Sukses

Faktor Penyebab Inflasi, Pahami Jenis dan Cara Mengatasinya

Liputan6.com, Jakarta Faktor penyebab inflasi perlu diwaspadai. Inflasi sendiri merupakan kemerosotan nilai tukar mata uang karena banyaknya dan cepatnya uang yang beredar di pasaran, yang kemudian menyebabkan kenaikan pada harga barang-barang yang diperjual belikan.

Terdapat beberapa faktor penyebab inflasi yang dapat melanda negara manapun didunia. Mulai dari peredaran uang yang terlalu banyak dipasaran, hingga kebijakan pemerintah yang buruk dapat menjadi faktor penyebab inflasi di suatu negara.

Menjadi sebuah situasi yang sering terjadi dalam bidang ekonomi dan tidak dapat dihilangkan sepenuhnya, inflasi dapat dicegah atau diatasi dengan mengenali faktor penyebab inflasi yang mendasari terjadinya inflasi.

Lebih lengkapnya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber tentang faktor penyebab inflasi dan jenis inflasi yang perlu diwaspadai, Kamis (22/9/2022).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Faktor Penyebab Inflasi

Faktor Penyebab Inflasi umumnya dibagi menjadi dua kategori, inflasi tarikan permintaan dan inflasi dorongan biaya. Dengan faktor penyumbang utama antara lain peningkatan jumlah uang beredar, kekurangan pekerja dan kenaikan upah, gangguan rantai pasokan, serta kebijakan bahan bakar fosil.

Inflasi adalah fenomena ekonomi di mana nilai barang dan jasa dalam suatu perekonomian meningkat dari waktu ke waktu. Secara umum, ada dua jenis inflasi utama yang menjadi perhatian para ekonom, yaitu Inflasi tarikan permintaan dan Inflasi dorongan biaya. Berikut penjelasan lengkapnya.

A. Inflasi tarikan permintaan

Inflasi tarikan permintaan terjadi dalam ekonomi yang kuat. Pendapatan meningkat, orang dibayar lebih, lebih banyak orang bekerja, dan mereka menuntut lebih banyak barang dan jasa. Ini mengurangi jumlah total barang dan jasa yang tersedia, sehingga dapat disimpulkan bahwa lebih banyak orang yang mampu membeli barang dan jasa yang ada dengan pasokan terbatas.

Hal ini kemudian pada gilirannya akan memunculkan fenomena kenaikan harga. Secara umum, beberapa inflasi tarikan permintaan adalah tanda ekonomi yang berfungsi dengan baik, karena orang bekerja dan menghasilkan cukup uang untuk meminta segala sesuatu yang diproduksi.

Inflasi tarikan permintaan terjadi setiap kali ada peningkatan jumlah barang dan jasa yang ingin dibeli orang. Beberapa penyebab paling umum dari inflasi tarikan permintaan meliputi:

1.  Pertumbuhan ekonomi.

Seiring pertumbuhan ekonomi dan bertambahnya orang memiliki lebih banyak uang, mereka merasa lebih percaya diri dengan kemampuan mereka untuk membeli barang dan jasa. Hal ini menyebabkan biaya barang dan jasa meningkat, karena lebih banyak orang sekarang dapat membeli lebih banyak produk langka. 

2. Ekspektasi inflasi.

Terkadang, jika cukup banyak orang kaya, terutama perusahaan besar, mengharapkan inflasi datang, mereka menaikkan harga mereka untuk mengantisipasi inflasi yang akan datang. Ekspektasi ini sendiri kemudian menimbulkan inflasi tersendiri.

3. Pengeluaran pemerintah.

Beberapa orang percaya bahwa pengeluaran pemerintah yang berlebihan dapat menyebabkan inflasi. Sebagai contoh adalah beberapa kebijakan moneter, seperti mencetak lebih banyak uang untuk mendanai pengeluaran, juga dapat menyebabkan inflasi.

4. Peningkatan permintaan ekspor.

Ketika permintaan ekspor meningkat, ini menciptakan situasi rumit di mana mata uang yang terlibat dalam pertukaran dapat mengalami inflasi.

