Sukses

Patologi Adalah Cabang Ilmu Kedokteran, Kenali Jenis dan Cabangnya

Liputan6.com, Jakarta Patologi adalah salah satu cabang penting dalam ilmu kedokteran. Patologi adalah ilmu yang mempelajari tentang penyakit dan bagaimana suatu penyakit dapat terjadi. Patologi adalah ilmu kedokteran yang penting untuk membantu dokter mendiagnosis berbagai penyakit. 

Tidak hanya digunakan untuk mendiagnosis suatu penyakit, patologi adalah cabang ilmu kedokteran yang juga digunakan untuk menentukan penyebab dan tingkat keparahannya. Kemudian akan diteliti langkah pengobatan yang tepat dan langkah pencegahan agar penyakit tersebut tidak menyebar secara luas.

Patologi adalah cabang ilmu yang penting untuk dunia kesehatan, membuatnya dibagi lagi menjadi beberapa jenis dan cabang yang lebih spesifik. Hal ini untuk memudahkan fokus penelitian yang dilakukan untuk menguak detail suatu penyakit tertentu.

Lebih lengkapnya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Kamis (24/11/2022). Pengertian patologi, beserta dengan jenis dan cabangnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 6 halaman

Patologi Adalah

Patologi Adalah

Patologi adalah ilmu yang mempelajari tentang penyakit. Patologi adalah jembatan antara sains dan kedokteran. Ini mendukung setiap aspek perawatan pasien, mulai dari pengujian diagnostik dan saran pengobatan hingga penggunaan teknologi genetik mutakhir dan pencegahan penyakit.

Patologi adalah cabang ilmu kedokteran yang melibatkan studi dan diagnosis penyakit melalui pemeriksaan organ, jaringan (sampel biopsi), cairan tubuh, dan dalam beberapa kasus, seluruh tubuh (otopsi) yang diangkat melalui pembedahan. 

Aspek spesimen tubuh yang dapat dipertimbangkan meliputi susunan anatomi kasarnya, tampilan sel menggunakan penanda imunologi dan tanda kimiawi di dalam sel. Patologi juga mencakup studi ilmiah terkait proses penyakit dimana penyebab, mekanisme dan luasnya penyakit diperiksa. 

Bidang studi meliputi adaptasi seluler terhadap cedera, nekrosis (kematian sel atau jaringan hidup), peradangan, penyembuhan luka, dan neoplasia (pertumbuhan sel baru yang tidak normal). Ahli patologi berspesialisasi dalam berbagai penyakit termasuk kanker dan sebagian besar diagnosis kanker dibuat oleh ahli patologi. 

Pola sel sampel jaringan diamati di bawah mikroskop untuk membantu menentukan apakah sampel bersifat kanker atau non-kanker (jinak). Patolog juga menggunakan studi genetik dan penanda gen dalam penilaian berbagai penyakit.

Dokter dan ilmuwan yang bekerja di bidang patologi adalah ahli penyakit. Mereka menggunakan keahlian mereka untuk mendukung setiap aspek perawatan kesehatan, mulai dari membimbing dokter tentang cara yang benar untuk mengobati penyakit umum, hingga menggunakan teknologi genetik mutakhir untuk merawat pasien dengan kondisi yang mengancam jiwa.

Ahli patologi memainkan peran penting dalam penelitian, memajukan kedokteran, dan merancang perawatan baru untuk melawan virus, infeksi, dan penyakit seperti kanker. Dalam 100 tahun terakhir, kami telah melihat berkat patologi terdapat kemajuan besar dalam transfusi darah, vaksinasi, dan pengobatan penyakit keturunan. 

3 dari 6 halaman

Spesialisasi Ahli patologi

Spesialisasi Ahli patologi

Seorang praktisi medis yang berspesialisasi dalam patologi disebut ahli patologi, seorang dokter yang berspesialisasi dalam diagnosis penyakit berdasarkan pemeriksaan jaringan. Persyaratan lisensi untuk ahli patologi berbeda di setiap negara, tetapi sebagian besar membutuhkan empat tahun studi sarjana, empat tahun pelatihan di sekolah kedokteran, dan dua hingga empat tahun residensi, baik dalam patologi anatomi atau patologi klinis. 

Patologi anatomi bersertifikat akan memerlukan pelatihan residensi yang berbeda dan sertifikasi dewan dalam patologi klinis. Karena sifat pekerjaannya, ahli patologi bekerja sama dengan praktisi medis lainnya. Masukan mereka biasanya dipertimbangkan saat rencana perawatan yang tepat sedang dibangun. Ada tim staf medis dan ilmuwan yang tugasnya mempelajari sampel dari tubuh seseorang untuk memahami apa yang membuat mereka tidak sehat.

Tim ini terdiri dari ahli patologi, baik dokter dengan pelatihan laboratorium spesialis atau ilmuwan dengan pelatihan klinis spesialis, serta ilmuwan biomedis dan staf pendukung. Dokter, perawat, ahli bedah, dan staf medis lainnya meminta nasihat dari ahli patologi dan ilmuwan klinis konsultan tentang sifat dan keseriusan penyakit pasien, memastikan mereka mendapatkan perawatan yang paling tepat.

4 dari 6 halaman

Komponen Penyakit

Komponen Penyakit

Dalam studi penyakit dalam ilmu Patologi, ahli patologi fokus pada empat komponen yang berbeda, yaitu:

1. Penyebab 

Secara medis dikenal sebagai etiologi suatu penyakit, ahli patologi sangat peduli untuk menentukan apa yang sebenarnya menyebabkan suatu penyakit. Dalam kasus patologi forensik di mana jenazah dipelajari, tujuannya adalah untuk menentukan penyebab kematian.

2. Mekanisme perkembangan

Dikenal sebagai patogenesis suatu penyakit, ini mengacu pada mekanisme biologis yang mengarahkan tubuh ke keadaan tidak sehat atau tidak sehat, mulai dari asal penyakit, perkembangan, sampai ke tingkatnya, yaitu jika itu akut, berulang, atau penyakit kronis.

Singkatnya, patogenesis mempelajari proses itu sendiri. Patogenesis penyakit yang berbeda termasuk patogenesis bakteri, yang mempelajari bagaimana bakteri menyebabkan penyakit tertentu. Jenis patogenesis lainnya adalah infeksi mikroba, keganasan jaringan, atau peradangan.

3. Perubahan sel struktural

Dikenal sebagai perubahan morfologis, patologi mempelajari bagaimana suatu penyakit mengubah sel-sel tubuh atau perubahan struktural apa yang ditimbulkannya pada tingkat sel.

4. Manifestasi klinis 

Komponen patologi ini mengacu pada konsekuensi perubahan sel yang disebabkan oleh penyakit atau efek langsungnya pada tubuh.

 
5 dari 6 halaman

Jenis Patologi

Jenis Patologi

Menjadi salah satu cabang ilmu kedokteran yang penting untuk dunia kesehatan, Patologi dibagi dalam tiga jenis patologi utama, yaitu:

1. Patologi Klinik : Patologi klinis terlibat dengan analisis urin, sampel jaringan, dan darah, memberikan banyak informasi penting mengenai masing-masing, seperti elektrolit urin, jumlah darah dan sebagainya.

2. Patologi Anatomi : Cabang patologi anatomi memeriksa seluruh tubuh, dalam proses yang lebih dikenal sebagai otopsi, atau spesimen tubuh yang diangkat melalui pembedahan dari tubuh. Jenis patologi ini digunakan untuk menentukan susunan anatomis seseorang, tanda kimiawi sel dan penampilan sel.

3. Patologi Umum : Patologi umum adalah studi tentang penyakit apa pun yang mempengaruhi atau menyebabkan kelainan pada fungsi dan struktur umum bagian tubuh mana pun. Cabang patologi ini menentukan penyebab, mekanisme, dan potensi hasil penyakit. Ini juga menganalisis kelainan klinis yang berfungsi sebagai penanda penyakit tertentu. Ini juga melibatkan berbagai cabang ilmu seperti kimia, mikrobiologi, dan hematologi.

6 dari 6 halaman

Cabang Patologi

Cabang Patologi

Patologi selanjutnya juga dibagi menjadi beberapa cabang untuk memudahkan fokus penelitian.  Percabangan Patologi dibagi menjadi beberapa kategorisasi yang berbeda, diantaranya adalah:

1. Sitopatologi : Juga dikenal sebagai sitologi, ini mengacu pada studi dan diagnosis penyakit seluler. Ini banyak digunakan dalam diagnosis kanker dan kondisi infeksi dan peradangan lainnya.

2. Dermatopatologi : Cabang ini berfokus pada kulit sebagai organ serta penyakitnya.

3. Patologi Forensik : Tujuan utama dari patologi forensik adalah untuk menentukan penyebab kematian orang yang meninggal. Ini dilakukan melalui pemeriksaan jaringan, interpretasi toksikologi dan pemeriksaan trauma fisik .

4. Histopatologi : cabang ini melibatkan pemeriksaan mikroskopis berbagai bentuk jaringan yang ada dalam tubuh manusia. Ini mempelajari sampel biopsi dan spesimen bedah.

5. Neuropatologi : Cabang ini mempelajari penyakit yang mempengaruhi jaringan di sistem saraf.

6. Patologi Paru : Cabang ini mendiagnosis penyakit yang mempengaruhi paru-paru dengan mempelajari spesimen yang biasanya diambil dari tubuh melalui biopsi transbronkial bronkoskopik atau biopsi perkutan berbantuan CT.

7. Patologi Ginjal : Berfokus pada penyakit ginjal , ahli patologi ginjal membantu ahli nefrologi dan spesialis transplantasi dalam menganalisis spesimen yang diperoleh melalui biopsi ginjal. Analisis dilakukan melalui mikroskop, mikroskop elektron atau melalui imunofluoresensi.

8. Patologi Bedah : Patologi bedah memeriksa spesimen bedah melalui kombinasi analisis kasar dan histologis.

9. Hematopatologi : Cabang ini mengkhususkan diri dalam studi penyakit yang mempengaruhi sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit. Organ utama yang dipelajari adalah yang terlibat dalam produksi darah, seperti sumsum tulang, kelenjar getah bening, limpa, timus dan jaringan limfoid.

10. Patologi Molekuler : Cabang patologi ini mempelajari dan mendiagnosis molekul yang membentuk organ dan jaringan tubuh.

11. Patologi Mulut dan Maksilofasial : Dianggap sebagai salah satu dari sembilan spesialisasi kedokteran gigi, patologi mulut mempelajari penyakit yang mempengaruhi rongga mulut dan struktur di sekitarnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.