Sukses

Hernia Inguinalis Pada Bayi Adalah Kondisi Serius, Ketahui Gejala dan Penyebabnya

Liputan6.com, Jakarta Hernia terjadi ketika bagian dari organ dalam untuk mendorong melalui titik lemah pada otot yang menutupi perut. Hernia inguinalis pada bayi adalah kondisi kesehatan yang muncul sebagai benjolan atau tonjolan di bawah kulit. Hernia inguinalis merupakan hernia yang terjadi di selangkangan. Untuk anak laki-laki, hernia inguinalis dapat meluas ke skrotum hingga delapan kali lebih mungkin terjadi dibandingkan dengan anak perempuan. 

Hernia inguinalis pada bayi adalah benjolan yang muncul di area selangkangan. Dalam beberapa kasus, hernia inguinalis dapat mengancam jiwa, sehingga membutuhkan penanganan medis. Hernia inguinalis yang terjadi di dekat daerah selangkangan, antara perut dan paha ini, hingga 3-5% bayi sehat yang lahir cukup bulan dengan hernia inguinalis.

Pada bayi prematur, hernia inguinalis dapat meningkat secara substansial hingga 30%. Hernia inguinalis pada bayi adalah tonjolan ini harus diobati segera mungkin, agar tidak menyebabkan masalah kesehatan yang lebih serius. Jangan pernah mengabaikan tanda-tanda rasa sakit atau tertekan atau tonjolan pada bayi atau anak, karena tonjolan yang terjadi juga bisa menjadi lebih kencang atau bahkan merah saat mengalami kondisi kesehatan ini.

Berikut ini penyebab hernia inguinalis pada bayi yang Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (4/10/2022). 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Mengenal Hernia Inguinalis

Hernia inguinalis pada bayi adalah tonjolan yang terjadi di daerah selangkangan. Hernia terjadi ketika usus mulai menonjol melalui dinding perut Anda. Gejala utama hernia inguinalis pada anak Anda adalah tonjolan yang dapat Anda lihat di bawah kulit di selangkangan atau skrotum mereka. Kanalis inguinalis yang seharusnya menutup sebelum lahir, namun terkadang tidak menutup sepenuhnya. Kondisi seperti ini meninggalkan lubang untuk usus anak untuk meluncur. Anda dapat melihat dan merasakan tonjolan atau massa abnormal di selangkangan atau skrotum anak. 

Hernia inguinalis biasanya hanya berkembang di satu sisi selangkangan, dana berkembang di sisi kanan lebih sering daripada di sisi kiri. Sekitar 10% dari waktu, hernia inguinalis berkembang di kedua sisi selangkangan. Hernia inguinalis dapat menyerang bayi, balita, anak-anak hingga orang dewasa. Pada anak-anak dan paling sering terjadi pada anak di bawah 6 tahun. 

 

 

3 dari 5 halaman

Tanda dan Gejala Hernia Inguinalis

Saat bayi menderita hernia inguinalis, maka sangat mungkin untuk mengalami pembengkakan atau benjolan yang terlihat di selangkangan, atau pembengkakan di skrotum. Adapun gejala lain yang dapat muncul adalah: 

- Tidak menimbulkan rasa sakit, namun memicu rasa tidak nyaman.

- Memiliki teksturnya lembut dan halus.

- Mungkin hilang atau berkurang ukurannya saat bayi rileks dan berbaring rata.

- Semakin bertambah besar saat bayi menangis, batuk atau mengejan.

- Hernia inguinalis sedikit lebih sering terjadi di sisi kanan, tetapi dapat terjadi di kiri atau di kedua sisi selangkangan atau skrotum.

- Mengalami mual dan muntah.

- Perut menjadi kembung atau penuh.

- Mengalami demam.

- Adanya pembengkakan yang berwarna merah atau biru pucat-abu-abu dan terasa lembut.

- Pembakaran di lokasi tonjolan.

- Keengganan dan kesulitan makan pada bayi.

- Kotoran berdarah (tinja).

 

4 dari 5 halaman

Penyebab Hernia Inguinalis

Adapun penyebab hernia inguinalis pada bayi adalah: 

Semua bayi dilahirkan dengan saluran seperti terowongan yang disebut kanalis inguinalis. Kanal inguinalis memanjang dari perut bayi menuju ke alat kelaminnya. Selama perkembangan janin, testis bayi laki-laki terbentuk di dalam perutnya. Kemudian testisnya bergerak melalui kanalis inguinalis ke dalam skrotumnya.

Biasanya, kanalis inguinalis menutup sebelum lahir, namun pada kondisi tertentu tidak menutup semua jalan. Ini meninggalkan lubang dari perut bayi ke kanalis inguinalis. Ketika ini terjadi, usus bayi Anda dapat meluncur melalui lubang tersebut, menyebabkan hernia. Hernia inguinalis jarang terjadi pada bayi perempuan, tetapi dapat terjadi. Anak perempuan juga memiliki kanalis inguinalis. Hernia inguinalis pada bayi perempuan mungkin mengandung bagian dari sistem reproduksi mereka, seperti ovarium.

Oleh karena itu penyedia layanan kesehatan anak harus dapat mendiagnosis hernia inguinalis melalui pemeriksaan fisik, untuk mencari tonjolan di selangkangan atau skrotum anak saat mereka menangis atau mengejan. 

Selain itu, ada juga beberapa faktor risiko yang memicu terjadinya hernia inguinalis, yaitu:

- Faktor keturunan

- Memiliki riwayat hernia sebelumnya

- Bayi yang lahir prematur

- Berat badan berlebih atau obesitas

- Mengalami kehamilan fibrosis kistik

- Batuk kronis dan

- Sering sembelit

5 dari 5 halaman

Pengobatan Hernia Inguinalis

Terdapat pengobatan yang bisa dilakukan ketika bayi menderita hernia inguinalis: 

- Melalui operasi perbaikan hernia (herniotomi) akan sangat diperlukan dalam kasus hernia inguinalis. Bahkan hernia inguinalis sederhana pun berisiko menjadi tercekik. Herniotomi akan mencegah hernia datang kembali. 

- Cara pengobatan juga bisa melalui operasi hernia yang tentu melewati anestesi. Anestesi dapat berupa umum atau spinal. Jenis anestesi yang digunakan juga bisa tergantung pada anak, yang kemudian didiskusikan dengan orang tua. Ketika anak menderita hernia inguinalis di satu sisi saja, ada kemungkinan kecil terkena hernia di sisi lain, maka dengan operasi pada sisi yang tidak terpengaruh juga sebagai salah satu cara menghentikan perkembangan hernia di masa depan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.