3 dari 5 halaman

Faktor Penyebab Inflasi

B. Inflasi dorongan biaya

Inflasi dorongan biaya disebabkan oleh kenaikan harga barang karena penyebab di sisi penawaran. Misalnya, jika biaya bahan baku naik secara signifikan, dan bisnis tidak dapat mempertahankan produksi barang manufaktur, ini menyebabkan barang manufaktur yang dijual di pasar menjadi lebih mahal.

Bencana alam, pandemi, dan kenaikan harga minyak dapat menyebabkan inflasi yang didorong oleh biaya, misalnya. Banyak kondisi ekonomi yang berbeda dapat mengakibatkan inflasi dorongan biaya, dan itu adalah sesuatu yang mungkin dikhawatirkan oleh pembuat kebijakan, karena inflasi dorongan biaya sulit dikendalikan.

Inflasi dorongan biaya terjadi setiap kali ujung pasokan rantai produksi mengalami kenaikan biaya. Itu termasuk situasi seperti:

1. Biaya bahan baku.

Terkadang, harga bahan baku meningkat. Misalnya, mungkin ada kekurangan jenis logam tertentu yang dibutuhkan produsen komputer untuk memproduksi chip komputer. Ini akan meningkatkan biaya barang konsumen, karena perusahaan kemungkinan besar harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk mendapatkan logam yang mereka butuhkan.

Kenaikan harga minyak adalah contoh umum lainnya adalah ketika gas lebih mahal, perusahaan harus membayar lebih untuk mengirimkan produk mereka, jadi mereka menaikkan harganya.

2. Biaya tenaga kerja meningkat.

Jika harga tenaga kerja naik, biaya barang yang digunakan tenaga kerja untuk memproduksi kemungkinan akan naik juga. Misalnya, jika pekerja dibayar rendah, barang dan jasa mungkin memiliki harga yang rendah secara artifisial.

Kemudian, jika pekerja mengorganisir untuk upah yang adil atau layak, dan biaya tenaga kerja naik, barang dan jasa mungkin mulai lebih mahal daripada harga yang ditekan secara artifisial, menyebabkan inflasi.

3. Hambatan produksi yang tidak terduga.

Barang dan jasa yang kami beli seringkali memiliki suku cadang dari seluruh dunia, dan membutuhkan perjalanan yang sangat banyak untuk sampai di toko lokal kami. Jika terjadi kekeringan di negara yang memasok tanaman tertentu ke suatu negara atau pandemi yang membahayakan pekerja untuk bekerja dalam jarak dekat satu sama lain, perusahaan mungkin menghadapi peningkatan tajam dalam pendapatan.

4 dari 5 halaman

Jenis Inflasi Menurut Tingkat Kenaikan

Jenis Inflasi Menurut Tingkat Kenaikan

Terdapat beberapa jenis inflasi yang terjadi di suatu negara, inflasi dapat dibagi berdasarkan tingkat kenaikannya, berikut penjelasannya:

1. Creeping inflasi (1-4 persen)

Ketika tingkat inflasi perlahan meningkat dari waktu ke waktu. Misalnya, tingkat inflasi naik dari 2 persen menjadi 3 persen, menjadi 4 persen per tahun. Inflasi merayap mungkin tidak langsung terlihat, tetapi jika laju inflasi yang merayap terus berlanjut, itu bisa menjadi masalah yang meningkat.

2. Walking inflasi (2-10 persen)

Ketika inflasi dalam satu digit – kurang dari 10 persen. Pada tingkat ini – inflasi bukanlah masalah besar, tetapi ketika naik lebih dari 4 persen, Bank Sentral akan semakin khawatir. Inflasi berjalan dapat secara sederhana disebut sebagai inflasi moderat.

3. Running inflasi (10-20 persen)

Ketika inflasi mulai meningkat pada tingkat yang signifikan. Hal ini biasanya didefinisikan sebagai tingkat antara 10 persen dan 20 persen per tahun. Pada tingkat ini, inflasi membebankan biaya yang signifikan pada perekonomian dan dapat dengan mudah mulai merayap lebih tinggi.

