Sukses

14 Manfaat Kecambah Untuk Kesehatan, Ketahui Jenis dan Faktor Risikonya

Liputan6.com, Jakarta Kecambah atau yang sering disebut taoge merupakan benih sayuran yang cukup populer di Indonesia. Tumbuhan ini seringkali juga dikonsumsi oleh masyarakat, dan dijadikan berbagai macam olahan menu masakan, seperti lalapan, tumis, hingga pecel. Selain itu dengan mengonsumsi kecambah juga memiliki banyak kandungan yang bermanfaat untuk menjaga kesehatan tubuh. Adapun manfaat kecambah yang bisa diperoleh adalah membantu pencernaan juga bisa meningkatkan sirkulasi darah. 

Proses pertumbuhan biji menjadi kecambah adalah suatu tahapan di mana memecah bentuk biji-bijian. Kecambah juga menjadi salah satu makanan dengan nutrisi yang tinggi juga mudah untuk dicerna. Manfaat kecambah bisa meningkatkan kadar mineral dan vitamin termasuk vitamin D dalam bahan-bahannya. Dalam buku, Diet & Nutrition - A Holistic Approach, penulis Rudolph Ballentine menjelaskan bahwa sebagian besar pati penghasil gas dapat dihilangkan dengan bertunas.

Manfaat kecambah juga meningkatkan kandungan protein, serta kecambah juga dikatakan memiliki banyak antioksidan yang sangat aktif, sehingga akan sangat membantu mencegah penuaan dini. Dengan mengonsumsi kecambah yang diolah bisa mencegah kerusakan DNA yang juga merupakan penyebab penuaan. Selain itu, antioksidan yang ada dalam kecambah membantu memerangi radikal bebas yang merusak sel yang dapat menyebabkan penuaan dini.

Berikut ini manfaat kecambah yang Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (23/9/2022). 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Manfaat Kecambah

1. Membantu pencernaan

Dengan mengonsumsi kecambah, dapat membantu pencernaan karena mengandung enzim hidup yang sangat tinggi. Enzim-enzim ini juga berfungsi meningkatkan proses metabolisme dan meningkatkan reaksi kimia di dalam tubuh, khususnya dalam hal pencernaan. Enzim yang terdapat pada kecambah, membantu memecah makanan secara efektif dan meningkatkan penyerapan nutrisi oleh saluran pencernaan. Kecambah juga memiliki banyak serat makanan yang mengatur pencernaan. 

2. Meningkatkan sirkulasi darah

Kecambah juga sangat membantu meningkatkan sirkulasi darah, dengan mempertahankan jumlah sel darah merah serta zat besi dan tembaga. Kecambah juga dapat memasok oksigen ke berbagai organ dan sel untuk mengoptimalkan kinerjanya. Kecambah cenderung lebih memperbaiki kapiler untuk mendapatkan rambut yang kuat dan tebal juga. Suplai darah yang sehat adalah stimulan yang baik untuk pertumbuhan rambut, sehingga berperan dalam menghasilkan pembuluh darah baru dan meningkatkan sirkulasi ke kulit kepala dan folikel.

3. Berat badan

Kecambah merupakan salah satu makanan terbaik serta bermanfaat untuk menurunkan berat badan. Orang yang memiliki nutrisi tinggi, namun memiliki kalori yang dapat diabaikan yang berarti Anda dapat mengonsumsi kecambah tanpa khawatir tentang timbangan. Selain itu, kecambah mengandung serat dalam jumlah tinggi, sehingga membuat Anda merasa kenyang lebih lama. 

4. Membangun sistem kekebalan tubuh

Tauge atau kecambah juga memiliki kandungan vitamin C tinggi yang membuatnya menjadi stimulan yang kuat bagi sel darah putih dalam tubuh untuk melawan infeksi dan penyakitm, sehingga dengan mengonsumsi kecambah, dapat membangun sistem kekebalan Anda. Kecambah juga memiliki banyak vitamin A, yang berperan sebagai antioksidan yang membuat sumber kekuatan sistem kekebalan tubuh. Pastikan kecambah untuk bertunas dengan baik agar menuai keuntungan maksimal.

5. Meningkatkan penglihatan mata

Kecambah memiliki kandungan vtamin A, yang telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan penglihatan. Karena adanya vitamin A, kecambah juga membantu meningkatkan penglihatan dan penglihatan Anda. Selain itu, kecambah juga memiliki agen antioksidan untuk melindungi sel-sel mata dari radikal bebas. Jadi muat lebih banyak kecambah untuk memastikan melihat dunia yang cerah di luar sana.

6. Ramah jantung

Dengan mengonsumsi kecambah, Anda memiliki asam lemak serta omega-3 yang membantu meningkatkan kadar kolesterol dengan baik (HDL), serta mengurangi jumlah kolesterol berbahaya di pembuluh darah dan arteri Anda. Asam lemak omega-3 juga memiliki sifat anti-inflamasi yang membantu mengurangi stres berlebihan pada sistem kardiovaskular Anda. Kehadiran kalium membantu mengurangi tingkat tekanan darah, lebih lanjut mengurangi risiko masalah kardiovaskular.

3 dari 4 halaman

Manfaat Kecambah

 

7. Membantu pertumbuhan rambut

Kecambah juga berperan penting dalam pertumbuhan rambut yang sehat. Kehadiran vitamin A dalam kecambah merangsang folikel rambut dan mendorong kulit kepala untuk menumbuhkan rambut lebih tebal dan lebih panjang. Kekurangan vitamin A dapat menyebabkan penipisan rambut, kulit kepala kering dan kerontokan rambut yang berlebihan.

8. Merangsang produksi sebum di kulit kepala

Kecambah memiliki kandungan yang kaya akan zinc, nutrisi yang membantu merangsang produksi sebum di kulit kepala, serta membantu menjaga akar dan helai rambut terhidrasi dan ternutrisi. Manfaat kecambah juga mendorong regenerasi sel-sel kulit kepala.

9. Membantu mencegah ketombe

Selenium dalam kecambah akan sangat membantu memerangi jamur yang tumbuh di kulit kepala rambut dan menyebabkan ketombe dan masalah lainnya. Sehingga menangkal ketombe dan membiarkan kulit kepala menghasilkan minyak alami yang mendorong pertumbuhan rambut yang sehat.

10. Kehadiran biotin

Kehadiran biotin yang terdapat pada kecambah, sangat membantu untuk menumbuhkan rambut yang lebih sehat. Biotin adalah vitamin B kompleks yang diketahui berkontribusi pada rambut yang lebih panjang dan tebal dan kekurangannya dapat menyebabkan rambut rapuh dan rusak.

11. Mencegah rambut beruban prematur

Penuaan dini pada rambut umumnya disebabkan karena oksidasi jaringan. Oleh karena itu, dengan kehadiran antioksidan kuat yang mencegah korosi jaringan, lebih lanjut mengurangi kemungkinan beruban prematur.

12. Makanan Rendah Kalori

Kecambah merupakan makanan yang rendah akan kalori, sehingga baik untuk kesehatan. Dengan semangkuk kecambah, sekitar 100 gram, mengandung sedikit lebih dari 100 kalori, dikemas dengan semua nutrisi penting, sehingga membantu untuk menjaga rasa lapar di bawah kontrol dan membantu menurunkan berat badan.

13. Penuh dengan serat

Kecambah juga mengandung sekitar 7,6 gram serat per porsi, di mana makanan kaya serat ini sangat ideal untuk orang gemuk dan juga penderita diabetes. Serat sangat penting untuk sistem pencernaan, membuat Anda kenyang, menunda waktu pengosongan lambung, mencegah pesta makan dan merupakan anugerah bagi orang yang menderita sembelit.

14. Menurunkan kolesterol

Manfaat kecambah untuk kesehatan juga bisa Anda peroleh, di mana akan sangat membantu menurunkan kolesterol. Dengan semangkuk kecambah mengandung sedikitnya sekitar 0,38 gram lemak. Kecambah menjadi makanan rendah lemak dan kaya serat membantu menurunkan kadar kolesterol dan mempertahankan berat badan ideal.

4 dari 4 halaman

Jenis dan Faktor Risiko

a. Jenis Kecambah 

Sebagian besar kecambah yang pernah Anda temui terbagi dalam empat kategori:

- Kacang dan kecambah kacang polong

Kacang ini merupakan salah satu jenis kecambah, termasuk kacang hijau, kacang merah, kacang hitam, lentil dan kecambah kacang salju.

- Kecambah sayuran

Selain kecambah kacang hijau, yang sering Anda jumpai, ada juga jenis kecambah sayuran termasuk brokoli, alfalfa, sawi hijau dan semanggi merah.

- Kecambah kacang dan biji

Selain itu, ada juga jenis kecambah kacang dan biji, yang meliputi biji labu, biji wijen, kecambah biji bunga matahari.

- Biji-bijian bertunas

Biji bertunas juga masuk dalam kategori jenis kecambah yang meliputi rumput gandum dan kecambah quinoa.

b. Faktor Risiko 

Adapun faktor risiko yang bisa Anda jumpai ketika mengonsumsi kecambah mentah, maupun dalam jumlah yang berlebihan. Perlu diketahui bahwa meskipun bergizi, kecambah juga berisiko membawa penyakit bawaan makanan seperti E. coli dan Salmonella.

Sebagian besar benih kecambah ditanam dalam kondisi hangat dan lembab yang kondusif untuk pertumbuhan bakteri. Melansir dari laman clevelandclinic.org, faktor risiko ini semakin diperparah oleh fakta bahwa banyak yang lebih suka makan kecambah mentah yang berarti tidak ada proses memasak untuk membunuh bakteri apa pun. Risiko tersebut cukup tinggi dan lazim sehingga FDA 'Food and Drug Administration' telah mengeluarkan rekomendasi dan panduan untuk produsen kecambah.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS