Sukses

7 Cara Tanam Hidroponik, Pahami Juga Keunggulan dan Kelemahannya

Liputan6.com, Jakarta Cara tanam hidroponik terus berkembang seiring dengan perkembangan zaman. Hidroponik merupakan salah satu jenis metode pertanian atau berkebun yang tidak menggunakan tanah. Istilah ini berasal dari kata Yunani "hudor" untuk air dan "ponos" untuk pekerjaan, jadi dalam terjemahan, itu pada dasarnya berarti "pengerjaan air."

Saat ini setidaknya terdapat tujuh cara tanam hidroponik yang telah dikembangkan. Yaitu sistem sumbu (wick system), rakit apung (water culture), pasang surut (ebb and flow), irigasi (drip system), NFT (nutrient film technique), dan aeroponic.

Sementara pertanian modern baru-baru ini memanfaatkan hidroponik dalam skala besar, menanam tanaman tanpa tanah sebenarnya bukanlah konsep baru. Nyatanya cara tanam hidroponik telah dikenal oleh peradaban lama seperti suku Aztec yang menggunakan hidroponik, dimana mereka menanam tanaman di atas rakit yang mengapung di permukaan Danau Tenochtitlan.

Saat ini ada tujuh cara tanam hidroponik yang bisa diikuti dan dipraktekkan dengan mudah di rumah. Untuk lebih memahaminya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber tentang 7 cara tanam hidroponik beserta dengan keunggulan dan kelemahannya. Rabu (5/10/2022).

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

1. Sistem Sumbu

Cara tanam hidroponik yang pertama adalah dengan melalui sistem sumbu. Sistem ini, dinamai demikian karena kemiripan fungsinya dengan sumbu lilin, sistem ini memiliki pengaturan yang paling sederhana dari pada sistem lainnya. Nutrisi di pompa dari reservoir air, melalui string, ke media tumbuh yang memegang tanaman.

Pendekatan ini adalah pilihan populer untuk tukang kebun rumah yang ingin mencoba hidroponik. Tapi itu tidak bagus untuk tanaman yang lebih besar karena tali tidak mampu menyediakan air yang cukup untuk mereka. Dan pengaturan atau penggunaan material yang salah dapat berakibat fatal bagi tanaman.

Keunggulan:

- Sistem ini sederhana dan murah.

- Sistem ini tidak tergantung pada teknologi dan listrik.

- Sistem ini mendaur ulang larutan nutrisi.

- Sistem ini secara otomatis mengatur jumlah larutan nutrisi yang anda berikan kepada tanaman anda sesuai dengan kebutuhan mereka.

- Sistem ini memberikan aerasi yang baik.

- Sistem ini mengurangi pertumbuhan alga dan patogen dibandingkan dengan DWC, tetapi tidak menghentikan mereka sepenuhnya.

 

Kelemahan:

- Ini tidak cocok untuk taman dan menara vertikal. Itu bahkan tidak cocok untuk taman multi-layer. Anda dapat menempatkan tangki tumbuh di atas satu sama lain, tetapi drainase larutan nutrisi membutuhkan beberapa pipa. terlebih lagi, sumbunya tidak bisa terlalu panjang.

- Sistem sumbu masih memiliki masalah dengan ganggang dan bakteri, dan bahkan jamur. Ini karena tangki tumbuh akan lembab sepanjang waktu.

- Karena alasan ini, ini tidak ideal untuk kebun dan tanaman besar; Anda mencapai batas distribusi larutan nutrisi yang membatasi biomassa yang dapat dipertahankannya.

3 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

2. Sistem Rakit Apung

Juga disebut dengan nama Metode Kratky, sistem ini bekerja dengan menempatkan tanaman dalam pot di atas dudukan terapung agar akar berada di media tanam. Ini mensirkulasi ulang air, mengurangi limbah, dan tidak mahal serta perawatannya sangat rendah.

Namun, metode ini juga tidak cocok untuk tanaman dengan ukuran yang besar, atau tanaman yang memiliki periode pertumbuhan yang lama karena harus cukup ringan untuk ditopang dengan baik oleh rakit apung.

