjudul “Hiccup in Adults : An Overview” oleh S. Launois dkk dan berbagai sumber lainnya, pada orang dewasa dan anak-anak yang sehat, cegukan akut dapat disebabkan oleh:

1. Distensi lambung

Kondisi ini dapat terjadi setelah makan berlebihan, makan terlalu cepat dan minum minuman berkarbonasi

2. Konsumsi makanan pedas, sangat panas atau sangat dingin

3. Asupan alkohol yang berlebihan

4. Menelan udara dengan memakan atau mengunyah permen karet dan mengisap permen

5. Pemeriksaan endoskopi saluran cerna bagian atas

6. Penyebab cegukan pada orang dewasa yang satu ini juga dapat dipicu oleh faktor emosional, seperti syok, ketakutan, cemas, tawa atau kegembiraan yang berlebihan

7. Perubahan suhu yang cepat

8. Dibius untuk suatu prosedur

9. Minum obat-obatan, terutama untuk kecemasan seperti benzodiazepin

Tidak diketahui apakah cegukan akut dapat terjadi tanpa adanya salah satu faktor pemicu tersebut. Dilansir dari jurnal yang berjudul “Singultus” oleh Justin A. Cole dan Michael C. Plewa dalam National Library of Medicine, National Center for Biotechnology Information, Amerika Serikat menambahkan bahwa cegukan akut juga umum disebabkan oleh gastroesophageal reflux disease (GERD) dan hernia hiatal terkait.

Kebanyakan cegukan akan berhenti secara spontan, tetapi jika berlangsung lebih dari beberapa menit, atau menjadi suatu yang menganggu, maka dialansir dari Cleveland Clinic, Anda dapat mencoba beberapa hal berikut :

1. Minum air dingin

2. Menelan gula pasir, potongan roti kering atau es yang dihancurkan

3. Menarik lidah dengan lembut

4. Menggosok bola mata dengan lembut

5. Berkumur dengan air

6. Bernapas ke dalam kantong kertas (jangan gunakan kantong plastik)

7. Bersendawa dengan sengaja

8. Lakukan manuver valsava, yaitu dengan menutup mulut dan hidung Anda, lalu menghembuskan napas dengan paksa

9. Rileks dan bernapas dengan pelan-pelan

10. Obat seperti benzodiazepin dengan dosis yang lebih tinggi

3 dari 5 halaman

Penyebab Cegukan Pada Orang Dewasa

B. Penyebab Cegukan Pada Orang Dewasa Persisten Atau Tidak Dapat Disembuhkan

Pasien dengan cegukan persisten atau tidak dapat diobati ini harus diselidiki untuk mengidentifikasi patologi organik. Dilansir dari jurnal yang berjudul “Singultus” oleh Justin A. Cole dan Michael C. Plewa dalam National Library of Medicine, National Center for Biotechnology Information, Amerika Serikat, banyak laporan tentang cegukan terus menerus dan sulit diatasi karena banyaknya etiologi, termasuk :

1. Gangguan kardiovaskular

Gangguan ini termasuk, atrial pacing, aneurisma aorta (toraks atau perut), ablasi kateter fibrilasi atrium, infark miokard, perikarditis, arteritistis temporal

2. Gangguan sistem saraf pusat (SSP)

Gangguan ini mencakup aneurisma (terutama arteri serebelar inferior posterior), ensefalitis, sindrom meduler lateral, meningitis, multiple sclerosis, neuromyelitis optica, neoplasma (astrocytoma, tumor batang otak), penyakit Parkinson, kejang, stroke, syringomyelia, malformasi vaskular (kavernoma)

3. Obat-obatan

Obat-obatan yang termasuk dalam kemungkinan penyebab cegukan pada orang dewasa, seperti  alpha-methyldopa, aripiprazole, azithromycin, benzodiazepines (diazepam, midazolam), kemoterapi (karboplatin, cisplatin, etoposide, fluorouracil, irinotecan, levofolinate, oxaliplatin), dexamethasone, donepezil, etanol, levodopa, methohexital, morfin, pergolida, piribedil, sulfonamid, tramadol

4. Gangguan THT

Gangguan THT yang dimaksud, seperti batuk, iritasi benda asing pada membran timpani (misalnya, rambut), gondok, radang tenggorokan, kista leher, neoplasma, faringitis, intubasi baru-baru ini

5. Gangguan Menular

Beberapa penyakit menular yang dapat menjadi penyebab cegukan pada orang dewasa, seperti Helicobacter pylori, herpes simpleks, herpes zoster, influenza, malaria, neurosifilis, TBC

6. Gangguan intrathoracic

Cegukan dalam jangka panjang juga dapat disebabkan karena adannya kondisi medis, seperti asma, bronkitis, tumor diafragma atau hernia, empiema, limfadenopati, mediastinitis, neoplasma, pleuritis, pneumonia, embolus paru

7. Gangguan pencernaan

Gangguan pencernaan yang dimaksud, yaitu asma, bronkitis, tumor diafragma atau hernia, empiema, limfadenopati, mediastinitis, neoplasma, pleuritis, pneumonia, embolus paru

8. Gangguan metabolik atau endokrin

Gangguan ini, berupa hipokapnia, hipokalsemia, hipokalemia, hiponatremia, diabetes mellitus, uremia

9. Gangguan Psikogenik

Gangguan yang satu ini, seperti eksitasi, hiperventilasi, malingering, somatisasi, stres

10. Pembedahan

Rangkaian pembedahan juga dapat menjadi penyebab cegukan pada orang dewasa, misalnya karena agen anestesi (barbiturat, bupivacaine epidural, isoflurane, methohexital, propofol), bronkoskopi, insufflasi lambung selama endoskopi, pasca operasi, trakeostomi, sedasi selama endoskopi (20% kejadian)

Cegukan yang tidak dapat diatasi didominasi terjadi pada laki-laki yang lebih tua dengan rasio peluang 2.4 dan mereka yang memiliki tinggi dan berat badan lebih besar. Cegukan persisten juga lebih tinggi pada pasien dengan gangguan tertentu, terutama yang mempunyai gangguan saraf pusat, seperti penyakit parkinson, kanker stadium lanjut dan mereka yang memiliki penyakit refluks gastroesofagus (GERD).

4 dari 5 halaman

Pengobatan Cegukan Persisten Atau Sulit Diobati

Langkah-langkah penting dalam pengobatan cegukan presisten dan sulit diobati adalah sebagai berikut:

1. Penghentian obat yang menyinggung

Pertama, untuk mengatasi penyebab cegukan pada orang dewasa persisten adalah dengan menilai apakah pasien menggunakan obat yang diketahui memicu cegukan lalu tentukan apakah cegukan terkait dengan GERD. Penghentian konsumsi obat yang menyinggung atau penggunaan agen alternatif (seperti methylprednisolone bukan deksametason) dapat mengatasi cegukan yang diinduksi obat. Pendekatan yang disarankan jika cegukan terkait dengan GERD adalah dengan uji coba terapi awal  antasida, antihistamin (seperti famotidin) atau inhibitor pompa proton (seperti omeprazole) yang mungkin berhasil.

2. Farmakoterapi

Farmakoterapi ditujukan untuk neurotransmiter dan dapat dipecah menjadi perawatan pusat dan perifer meskipun beberapa bertindak pada keduanya. Secara perifer, mereka termasuk asetilkolin, histamin, epinefrin, dan norepinefrin.

Secara klasik, klorpromazin telah menjadi obat pilihan untuk cegukan persisten dan tetap menjadi satu-satunya obat untuk cegukan yang disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS atau U.S. Food and Drug Administration (FDA). Akan tetapi, obat ini mungkin memiliki efek samping yang signifikan untuk beberapa pasien. Antipsikotik khas lainnya, seperti haloperidol atau risperidone, telah dicoba dengan berbagai tingkat keberhasilan. Seringkali, efek samping dari obat antipsikotik yang khas mungkin tak tertahankan bagi pasien. 

Obat yang paling sering dipelajari untuk cegukan persisten atau sulit diobati, yaitu metoclopramide, agonis GABA baclofen dan gabapentin. Dibandingkan dengan antipsikotik khas, ketiga obat ini memiliki profil efek samping yang lebih baik. Metoclopramide bertindak secara terpusat sebagai antagonis dopamin dan perifer dan telah berhasil menghilangkan cegukan dari kanker, stroke dan tumor otak. Baclofen telah efektif untuk cegukan yang tidak dapat disembuhkan pada pasien stroke dan penyebab idiopatik tanpa penyakit gastroesofagus. Demikian pula, gabapentin, secara struktural mirip dengan GABA. Dalam satu seri kasus, gabapentin telah dilaporkan 66 hingga 88% efektif pada pasien kanker dan stroke batang otak. 

Terdapat  juga berbagai obat yang disarankan untuk pengobatan cegukan persisten dalam laporan anekdot seperti amantadine, amitriptyline, agen antipsikotik (haloperidol, risperidone, olanzapine), atropin, benzonatatate, carvedilol, glukagon, ketamin, midazolam, nifedipine, nimodipine, orphenadrine, dan asam valproat. Pengobatan untuk cegukan intraoperatif telah dengan berbagai obat intravena termasuk atropin, efedrin, dexmedetomidine, ketamin, dan lidokain. Beberapa metode lainnya telah digunakan dengan anestesi lokal, termasuk lidokain kental oral, gel lidokain di saluran pendengaran eksternal dan infus subkutan. Akan tetapi, penting untuk diingat bahwa keputusan klinis mengenai penggunaan obat-obatan ini harus mempertimbangkan juga rekomendasi dari misalnya FDA dan badan pengatur lainnya yang menyoroti risiko neurologis jangka panjang dan efek samping lainnya dari fenotiazinida dan obat-obatan terkait serta Anda dilarang mengonsumsi obat-obatan tersebut tanpa mengetahui penyakit yang membawahi cegukan presisten dan pengawasan dokter.

3. Terapi Medis Lainnya

Untuk kasus cegukan persisten atau sulit obati yang tidak dapat diperbaiki oleh obat-obatan, maka munhkin memerlukan teknik yang lebih invasif, termasuk akupunktur, ventilasi tekanan positif, stimulator saraf vagus, dan blok saraf bintang atau phrenic. Uji coba kecil mendukung akupunktur dengan hasil yang menjanjikan untuk cegukan yang tidak dapat diatasi dalam pengaturan kanker dan stroke. Akupuntur ini mungkin merupakan alternatif yang masuk akal bagi beberapa pasien yang terlalu sakit atau lanjut usia untuk menjalani farmakoterapi atau teknik yang lebih invasif. 

5 dari 5 halaman

Komplikasi dan Pencegahan Cegukan

C. Komplikasi dan Pencegahan Cegukan

Masih dilansir dari jurnal yang berjudul “Singultus” oleh Justin A. Cole dan Michael C. Plewa, berdasarkan beberapa penyebab cegukan pada orang dewasa tersebut, dapat diketahui bahwa cegukan akut mengakibatkan ketidaknyamanan sementara, GERD, gangguan emosional. Akan tetapi, cegukan yang persisten dan sulit diobati dapat memiliki efek yang lebih dari itu yang terkait pada kualitas hidup, dengan penurunan kemampuan untuk mentolerir asupan oral yang menyebabkan dehidrasi, kekurangan gizi, kelelahan, penurunan berat badan, insomnia, keputusasaan, depresi, dan kelelahan. 

Cegukan dapat mengganggu operasi atau mengancam integritas luka toraks atau perut pasca operasi. Selanjutnya, cegukan yang kuat dapat menyebabkan bradikardia, diseksi karotis, barotrauma seperti pneumotoraks atau pneumomediastinum, dan penurunan kembali vena yang mengarah ke hipotensi. 

Cegukan sementara dapat dicegah dengan menghindari penyebabnya, misalnya dengan makan secara perlahan dan secukupnya, tidak meminum alkohol, tidak meminum minuman berkarbonasi dsb. Pada pasien sehat tanpa penyebab terbuka untuk cegukan yang tidak dapat disembuhkan dan persisten, pengobatan refluks dapat memberikan kelegaan. Pendidikan dan terapi pasien yang bertujuan untuk meningkatkan refluks dan motilitas gastrointestinal adalah langkah pertama yang masuk akal.

 

Reporter magang: Friska Nur Cahyani

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.