4. Galloping inflasi (20 persen-1000 persen)

Ini adalah tingkat inflasi antara 20 persen hingga 1000 persen. Pada tingkat kenaikan harga yang cepat ini, inflasi merupakan masalah serius dan akan sulit dikendalikan. Beberapa definisi inflasi berderap mungkin antara 20 persen dan 100 persen. Tidak ada definisi yang disepakati secara universal, tetapi hiperinflasi biasanya menyiratkan lebih dari 1.000 persen per tahun.

5. Hiperinflasi (>1000 persen)

Ini dicadangkan untuk bentuk inflasi yang ekstrem, yang biasanya lebih dari 1.000 persen meskipun tidak ada definisi khusus. Hiperinflasi biasanya melibatkan perubahan harga yang begitu cepat, sehingga menjadi kejadian sehari-hari, dan di bawah hiperinflasi, nilai uang akan menurun dengan cepat.

5 dari 5 halaman

Cara Mengatasi Inflasi

Cara Mengatasi Inflasi

Inflasi merupakan situasi ekonomi yang terjadi setiap tahunnya, untuk menghadapinya terdapat beberapa cara yang bisa dilakukan oleh masyarakat untuk mengurangi dampak yang dirasakan akibat inflasi. Berikut tips lengkapnya:

1. Hilangkan pengeluaran yang tidak perlu.

Lihatlah pengeluaran mingguan dan bulanan anda serta pastikan apakah ada yang bisa anda kurangi. saat terjadi inflasi, pertimbangkan untuk melakukan hal-hal secara mandiri sampai harga mulai turun. Jika anda bekerja di luar rumah, bawalah bekal makan siang dari rumah alih-alih pergi makan di luar.

2. Belanja bahan makanan berbeda.

Menyesuaikan cara anda berbelanja bahan makanan dapat berdampak besar pada keuangan anda selama inflasi. Misalnya, jika anda biasanya membeli produk bermerek, coba pilihlah merek toko atau versi yang lebih hemat dari produk yang sama.

3. Kurangi tagihan energi

Biaya untuk menyalakan lampu, air yang mengalir dan suhu yang nyaman perlu dikurangi. Melakukan sedikit penyesuaian pada cara anda mengonsumsi energi di rumah dapat mengurangi total tagihan anda hingga 25 persen. Beberapa hal sederhana yang dapat anda lakukan antara lain adalah menukar bola lampu pijar dengan bola lampu led dan membeli peralatan hemat energi.

4. Menghemat penggunaan bensin

Anda dapat membantu membuat tangki bensin bertahan lebih lama dengan merencanakan perjalanan dan tugas anda secara efisien. Alih-alih pergi ke toko kelontong setiap hari, cobalah membuat daftar barang yang anda butuhkan selama seminggu dan melakukan satu perjalanan  untuk berbelanja sekaligus.

Jika anda perlu menyelesaikan banyak tugas, petakan jalan dan perhentian anda dengan cara seefisien mungkin untuk menghemat bahan bakar selama perjalanan. Pertimbangkan untuk mengurangi kecepatan berkendara anda sebesar 50 hingga 60 kilometer per jam untuk menghemat bensin.

5. Tingkatkan penghasilan anda

Meningkatkan jumlah uang yang anda hasilkan setiap bulan adalah cara lain untuk menutupi kenaikan biaya barang dan jasa saat inflasi. Pertimbangkan untuk meminta kenaikan gaji kepada atasan anda saat ini.

Atau mungkin anda memiliki hobi yang bisa dijadikan usaha sampingan yang menguntungkan. Cara lain untuk memasukkan lebih banyak uang ke dompet anda adalah dengan menjual barang-barang tidak terpakai yang berserakan di sekitar rumah anda.

6. Menabung untuk masa depan

Meskipun membayar barang-barang yang anda butuhkan saat ini menjadi lebih sulit karena inflasi, tetap penting untuk berinvestasi pada diri sendiri dengan menabung untuk masa depan. Sebagian besar pakar keuangan setuju bahwa anda harus menyisihkan tiga sampai enam bulan biaya hidup dalam dana tabungan darurat untuk menutupi keadaan tidak terduga seperti kehilangan pekerjaan, masalah kesehatan, atau perbaikan rumah.

Demikian informasi tentang faktor penyebab inflasi, jenis inflasi yang perlu diwaspadai dan juga cara mengatasinya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS