Sukses

Apa yang Dimaksud dengan Pola Lantai? Ketahui Fungsi dan Jenis-jenisnya

Liputan6.com, Jakarta Apa yang dimaksud dengan pola lantai perlu kamu pahami. Pasalnya, pola lantai ini memiliki peran yang sangat penting dalam seni tari. Setiap tarian, baik tari perseorangan, pasangan, ataupun berkelompok memiliki posisi atau formasi tertentu.

Apa yang dimaksud dengan pola lantai yaitu bentuk posisi atau formasi dalam seni tari. Pola lantai dalam tarian ini dibuat untuk memperindah pertunjukan seni tari. Jadi, pembuatan pola lantai ini perlu memperhatikan hal-hal seperti jumlah penari, ruangan atau panggung pertunjukan, dan gerak tari.

Pola lantai dalam tari terbagi menjadi dua, yaitu garis lurus dan garis lengkung. Setiap desain pola lantai tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Hal ini tentunya juga disesuaikan dengan makna dari tarian itu sendiri.

Berikut Liputan6.com rangkum dari emodul.kemdikbud.go.id, Rabu (18/5/2022) tentang apa yang dimaksud dengan pola lantai.

2 dari 4 halaman

Apa yang Dimaksud dengan Pola Lantai?

Apa yang dimaksud dengan pola lantai berhubungan dengan posisi atau formasi dalam tarian. Pada beberapa tarian yang dilakukan secara perorangan, berpasangan, ataupun berkelompok, biasanya oenari akan membentuk posisi tertentu. Apa yang dimaksud dengan pola lantai adalah bentuk posisi atau formasi tertentu pada tari.

Apa yang dimaksud dengan pola lantai bertujuan untuk memperindah pertunjukan karya tari. Jadi, dalam membuat pola lantai, kamu perlu memperhatikan beberapa hal, di antaranya bentuk pola lantai, maksud atau makna pola lantai, jumlah penari, ruangan atau tempat pertunjukan, dan gerak tari.

Penampilan gerak tari tidak terlepas dari desain garis dan desain pola lantai. Ada dua jenis desain garis yaitu garis lurus dan garis lengkung. Desain garis lurus memberikan kesan sederhana tapi kuat. Garis-garis mendatar memberikan kesan istirahat, sedangkan garis-garis yang tegak lurus memberi kesan ketenangan dan keseimbangan. Garis melingkar atau melengkung memberi kesan lembut tetapi juga manis, sedangkan garis menyilang atau diagonal memberikan kesan dinamis atau kuat.

Desain-desain garis tersebut di atas, tidak hanya dapat dibuat dengan garis-garis tubuh dan tangan serta kaki penari, tetapi dapat juga dibentuk dari jejak atau garis-garis yang dilalui oleh seorang penari atau garis di lantai yang ditinggalkan oleh penari. Pola lantai juga dapat menggunakan properti yang digunakan oleh penari baik jenis penyajian tari tunggal, berpasangan, maupun kelompok. Properti yang digunakan penari dapat membentuk desain atas maupun desain bawah.

3 dari 4 halaman

Fungsi Pola Lantai pada Tari

Apa yang dimaksud dengan pola lantai tentunya memiliki fungsi tertentu. Dalam penampilan sebuah tarian baik tari tradisional maupun tarian kreasi baru, penggunaan pola lantai sudah menjadi suatu hal yang harus diperhatikan. Apa yang dimaksud dengan pola lantai bukan hanya sekadar menempatkan posisi penari di atas panggung, tetapi juga bermakna sesuai dengan tema dari penampilan tarian tersebut.

Pola lantai pada tari tradisional memiliki beberapa fungsi, antara lain:

1. Memperkuat atau memperjelas gerakan-gerakan dari peranan tertentu.

2. Membantu memberikan tekanan atau kekuatan pada suatu tokoh tertentu yang ditonjolkan.

3. Menghidupkan karakteristik gerak dari keseluruhan pertunjukan tari.

4. Membentuk komposisi, menyesuaikan tari dengan bentuk ruang pertunjukan.

5. Untuk memperindah suatu tarian.

4 dari 4 halaman

Jenis-Jenis Pola Lantai dalam Tari

Apa yang dimaksud dengan pola lantai yaitu garis yang dilalui penari pada saat melakukan gerak tari. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, jenis-jenis pola lantai ada dua, yaitu garis lurus dan garis lengkung. Berikut penjelasannya:

Garis Lurus

Pola garis lurus terdiri atas pola lantai horizontal, vertikal, dan diagonal. Pola lantai garis lurus sering dijumpai pada pertunjukan tari tradisi di Indonesia. Pola lantai garis lurus secara horizontal yang menunjukkan hubungan antarmanusia. Jika garis lurus ini dalam bentuk vertikal atau ke atas pada hubungan dengan Tuhan sebagai pencipta. Pengembangan garis lurus pada pola lantai bisa menjadi pola zigzag, segi tiga, segi empat, segi lima.

Garis-garis lurus yang dibuat oleh penari menyimbolkan tidak hanya hubungan antarmanusia tetapi juga dengan Sang Pencipta. Garis-garis lurus dapat juga dimaknai memiliki sikap jujur. Pola lantai garis lurus dapat dilakukan dengan berbagai level. Pola lantai garis lurus dapat dilakukan pada jenis penyajian tari berpasangan atau kelompok.

Contoh tarian tradisional yang menggunakan pola lantai garis lurus horizontal yaitu tari Gantar dari Kalimantan Timur, tari Ratoe Jaro dari Aceh, tari Srimpi Pandelori dari Yogyakarta, tari Baris Cengkedan dari Bali, dan tari Beskalan Putri dari Malang.

Garis Lengkung

Pola lantai selain garis lurus dapat juga berbentuk garis lengkung. Pola lantai dengan menggunakan garis lurus dan garis lengkung biasanya tarian yang berhubungan dengan hal magis atau keagamaan dan banyak digunakan pada tari tradisional. Pola lantai tari rakyat biasanya menggunakan campuran kedua pola lantai tersebut.

Sementara itu, garis lengkung bisa membentuk lingkaran, angka delapan, lengkung seperti busur yang menghadap ke depan dan belakang, dan lengkung ular. Contoh tarian tradisional yang menggunakan pola lantai garis lurus horizontal yaitu tari Pendet dari Bali, tari Sekapur Sirih dari Jambi, tari Kecak dari Bali, dan tari Seudati dari Aceh.