Sukses

Tahapan Dalam Menyelesaikan Suatu Masalah Adalah dengan 6 Langkah

Liputan6.com, Jakarta Tahapan dalam menyelesaikan suatu masalah adalah salah satu hal yang harus dipahami untuk dapat menyelesaikan masalah. Terkadang, dalam beberapa kasus khusus bahkan tidak cukup hanya mengatasi masalah, namun juga mereka perlu dipecahkan.

Kebanyakan orang terlibat dalam pemecahan masalah setiap hari. Hal ini terjadi secara otomatis untuk banyak keputusan kecil yang perlu dibuat setiap hari. Sehingga mengetahui tahapan dalam menyelesaikan suatu masalah adalah suatu hal yang penting untuk diketahui.

Misalnya, ketika membuat keputusan tentang apakah akan bangun sekarang atau tidur selama 10 menit tambahan, pilihan yang mungkin terjadi perlu diidentifikasi antara risiko dan manfaat yang akan mengikuti nantinya. Pentingnya menyadari tahapan dalam menyelesaikan suatu masalah akan membantu kita memilih keputusan yang tepat.

Tahapan dalam menyelesaikan suatu masalah adalah suatu keterampilan yang tidak hanya bisa diterapkan untuk masalah kecil, namun juga untuk masalah yang lebih besar. Pentingnya mengetahui tahapan dalam menyelesaikan suatu masalah, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber tahapan dalam menyelesaikan suatu masalah. Kamis (28/9/2022).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Tahapan Dalam Menyelesaikan Suatu Masalah Adalah

Tahapan Dalam Menyelesaikan Suatu Masalah Adalah

Orang yang dapat mendefinisikan masalah, mempertimbangkan pilihan, membuat pilihan, dan menerapkan rencana memiliki semua keterampilan dasar yang diperlukan untuk pemecahan masalah yang efektif.

Terkadang mengikuti prosedur langkah demi langkah untuk mendefinisikan masalah, menghasilkan solusi, dan mengimplementasikan solusi dapat membuat proses pemecahan masalah tampak tidak terlalu membebani.

Langkah 1: Identifikasi Masalah

Nyatakan masalah sejelas mungkin. Jadilah spesifik tentang perilaku, situasi, waktu, dan keadaan yang membuatnya menjadi masalah. Misalnya: “Saya perlu membayar tagihan telepon dan bensin, dan saya tidak punya cukup uang untuk membayar keduanya bulan ini.”

Temukan standar yang akan kita ukur di mana kita berada sekarang. Jika segala sesuatunya berjalan seperti yang kita inginkan, seperti apa bentuknya? Jika orang ini melakukan pekerjaan yang kita ingin dia lakukan, apa yang akan mereka lakukan? Dan kemudian ajukan pertanyaan penting ini Berapa banyak variasi dari norma yang dapat ditoleransi?

3 dari 4 halaman

Tahapan Dalam Menyelesaikan Suatu Masalah Adalah

Langkah 2: Analisis Masalah

Pada tahap apa masalah ini? Ini membantu Anda mengidentifikasi urgensi masalah, dan umumnya ada tiga tahap. Tahap emergent adalah dimana masalah baru saja mulai terjadi. Itu tidak menyebabkan ancaman langsung terhadap cara bisnis beroperasi setiap hari. Itu baru mulai terjadi dan anda punya waktu untuk dapat memperbaikinya tanpa menyebabkan banyak kerusakan pada proses yang dipengaruhinya.

Tahap dewasa adalah di mana masalah ini menyebabkan lebih dari sekedar kerusakan kecil. Beberapa kerusakan telah terjadi, dan anda harus segera mengatasinya sebelum menjadi masalah yang konsekuensinya mungkin lebih besar, lebih dalam, dan lebih mahal jika kita tidak menyelesaikan masalah ini dengan cepat.

Tahap ketiga adalah tahap krisis, ketika masalah begitu serius harus segera diperbaiki. Pada tahap ini, kerusakan nyata telah terjadi pada proses perusahaan, reputasi, keuangan, dan lain sebagainya. yang berpotensi memiliki efek jangka panjang pada kemampuan anda untuk melakukan suatu hal.

 

Langkah 3: Jelaskan Masalahnya

Anda harus dapat menggambarkan suatu masalah dengan menuliskannya dalam bentuk pernyataan dan anda harus melakukannya dalam 12 kata atau kurang, dengan asumsi itu bukan masalah ilmiah yang rumit. Dengan cara ini, anda memiliki kejelasan persis apa masalahnya.

Kemudian, coba distribusikan ke tim anda untuk memastikan mereka setuju bahwa ini adalah akar masalahnya, masuk akal, dan semua orang yang bekerja menuju solusi bekerja menuju tujuan yang sama.

Hal ini karena ketika anda yang bertanggung jawab atas masalah tersebut, anda cenderung menetapkan premis masalah dari sudut pandang anda sendiri. Tapi, premis itu mungkin tidak akurat, atau mungkin hanya perlu perspektif alternatif untuk melihatnya. Jika premis anda tidak benar, anda tidak sepenuhnya memahami masalah dan mempertimbangkan semua opsi terbaik untuk solusi.

4 dari 4 halaman

Tahapan Dalam Menyelesaikan Suatu Masalah Adalah

Langkah 4: Cari Akar Penyebab

Langkah ini melibatkan bertanya dan menjawab banyak pertanyaan. Ajukan pertanyaan seperti: Apa yang menyebabkan masalah ini? Siapa yang bertanggung jawab atas masalah ini? Kapan masalah ini pertama kali muncul? Kenapa ini terjadi? Bagaimana perbedaan dari standar ini terjadi? Di bagian mana yang paling menyakiti kita? Bagaimana cara kita menyelesaikan masalah ini?

Juga, ajukan pertanyaan yang paling penting: Bisakah kita menyelesaikan masalah ini untuk selamanya sehingga tidak akan pernah terjadi lagi? Karena aspek penting kepemimpinan adalah menghasilkan solusi yang dapat digunakan orang untuk keuntungan jangka panjang, daripada harus berurusan dengan masalah yang sama berulang-ulang.

 

Langkah 5: Kembangkan Solusi Alternatif

Hampir semua masalah yang harus anda tangani memiliki lebih banyak solusi daripada yang anda pikirkan terlebih dahulu. Jadi, yang terbaik adalah mengembangkan daftar solusi alternatif yang dapat anda dan tim anda nilai terbaik untuk masalah tertentu.

Kemudian beri peringkat solusi tersebut berdasarkan efisiensi, biaya, nilai jangka panjang, sumber daya apa yang anda miliki dan yang dapat anda sediakan untuk solusi masalah tersebut. Kemudian, lihat setiap solusi tersebut dengan hati-hati dan putuskan apa yang Anda yakini sebagai solusi terbaik untuk masalah ini saat ini.

 

Langkah 6: Terapkan Solusinya

Menerapkan solusi yang anda putuskan dapat mencakup pembuatan rencana implementasi. Ini juga dapat mencakup perencanaan tentang apa yang terjadi selanjutnya jika ada yang tidak beres dengan solusi jika tidak berjalan seperti yang anda pikirkan.

Implementasi berarti bahwa setiap orang di tim anda mengetahui dan memahami peran mereka dalam membuat solusi bekerja, bahwa ada jadwal untuk eksekusi, dan anda juga memiliki sistem untuk melacak apakah solusi tersebut telah memperbaiki masalah atau tidak.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.