Keunggulan:

- Sistem ini sederhana dan murah hanya memiliki beberapa elemen, yang berarti biaya pemasangan rendah, dan juga berarti ada lebih sedikit bagian yang dapat rusak.

- Sistem ini memungkinkan anda untuk menambah larutan nutrisi.

- Sistem ini memiliki bentuk aerasi akar.

 

Kelemahan:

- Larutan nutrisi hampir tidak bergerak. Ini adalah kemunduran besar, karena air yang tenang merupakan tempat berkembang biak bagi patogen (seperti bakteri), pertumbuhan alga dan dalam beberapa kasus bahkan jamur dan jamur.

- Pompa udara sederhana tidak memberikan aerasi yang baik.

- Ini tidak cocok untuk taman vertikal, menara hidroponik dan secara umum untuk solusi apa pun yang mencoba memaksimalkan ruang dengan menanam tanaman di berbagai lapisan.

- Anda hanya dapat membersihkannya secara menyeluruh jika tidak berfungsi, yang artinya anda harus menghapus semua tanaman atau menunggu sampai anda mengganti tanaman.

4 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

3. Sistem Nutrient Film Technique (NFT)

Sistem ini digunakan di banyak pertanian vertical. NFT juga merupakan jenis yang paling umum digunakan di rumah, lab, dan pengaturan komersial. Ini bekerja dengan membiarkan aliran nutrisi terus menerus ke tanaman dan kembali ke reservoir menggunakan tabung yang sedikit menghadap ke bawah.

Desain ini memiliki dua keunggulan yaitu  tidak memerlukan timer karena pompa bekerja 24/7, yang merupakan satu hal yang kurang untuk diatur tetapi bisa menjadi masalah dalam pemadaman listrik. Dan itu menghilangkan kebutuhan akan media tanam.

Tetapi perawatannya sedikit lebih tinggi karena petani harus memperhatikan bahwa akar tanaman tidak tumbuh dengan cara yang menyumbat sistem. Dan mereka harus secara berkala memastikan pompa bekerja dengan baik, sehingga tanaman mendapatkan nutrisi yang cukup.

Keunggulan:

- Sistem ini menggunakan sedikit air dan campuran nutrisi. Ini karena larutan nutrisi terus didaur ulang.

- Akibatnya, Anda dapat mengurangi ukuran reservoir.

- Sangat mudah untuk memeriksa akarnya; Anda cukup mengeluarkan tanaman dari tangki tumbuh dan, jika tidak ada media tanam, Anda tidak akan kesulitan mengeluarkan dan menggantinya.

- Sistem ini juga berarti bahwa mudah untuk mengobati masalah akar apa pun.

- Fakta bahwa akar secara permanen sebagian berada dalam larutan nutrisi dan sebagian di udara membuat pH celana tetap teratur. Faktanya, pH berubah saat akar mengering atau tumbuh saat tidak diberi makan. PH konstan penting untuk kesehatan dan kesejahteraan tanaman Anda.

 

Kelemahan:

- NFT tidak cocok untuk pabrik besar; hal ini dikarenakan akar tidak akan mendapat dukungan media tumbuh.

- Akar dapat menghalangi aliran larutan nutrisi. Tangki NFT biasanya berupa pipa, seperti yang kami katakan, dan jika akar tumbuh tebal dan besar, mereka mungkin menghentikan lapisan nutrisi.

- Tidak cocok untuk tanaman seperti wortel, lobak dll; ini karena bentuk akarnya; bagian umbi akar besar, tetapi akar yang tumbuh di bagian bawahnya kecil; ini berarti bahwa mereka mungkin tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk memberi makan tanaman dari lapisan tipis nutrisi. Karena itu, ada eksperimen dengan wortel dan NFT, tetapi hasilnya masih belum sepenuhnya meyakinkan.

- Jika sistem rusak, tanaman akan tidak memiliki nutrisi dan air, yang bahkan dapat merusak tanaman Anda, tergantung pada berapa lama Anda memperbaikinya.

5 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

4. Sistem Pasang Surut (Ebb and Flow)

Metode ini menggunakan pompa pada timer untuk mengatur nutrisi dari reservoir ke baki tumbuh. Nutrisi mengalir kembali ke reservoir setelah mereka benar-benar mencakup akar tanaman. Sistem ini dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan petani, dan secara efisien menggunakan air dan energi, tetapi membutuhkan media tanam yang cukup banyak.

Keunggulan sistem ini adalah persediaan oksigen yang diperlukan oleh tanaman berjumlah lebih banyak dan lebih baik karena sistem pasang surut tersebut. Selain itu kegiatan perawatan dan pemantauan lebih mudah karena tidak perlu melakukan penyiraman tanaman secara manual

Sayangnya ketergantungan pada listrik membuat apabila listrik tiba-tiba mati, maka pompa jadi tidak berfungsi dan proses pasang surut untuk menutrisi tanaman tidak akan terjadi. Hal tersebut jelas berpengaruh pada akar tanaman dan hasil pertanian. Serta dikarenakan sistem perputaran nutrisi, maka kualitasnya akan berkurang setelah dipompa berkali-kali.

Keunggulan:

- Keuntungan terbesar adalah menyediakan aerasi yang sangat baik.

- Sangat penting, larutan nutrisi tidak stagnan di sekitar akar; ini berarti Anda sangat mengurangi kemungkinan pertumbuhan alga, atau bakteri, patogen, dan jamur yang mendirikan kemah di kebun Anda.

- Anda dapat mengontrol pemberian makan dan penyiraman tanaman Anda. Bahkan, Anda dapat mengubahnya sesuai dengan kebutuhan atau iklim mereka.

- Sangat cocok untuk sebagian besar tanaman, termasuk yang membutuhkan musim kering dan tanaman umbi-umbian.

- Sistem ini dapat dikembangkan secara vertikal, ini bukan sistem yang ideal untuk berkebun vertikal menurut saya, tetapi telah disesuaikan dengannya.

 

Kelemahan:

- Di sisi lain, sistem ini tidak disukai oleh para pemula dan orang-orang yang baru mengenal hidroponik karena rumit

- Sistem ini rumit untuk diatur, anda akan membutuhkan sistem irigasi yang baik. Anda juga akan membutuhkan pompa reversibel yang baik, pengatur waktu, dan lain sebagainya

- Sistem ini rumit untuk dijalankan, anda mungkin telah menunda semua detail tentang siklus dan fase. Jelas dalam hal kesederhanaan, sistem ini tidak mendapat skor yang sangat tinggi sama sekali.

- Sistem ini tergantung pada banyak komponen.

- Sistem ini membutuhkan pengetahuan yang baik tentang tanaman yang Anda tanam, kebutuhan nutrisi, penyiraman, dan kelembaban nya.

6 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

5. Sistem irigasi (drip system)

Sistem ini menggunakan pengatur waktu yang mengontrol kapan larutan nutrisi ditransfer melalui sekelompok garis tetes untuk memberikan tetesan air kecil bagi tanaman. Ini relatif murah dan memberikan lebih banyak kontrol atas jadwal. Tapi itu mungkin berlebihan untuk taman kecil di rumah dan bisa membuang banyak air.

Sistem ini menjamin kebersihan, sehingga tanaman akan bebas dari berbagai penyakit. Hal ini membuat hasil tanaman yang didapat juga lebih banyak dan memiliki kualitas yang lebih baik, yang kemudian sejalan dengan keuntungan penghasilan yang lebih besar.

Sayangnya modal yang dibutuhkan untuk menyiapkan dan merawatnya cukup tinggi, selain itu diperlukan wawasan yang luas dan mendalam mengenai tanaman. Petani juga perlu merawat ladang dengan selalu dikontrol secara berkelanjutan.

Keunggulan:

- Sistem tetes cocok untuk semua jenis tanaman, termasuk pohon buah-buahan.

- Anda memiliki aerasi yang sempurna.

- Anda memiliki kendali penuh atas berapa banyak larutan nutrisi yang Anda berikan untuk setiap tanaman.

- Sistem pusat yang sama dapat dengan mudah disesuaikan dengan tanaman yang berbeda, ukuran tanaman, dan lain-lain.

- Sistem ini menggunakan larutan nutrisi dalam jumlah rendah. Sebagian besar kebun juga memiliki sistem pemulihan untuk larutan nutrisi berlebih.

- Sangat cocok untuk taman vertikal dan menara. Ini berarti Anda bisa mendapatkan lebih banyak dari lantai atau ruang dasar yang Anda miliki.

- Anda dapat membentuknya agar pas dengan tempat yang aneh; Anda dapat meletakkan panci aneh dengan selang bahkan di sudut berdebu kecil di atas lemari es Anda.

- Akarnya tidak berada di air yang tergenang, hal ini baik untuk kesehatan tanaman Anda karena menurunkan risiko pembusukan, bakteri, dan masalah serupa.

- Fakta bahwa setiap tanaman diairi secara individual merupakan penghalang terhadap penyebaran infeksi. Jika tanaman berbagi larutan nutrisi yang sama, air di dalamnya dapat menjadi pembawa penyakit.

 

Kelemahan:

- Memiliki banyak pipa dan selang, sehingga sering terjadi kebocoran. Ini biasanya bukan masalah besar dan anda dapat memperbaikinya dengan cepat dan mudah.

- Jika pompa air anda rusak, kemungkinan anda mungkin tidak menyadarinya, yang pada gilirannya berarti Anda dapat meninggalkan tanaman anda tanpa larutan nutrisi (dan kelembapan) untuk waktu yang lama

7 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

6. Aeroponik

Aeroponik tampaknya menjadi salah satu pilihan hidroponik yang paling kompleks. Tanaman tersuspensi di udara, tidak membutuhkan media tumbuh. Dan pengatur waktu mengontrol sistem semprotan untuk sering mengirimkan nutrisi ke akar. Dengan demikian, akar terkena lebih banyak oksigen menggunakan sistem ini.

Keunggulan sistem ini adalah tidak memerlukan lahan luas, dengan lahan yang sempit pun bisa dilakukan cara bercocok tanam hidroponik dengan metode aeroponik. Selain itu karena air dan nutrisi masuk bersama oksigen dalam jumlah banyak, hasil tanaman pun juga menjadi lebih bagus karena mengalami proses fotosintesis yang sempurna.

Sayangnya untuk melakukan sistem ini ketersediaan alat untuk melakukannya belum banyak, dan untuk menyemprotkan kabut nutrisi diperlukan listrik yang terus terhubung. Hal ini membuat sistem hidroponik ini memerlukan biaya persiapan dan perawatan yang tinggi.

Keunggulan:

- Sistem ini menggunakan lebih sedikit larutan nutrisi, sistem ini mengkonsumsi air jauh lebih sedikit daripada semua sistem hidroponik lainnya. Anda juga akan membutuhkan lebih sedikit campuran nutrisi.

- Sistem ini memberikan aerasi yang sempurna.

- Ruang aeroponik dapat dibangun dalam berbagai bentuk, termasuk menara; ini menjadikannya sistem yang baik untuk taman vertikal.

- Memberikan hasil yang jauh lebih tinggi daripada semua metode hidroponik lainnya.

- Sangat cocok untuk berbagai tanaman, hanya tanaman dengan sistem akar besar dan kompleks yang tidak cocok  ini karena sulit untuk menyemprot semuanya, terutama yang bagian tengah.

- Larutan nutrisi didaur ulang.

- Mengurangi risiko infeksi secara drastis; agak mirip dengan sistem tetes, tanaman tidak berbagi kolam larutan nutrisi yang sama; ini berarti infeksi lebih sulit menyebar.

 

Kelemahan:

- Masalah terbesar dengan aeroponik adalah menjaga kondisi iklim tetap stabil di dalam ruang aeroponik (kelembaban, suhu dan ventilasi). Lebih mudah dengan ruang besar di tempat yang stabil seperti rumah kaca, tetapi dengan ruang kecil ini lebih sulit. Udara mengubah suhu jauh lebih cepat daripada air, dan tentu saja, tidak menahan kelembaban juga.

- Secara keseluruhan, aeroponik tidak cocok untuk ruang luar karena alasan di atas.

- Ini memiliki biaya pemasangan yang lebih tinggi daripada sistem hidroponik lainnya; pompa lebih mahal, ruang aeroponik memiliki biaya dan lain sebagainya

- Aeroponik sangat tergantung pada pompa yang bekerja dengan baik; siklus pendek juga berarti Anda tidak dapat melakukan interupsi yang cukup singkat; tanaman yang terbiasa diberi makan setiap 5 menit akan sangat menderita jika dibiarkan tanpa air dan nutrisi selama satu jam. Karena tidak memiliki media tanam, akar berisiko mengering dalam waktu singkat.

- Menggunakan lebih banyak listrik; memiliki pompa yang kuat bekerja terus-menerus tidak datang tanpa biaya.

- Ruang aeroponik membutuhkan banyak ruang kosong. Itu tidak bisa penuh dengan akar, karena perlu memiliki volume besar yang dapat Anda gunakan untuk menyemprotkan tetesan.

8 dari 8 halaman

Cara Tanam Hidroponik

7. Akuaponik

Dalam aquaponik, ikan dan hewan air lainnya seperti siput, udang, dan udang karang serta tanaman digabungkan menjadi satu sistem simbiosis. Produk limbah yang dapat berbahaya bagi ikan dalam konsentrasi tinggi disaring keluar dari sistem oleh tanaman, yang menggunakannya untuk nutrisi mereka sendiri.

Meskipun budidaya ikan seringkali merusak lingkungan, tidak semua budidaya ikan sama. Budidaya akuaponik unik karena menggabungkan budidaya ikan dengan hidroponik, dan keduanya bekerja sama untuk menciptakan apa yang setidaknya berpotensi menjadi sistem yang lebih berkelanjutan di mana setiap elemen dapat bermanfaat bagi keseluruhan.

Keunggulan:

- Ramah Lingkungan. Kotoran ikan bertindak sebagai pupuk alami untuk tanaman, yang pada gilirannya memurnikan air untuk ikan, dan siklus berlanjut.

- Akuaponik Jangan Mengandalkan Pupuk Buatan. Tanaman akuaponik secara alami dibuahi oleh kotoran ikan, penyedia nutrisi yang kaya untuk tanaman.

- Menghemat Air.Sistem ini mensirkulasi ulang dan menggunakan kembali air dengan sangat efektif.

- Pemanfaatan Nutrisi Tingkat Tinggi.Pakan yang dipasok ke ikan dalam sistem bertindak sebagai biomassa organik atau bakteri yang selanjutnya memasok nutrisi ke tanaman.

 

Kelemahan:

- Tanaman Terbatas dapat Tumbuh dalam sistem Akuaponik. Anda tidak dapat menumbuhkan tanaman akar dalam sistem akuaponik

- Biaya yang mahal, Selain pakan ikan, sistem akuaponik terdiri dari komponen mekanik dan elektrik seperti bak pemeliharaan, bak pengendapan, biofilter, pompa, dan bedengan.

- Sistem Tergantung pada Listrik. Tangki ikan harus disuplai dengan suhu yang diatur sepanjang waktu. Jika tidak, ikan akan mati karena dingin atau panas yang ekstrem.

- Membutuhkan Pengetahuan Profesional. Pengaturan sistem aquaponik membutuhkan pengetahuan teknis yang baik.

Demikian tujuh cara tanam hidroponik yang bisa dicoba untuk dipraktekan di rumah, setiap cara tanam hidroponik memiliki keunggulan dan kelemahannya masing—masing, anda dapat memilih cara yang sesuai dengan kondisi anda untuk menentukan cara tanam hidroponik yang tepat.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.