Sukses

Deddy Corbuzier Ditanya Soal Sunat, Ini Risikonya Jika Dilakukan Saat Dewasa

Liputan6.com, Jakarta Setelah mengucap kalimat syahadat di Pondok Pesantren Ora Aji, Sleman, Yogyakarta dengan bimbingan Miftah Maulana Habiburrahman alias Gus Miftah, Deddy Corbuzier resmi menjadi mualaf pada Jumat (21/6/2019) siang.

Setelah resmi menjadi mualaf, Deddy Corbuzier langsung menggelar konferensi pers di tempat yang sama. Pada kesempatan tersebut, Deddy menjawab sejumlah pertanyaan, termasuk perihal dirinya sudah disunat atau belum.

Namun, pertanyaan tersebut malah membuat Deddy Corbuzier melontarkan candaan khasnya. Terlebih, diketahui pertanyaan tersebut datang dari seorang pria.

"Kok pengin tahu banget, ada apa? Kalau wanita yang tanya, normal. Kalau saya jawab pertanyaan, 'Sudah disunat belum?' Kalau belum, Anda mengharapkan saya memiliki hubungan apa dengan Anda?" kelakarnya, dalam konferensi pers tersebut.

Di balik soal sunat yang dipertanyakan kepada Deddy Corbuzier, ada fakta-fakta tersendiri soal sunat atau khitan yang dilakukan saat dewasa. Berikut ulasan mengenai risiko sunat dilakukan saat dewasa yang Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Sabtu (22/6/2019).

2 dari 5 halaman

Apa Itu Sunat?

Melansir dari medicalnewstoday yang Liputan6.com lansir, Sabtu (22/6/2019), sunat adalah tindakan terhadap alat kelamin dengan pengangkatan kulup penis. Kulup adalah selubung kulit yang dapat ditarik dengan lembut untuk mengungkap kepala penis.

Operasi ini relatif sederhana. Kulup 'dibuang' dari kepala penis dan pada anak-anak kulit ini akan dipotong dalam prosedur yang memakan waktu total 5 hingga 10 menit. Pada orang dewasa, kulit tersebut dipotong dengan pisau bedah, dan dibutuhkan sekitar 1 jam. Luka tersebut kemudian diauterisasi atau dijahit dengan jahitan yang larut.

3 dari 5 halaman

Sunat yang Dilakukan untuk Orang Dewasa

Melansir dari medicalnewstoday, sunat dilakukan lebih jarang pada orang dewasa daripada pada anak-anak. Ini membutuhkan waktu lebih lama dan kemungkinan melibatkan lebih banyak trauma jaringan. Sunat juga dapat menyebabkan lebih banyak trauma psikologis daripada yang terjadi pada bayi baru lahir.

Namun, sunat direkomendasikan untuk dilakukan dengan beberapa kondisi seperti berikut:

1. Phimosis

Phimosis melibatkan ketidakmampuan untuk menarik kembali kulup, yang menyebabkan rasa sakit dan masalah kencing. Ini dapat terjadi jika seorang pria dilahirkan dengan kulup yang ketat, atau karena jaringan parut, infeksi, atau peradangan. Pilihan pengobatan termasuk kortikosteroid topikal atau sunat.

2. Paraphimosis

Paraphimosis adalah ketika kulup menempel di belakang kepala penis dan membatasi aliran darah ke ujung penis. Ini dapat terjadi karena intervensi medis, seperti penggunaan kateter.

Paraphimosis adalah keadaan darurat medis. Tanpa pengobatan, gangren dapat terjadi. Perawatan bertujuan untuk mengurangi pembengkakan, tetapi penyunatan dianjurkan setelah pemulihan, untuk mencegah kambuh.

3. Balanitis

Balanitis adalah ketika kepala penis menjadi meradang atau bengkak. Misalnya disebabkan oleh infeksi menular seksual (IMS), sariawan, iritasi kulit, atau kondisi kulit lainnya. 

4 dari 5 halaman

Sunat dan HIV

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) ada "bukti kuat" bahwa sunat mengurangi risiko tertular HIV selama hubungan seks heteroseksual hingga 60 persen .

WHO menunjukkan bahwa sunat hanya menawarkan perlindungan parsial, dan mereka mendesak laki-laki untuk menggunakan kondom juga.

Kemungkinan infeksi yang lebih tinggi mungkin karena kulup menjadi lebih rentan terhadap robekan selama hubungan seksual, menimbulkan luka terbuka sebagai pintu masuk bagi patogen untuk memasuki aliran darah.

Kemungkinan lain adalah bahwa ruang antara penis dan kulup dapat memberikan lingkungan di mana virus dapat bertahan untuk jangka waktu tertentu, meningkatkan risiko infeksi bagi individu dan pasangan mereka berikutnya.

Beberapa berpendapat bahwa AS memiliki tingkat HIV yang relatif tinggi, meskipun tingkat sunatnya tinggi. Selain itu, hasil penelitian di Afrika dan Asia yang mengaitkan sunat dengan pencegahan HIV, terutama pada populasi heteroseksual, mungkin tidak diterjemahkan ke AS.

Dari 2008 hingga 2014, infeksi baru dengan HIV turun dari 45.700 menjadi 37.600. Dari jumlah tersebut, 26.200 kasus baru adalah di antara laki-laki yang gay, biseksual, atau laki-laki lain yang berhubungan seks dengan laki-laki.

5 dari 5 halaman

Risiko Sunat Dilakukan Saat Sudah Dewasa

Sunat adalah prosedur yang relatif aman dan komplikasi parah jarang terjadi. Beberapa risiko berikut mungkin terjadi apabila sunat dilakukan pada saat dewasa komplikasi lebih mungkin terjadi.

Berikut risiko sunat dilakukan saat dewasa:

- Kulup dipotong terlalu pendek.

- Lukanya tidak sembuh dengan baik.

- Kehilangan darah dan perdarahan terjadi.

- Stenosis meatal terjadi, di mana aliran urin dialihkan ke atas, sehingga sulit untuk diarahkan.

- Kerusakan mempengaruhi uretra, pembuluh yang membawa urin melalui penis, membuat buang air kecil menjadi sulit.

- Dalam kasus yang sangat jarang, mungkin ada amputasi kepala penis yang tidak disengaja.

- Infeksi darah atau keracunan, yang dikenal sebagai septikemia, dapat terjadi.

- Kulup yang tertinggal mungkin menyambung kembali ke penis dan memerlukan operasi kecil lebih lanjut.

- Mungkin ada penurunan sensasi pada penis, terutama saat berhubungan intim.

Loading
Artikel Selanjutnya
7 Potret Mewah Tempat Gym Milik Deddy Corbuzier, Ditaksir Seharga Rp 8 Miliar
Artikel Selanjutnya
7 Potret Kedekatan Azka Corbuzier dan Tunangan Ayahnya, Akrab Banget