Sukses

5 Cara Mengobati Kanker Payudara dan Cara Mencegahnya, Pahami Pengobatan Yang Tepat

Liputan6.com, Jakarta Cara mengobati kanker payudara harus disesuaikan dengan beberapa faktor penentu. Kanker payudara merupakan salah satu jenis kanker yang tumbuh di area payudara, menjadi salah satu penyebab kematian tertinggi pada wanita di dunia, cara pengobatan kanker payudara penting untuk diketahui.

Cara mengobati kanker payudara tergantung pada jenis, ukuran, stadium dan sensitifitas sel kanker terhadap hormone. Penting untuk mendiagnosis apakah sel kanker yang ada bersifat jinak atau ganas, dan apakah sel kanker telah menginfeksi bagian lain atau tidak untuk menentukan cara mengobati kanker yang tepat.

Pilihan cara mengobati kanker payudara sendiri bisa dilakukan dengan melalui beberapa metode seperti pembedahan, kemotrapu, terapi hormone, radioterapi atau dengan mengkombinasikan semua metode-metode tersebut secara bersamaan. Metode yang tepat ditentukan dari seberapa parah sel kanker telah tumbuh.

Lebih lengkapnya berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (23/9/2022). Tentang pengertian cara mengobati kanker payudara dan cara mencegahnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 8 halaman

Cara Mengobati Kanker Payudara

Cara Mengobati Kanker Payudara

Cara mengobati kanker payudara yang utama adalah dengan melalui operasi, radioterapi, kemoterapi, terapi hormone dan terapi yang ditargetkan. Anda mungkin memiliki salah satu dari perawatan ini atau kombinasi. Jenis atau kombinasi perawatan yang anda miliki akan bergantung pada bagaimana kanker didiagnosis dan stadiumnya.

Kanker payudara yang didiagnosa pada pemeriksaan rutin mungkin pada tahap awal, tetapi kanker payudara yang didiagnosis ketika anda memiliki gejala mungkin berada pada tahap selanjutnya dan memerlukan perawatan yang berbeda.

Pembedahan biasanya merupakan jenis pengobatan pertama untuk kanker payudara. Jenis operasi yang anda lakukan akan tergantung pada jenis kanker payudara yang anda miliki. Pembedahan biasanya diikuti dengan kemoterapi atau radioterapi atau, dalam beberapa kasus, terapi hormon atau target. Berikut penjelasannya:

3 dari 8 halaman

Cara Mengobati Kanker Payudara dengan Operasi

1. Operasi Payudara

Cara mengobati kanker payudara yang pertama adalah dengan melalui operasi. Ada 2 jenis utama operasi kanker payudara yaitu operasi konservasi payudara, di mana benjolan kanker (tumor) diangkat dan mastektomi, di mana seluruh payudara diangkat.

- Operasi konservasi payudara

Operasi konservasi payudara berkisar dari lumpektomi atau eksisi lokal luas, di mana tumor dan sedikit jaringan payudara di sekitarnya diangkat, hingga mastektomi parsial atau kuadrantektomi, di mana hingga seperempat payudara diangkat.

Jika anda menjalani operasi konservasi payudara, jumlah jaringan payudara yang diangkat akan tergantung pada jenis kanker yang anda miliki, ukuran tumor serta letaknya, jumlah jaringan di sekitarnya yang perlu dihilangkan serta ukuran payudara anda.

Dokter bedah juga akan mengangkat area jaringan payudara yang sehat di sekitar tumor, yang akan diuji jejak kankernya. Jika tidak ada kanker di jaringan sehat, kecil kemungkinan kanker akan kembali. Jika sel kanker ditemukan di jaringan sekitarnya, lebih banyak jaringan mungkin perlu diangkat dari payudara.

- Mastektomi

Mastektomi adalah pengangkatan semua jaringan payudara, termasuk puting. Jika tidak ada tanda-tanda yang jelas bahwa kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening anda, anda mungkin menjalani mastektomi, di mana payudara anda diangkat, bersama dengan biopsi kelenjar getah bening sentinel.

Jika kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening anda, anda mungkin perlu pengangkatan (pembersihan) kelenjar getah bening yang lebih luas dari area di bawah lengan anda (aksila). Untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar, prosedur yang disebut biopsi kelenjar getah bening sentinel dapat dilakukan.

Kelenjar getah bening sentinel adalah kelenjar getah bening pertama yang dicapai sel kanker jika mereka menyebar. Mereka adalah bagian dari kelenjar getah bening di bawah lengan anda (kelenjar getah bening aksila). Posisi kelenjar getah bening sentinel bervariasi, sehingga mereka diidentifikasi menggunakan kombinasi radioisotop dan pewarna biru.

Kelenjar getah bening sentinel diperiksa di laboratorium untuk melihat apakah ada sel kanker. Ini memberikan indikator yang baik apakah kanker telah menyebar. Jika ada sel kanker di kelenjar sentinel, anda mungkin perlu pembedahan lebih lanjut untuk mengangkat lebih banyak kelenjar getah bening dari bawah lengan anda.

4 dari 8 halaman

Cara Mengobati Kanker Payudara dengan Radioterapi

2. Radioterapi

Radioterapi menggunakan dosis radiasi terkontrol untuk membunuh sel kanker. Biasanya diberikan setelah operasi dan kemoterapi untuk membunuh sel kanker yang tersisa. Jika anda memerlukan radioterapi, perawatan anda akan dimulai sekitar satu bulan setelah operasi.

Anda mungkin akan menjalani sesi radioterapi 3 hingga 5 hari seminggu, selama 3 hingga 5 minggu. Setiap sesi akan berlangsung beberapa menit. Terdapat beberapa jenis radioaktif, Jenis radioterapi yang anda miliki akan tergantung pada jenis kanker payudara dan jenis operasi yang anda lakukan, berikut penjelasannya:

- Radioterapi payudara. Setelah operasi konservasi payudara, radiasi diterapkan ke seluruh jaringan payudara yang tersisa

- Radioterapi dinding dada. Setelah mastektomi, radioterapi diterapkan pada dinding dada

- Penguat payudara. Beberapa wanita mungkin ditawari radioterapi dosis tinggi di area di mana kanker diangkat. Namun, hal ini dapat mempengaruhi penampilan payudara anda, terutama jika anda memiliki payudara besar, dan terkadang dapat memiliki efek samping lain, termasuk pengerasan jaringan payudara (fibrosis)

- Radioterapi ke kelenjar getah bening. Dimana radioterapi ditujukan pada ketiak (aksila) dan daerah sekitarnya untuk membunuh kanker yang mungkin ada di kelenjar getah bening.

5 dari 8 halaman

Cara Mengobati Kanker Payudara dengan Kemoterapi

3. Kemoterapi

Kemoterapi melibatkan penggunaan obat anti kanker (sitotoksik) untuk membunuh sel kanker. Biasanya digunakan setelah operasi untuk menghancurkan sel kanker yang belum diangkat. Ini disebut kemoterapi adjuvant.

Dalam beberapa kasus, anda mungkin menjalani kemoterapi sebelum operasi, yang sering digunakan untuk mengecilkan tumor besar. Ini disebut kemoterapi neoadjuvant. Beberapa obat yang berbeda digunakan dalam kemoterapi dan 2 sampai 3 sering diberikan sekaligus.

Pilihan obat dan kombinasinya akan tergantung pada jenis kanker payudara yang Anda derita dan seberapa jauh penyebarannya. Kemoterapi biasanya diberikan sebagai pengobatan rawat jalan, yang berarti snda tidak perlu menginap di rumah sakit semalaman. Obat-obatan biasanya diberikan melalui infus langsung ke pembuluh darah.

Dalam beberapa kasus, anda mungkin diberikan tablet yang dapat anda konsumsi di rumah. Anda mungkin menjalani sesi kemoterapi setiap 2 hingga 4 minggu sekali dan kemudian istirahat. Setiap sesi perawatan dikenal sebagai siklus. Anda mungkin memiliki hingga 8 siklus kemoterapi.

Efek samping utama dari kemoterapi disebabkan oleh pengaruhnya terhadap sel-sel normal yang sehat, seperti sel-sel kekebalan. Efek samping kemoterapi meliputi infeksi, kehilangan selera makan, merasa sakit, sedang sakit, kelelahan, rambut rontok dan mulut sakit.

Obat kemoterapi juga dapat menghentikan produksi estrogen dalam tubuh anda, yang diketahui dapat mendorong pertumbuhan beberapa jenis kanker payudara. Jika anda belum mengalami menopause, menstruasi anda mungkin berhenti saat anda menjalani perawatan kemoterapi.

6 dari 8 halaman

Cara Mengobati Kanker Payudara dengan Pengobatan Hormon

4. Pengobatan hormon

Beberapa kanker payudara dirangsang untuk tumbuh oleh hormon estrogen atau progesteron, yang ditemukan secara alami di tubuh anda. Ini dikenal sebagai kanker reseptor-positif hormon. Terapi hormon menurunkan kadar hormon estrogen atau progesteron dalam tubuh Anda atau menghentikan efeknya.

Jenis terapi hormon yang anda miliki akan bergantung pada stadium dan tingkat kanker, hormon yang sensitif terhadapnya, usia anda, apakah anda pernah mengalami menopause, dan jenis perawatan lain apa yang anda jalani.

Anda mungkin akan menjalani terapi hormon setelah operasi dan kemoterapi, tetapi kadang-kadang diberikan sebelum operasi untuk mengecilkan tumor dan membuatnya lebih mudah untuk diangkat. Terapi hormon dapat digunakan sebagai satu-satunya pengobatan untuk kanker payudara jika kesehatan anda mencegah anda menjalani operasi, kemoterapi atau radioterapi.

Dalam kebanyakan kasus, anda harus menjalani terapi hormon selama 5 tahun atau lebih setelah menjalani operasi. Jika jenis kanker payudara yang anda derita tidak sensitif terhadap hormon, terapi hormon tidak akan berpengaruh. Terdapat beberapa terapi hormone yang mungkin diberikan yaitu:

- Tamoksifen. Tamoxifen menghentikan estrogen untuk mengikat sel kanker positif reseptor estrogen. Ini diambil setiap hari sebagai tablet atau cairan.

- Inhibitor aromatase. Jika anda telah mengalami menopause, Anda mungkin akan ditawarkan inhibitor aromatase. Jenis obat ini memblokir aromatase, zat yang membantu tubuh memproduksi estrogen setelah menopause. Sebelum menopause, estrogen dibuat oleh ovarium.

- Ablasi atau supresi ovarium. Pada wanita yang belum mengalami menopause, estrogen diproduksi oleh ovarium. Ablasi atau penekanan ovarium menghentikan kerja ovarium dan memproduksi estrogen. Ablasi dapat dilakukan dengan pembedahan atau radioterapi. Ini secara permanen menghentikan ovarium dari bekerja dan berarti anda akan mengalami menopause dini.

7 dari 8 halaman

Cara Mengobati Kanker Payudara dengan Terapi yang Ditargetkan

5. Terapi yang ditargetkan

Terapi yang ditargetkan adalah obat-obatan yang mengubah cara kerja sel dan membantu menghentikan pertumbuhan dan penyebaran kanker. Tidak semua jenis kanker payudara dapat diobati dengan terapi yang ditargetkan.

Terapi bertarget yang paling sering digunakan untuk mengobati kanker payudara adalah trastuzumab. Beberapa terapi yang ditargetkan diberikan melalui infus ke pembuluh darah. Lainnya diberikan dalam bentuk tablet. Efek samping dari terapi bertarget meliputi menggigil dan merasa tidak enak badan, diare, sakit kepala, batuk dan ruam kulit.

8 dari 8 halaman

Mencegah kanker payudara

Mencegah kanker payudara

Karena penyebab kanker payudara tidak sepenuhnya dipahami, saat ini tidak mungkin untuk mengetahui apakah kanker payudara dapat dicegah. Jika anda memiliki peningkatan risiko terkena kondisi ini, beberapa perawatan tersedia untuk mengurangi risiko anda.

Studi telah melihat hubungan antara kanker payudara dan diet yang tidak sehat. Meski belum ada kesimpulan pasti, penting untuk selalu menjadi berat badan yang sehat, berolahraga secara teratur, memiliki asupan lemak jenuh yang rendah dan jangan minum alcohol.

Disarankan bahwa olahraga teratur dapat mengurangi risiko kanker payudara hingga hampir sepertiganya. Olahraga teratur dan gaya hidup sehat juga dapat meningkatkan prospek orang yang terkena kanker payudara.  

Jika anda telah melewati masa menopause, sangat penting bagi anda untuk mencoba mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat. Ini karena kelebihan berat badan atau obesitas menyebabkan lebih banyak produksi estrogen, yang dapat meningkatkan risiko kanker payudara.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS