Sukses

Personifikasi Adalah Gaya Bahasa, Pahami Tujuan dan Contoh Penggunaannya

Liputan6.com, Jakarta Personifikasi adalah salah satu gaya bahasa yang sering kita jumpai dalam karya sastra untuk penggambaran benda agar lebih manusiawi. Personifikasi adalah salah satu majas yang memberi kesan imajinatif pada suatu kalimat. Meski kerap kita dengar dan gunakan dalam kehidupan sehari-hari, masih banyak orang yang belum tau tentang majas personifikasi.

Secara umum majas dibagi menjadi empat macam, yaitu majas pertentangan, majas pertautan, majas perbandingan dan majas penegasan. Majas Personifikasi adalah bagian dari majas perbandingan. Dimana personifikasi digunakan untuk menggambarkan sifat manusia ke dalam benda-benda lain.

Personifikasi adalah sarana untuk membuat karya sastra menjadi lebih menarik, kreatif dan juga efektif mengilustrasikan suatu konsep. Personifikasi memungkinkan penulis untuk menciptakan kehidupan dan gerak dalam benda mati, hewan dan ide abstrak dengan memberi mereka perilaku dan emosi manusia yang dapat dikenali.

Lebih lengkapnya, berikut ini Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber pada Jumat (25/11/2022). Pengertian personifikasi, tujuan menggunakan personifikasi dan contoh kalimat dengan personifikasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Personifikasi Adalah

Personifikasi Adalah

Personifikasi adalah perangkat sastra puitis di mana benda mati diberi sifat manusia. Contoh personifikasi yang paling umum adalah ketika kita menggambarkan angin bertiup, atau matahari bersinar. Dalam contoh ini, benda mati (angin atau matahari) digambarkan seolah-olah hidup dan dapat bertindak sendiri. 

Personifikasi memungkinkan penulis untuk menciptakan kehidupan dan gerak dalam benda mati, hewan, dan bahkan ide-ide abstrak dengan memberi mereka perilaku dan emosi manusia yang dapat dikenali. Mitologi Yunani adalah contoh personifikasi yang relevan.

Contoh personifikasi dapat ditemukan di mana-mana, dari film hingga prosa hingga puisi. Misalnya, pikirkan tentang seberapa sering anda mendengar seseorang mengatakan bahwa "hujan terasa sangat nyaman di kulit saya" atau "Saya suka bau salju yang segar".

Penulis menggunakannya untuk mencapai efek yang berbeda. Beberapa penulis menggunakannya untuk menambahkan warna dan citra ke teks mereka sementara yang lain menggunakannya untuk mengilhami objek dengan atribut manusia. 

Tujuan penggunaan personifikasi adalah untuk membantu pembaca memvisualisasikan unsur-unsur tertentu dari cerita atau puisi dengan lebih baik. Personifikasi terjadi ketika seorang penulis membuat hal non-manusia memiliki perilaku manusia. Oleh karena itu, pribadi penulis memfiksasi objek itu.

3 dari 5 halaman

Tujuan Menggunakan Personifikasi

Tujuan Menggunakan Personifikasi

Personifikasi adalah perangkat sastra yang menggunakan kualitas manusia untuk menggambarkan hal-hal nonmanusia. Personifikasi dapat digunakan untuk:

1. Membuat benda mati dapat dihubungkan  dengan pembaca (manusia). Personifikasi juga menambah makna yang lebih dalam pada hal-hal yang tidak memiliki atribut manusia yang kompleks.

2. Personifikasi membantu mengkonkretkan ide-ide abstrak seperti pikiran, emosi manusia, ingatan, atau barang-barang. Setiap karakteristik manusia, baik itu emosi atau tindakan, memiliki kekuatan untuk  memanusiakan  objek personifikasi, sehingga memudahkan kita untuk menghubungkan, memahami, dan mengilustrasikannya dalam pikiran kita.

3. Personifikasi dalam tulisan juga membantu menciptakan  citra yang hidup di benak pembaca. 

4. Personifikasi dalam sastra membantu mengatur suasana hati, latar dan memberi banyak aspek cerita fiksi semacam kedalaman, rasa keakraban dan lebih mudah diikuti.

5. Sepanjang waktu, penulis dan sutradara telah menggunakan personifikasi dalam karya mereka untuk menciptakan karakter mati, latar animasi dan ketegangan. Ketika rumah berhantu mendapat ingatan dan kesadaran seperti manusia, itu tidak terlalu menghibur dan efek ini diciptakan melalui personifikasi.

6. Mendeskripsikan objek dan ide dalam kaitannya dengan karakteristik, perilaku, dan emosi manusia. Mendeskripsikan sesuatu atau seseorang secara jelas dengan menggunakan metafora, perumpamaan dan bahasa kiasan.

7. Ciptakan penggambaran realitas yang lebih hidup dengan menambahkan detail sensorik yang berhubungan dengan panca indera. Untuk menyuarakan benda mati atau abstrak dengan emosi dan pikiran manusia. 

4 dari 5 halaman

Cara Menulis Personifikasi

Cara Menulis Personifikasi

Menulis personifikasi cukup sederhana. Anda dapat menggunakan personifikasi sebagai bahasa kiasan untuk tujuan mendeskripsikan sesuatu dengan lebih baik, membuatnya ramah pembaca, dan benar-benar terhubung melalui tulisan anda.

Untuk menggunakan personifikasi dengan baik, ada gunanya menyadari perasaan yang anda inginkan untuk sebuah adegan, tidak harus seperti yang dirasakan karakternya, tapi itu kemungkinan yang bagus. 

1. Pikirkan perasaan yang ingin anda ungkapkan atau gambarkan.

2. Sekarang pikirkan situasi yang sesuai dengan perasaan itu.

3. Gunakan personifikasi dengan mendeskripsikan objek dan adegan seolah-olah mereka adalah orang yang menunjukkan perasaan itu.

Menulis personifikasi hanyalah memberikan fenomena manusia kepada hal-hal yang bukan manusia dengan maksud untuk mengungkapkannya dengan lebih baik. Sederhananya pilihlah hal-hal yang bukan manusia dan beri mereka karakteristik manusia.

5 dari 5 halaman

Contoh Personifikasi

Contoh Personifikasi

1. Angin menderu-deru di luar jendela kamar tidurnya.

2. Minyak melompat keluar dari panci.

3. Daun-daun melepaskan pohon dan menari ke tanah.

4. Angin marah malam itu.

5. Bulan purnama yang besar dengan percaya diri membawaku melewati hutan.

6. Tirai menari tertiup angin.

7. Mata ayahnya dingin dan gelap.

8. Ayahnya memandangnya dengan jijik.

9. Papan loncat mengejek saya, menantang saya untuk mendekat.

10. Hatinya tenggelam saat melihat kesehatan kakeknya yang menurun.

11. Pintu memprotes saat dibuka perlahan.

12. Rumah saya adalah teman yang melindungi saya.

13. Induk bebek memarahi anaknya, mendorong mereka untuk berjalan berbaris.

14. Bulan tersenyum pada bintang-bintang di langit.

15. Keadilan itu buta dan terkadang tuli.

16. Uang adalah satu-satunya teman yang dapat saya andalkan.

17. Angin bersiul di telingaku

18. Laut marah hari itu

19. Dia menyanyikan lagu kesepian di bawah sinar rembulan.

20. Rerumputan coklat itu meminta air.

21. Keheningan merayap ke ruang kelas.

22. Cahaya Desember singkat dan tidak ramah.

23. Membersihkan piring yang bernyanyi dan menari.

24. Papan lantai tua berderit karena berat badanku.

25. Cahaya menari-nari di permukaan air.

26. Bintang-bintang berkedip di langit tengah malam

27. Mesin memberikan satu protes terakhir sebelum mobil mogok.

28. Panas membunuh kerumunan republik di pawai Protestan.

29. Anjing itu dengan sabar duduk di pintu sampai dia diizinkan keluar.

30. Angin sepoi-sepoi menyapu padang rumput.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.