Sukses

Contoh Perubahan Fisika dalam Kehidupan Sehari-Hari, Wajib Disimak

Liputan6.com, Jakarta Contoh perubahan fisika bisa ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Dilansir dari laman thoughtco, perubahan fisika melibatkan keadaan materi juga energi. Tidak ada zat baru yang dibuat selama proses perubahan fisika, meskipun materi mengambil bentuk yang berbeda, namun ukuran, bentuk, dan warna materi dapat berubah. Contoh perubahan fisika juga terjadi ketika zat dicampur tetapi tidak bereaksi secara kimia.

Contoh perubahan fisika adalah suatu perubahan yang terjadi ketika suatu zat atau materi tanpa disertai terbentuk zat baru. Dengan kata lain bahwa hasil dari perubahan tersebut masih memiliki sifat fisika yang sama dengan zat awalnya. Contoh perubahan fisika hanya terjadi pada bentuk, warna, serta ukuran.

Selain itu, contoh perubahan fisika juga berlaku kepada semua perubahan wujud zat, yang mencair, meleleh, melebur, menguap, mendidih, menyublim, atau membeku. Pembekuan cairan juga merupakan salah satu contoh perubahan fisika. Pemotongan, robekan, penghancuran, penggilingan, hingga pencampuran adalah jenis perubahan fisika yang lebih lanjut karena hal itu dapat mengubah bentuk tetapi bukan komposisi material.

Berikut ini contoh perubahan fisika yang Liputan6.com lansir dari berbagai sumber, Jumat (12/8/2022). 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Mengidentifikasi Perubahan Fisika

Melansir dari laman  thoughtco, salah satu cara untuk mengidentifikasi contoh perubahan fisika adalah bahwa perubahan tersebut mungkin reversibel, terutama pada perubahan fasa. Misalnya, jika Anda membekukan air menjadi es batu, maka Anda juga dapat mencairkannya kembali ke dalam air.

Namun sering ada pertanyaan, apakah perubahan itu dapat dibalik? Tidak semua perubahan fisik mudah untuk dibalik. Apakah ada perubahan warna (dengan pengecualian), pembentukan gelembung, atau pembentukan endapan? Hal ini semua merupakan tanda-tanda perubahan kimia, bukan perubahan fisika.

Akan tetapi apakah identitas kimia produk akhirnya sama seperti sebelum perubahan? Jika jawabannya ya, maka hal itu adalah perubahan fisika. Jika jawabannya tidak, itu merupakan perubahan kimia.

3 dari 5 halaman

Contoh Perubahan Fisika

Ketika terjadi contoh perubahaan fisika dalam penampilan suatu materi, maka hal yang perlu untuk diingat adalah materi bisa berubah dalam perubahan fisika, tetapi identitas kimianya akan tetap sama.

Mencairkan belerang

Mencairkan belerang padat menjadi belerang cair merupakan contoh perubahan fisika yang menarik karena perubahan keadaan memang menyebabkan perubahan warna, meskipun komposisi kimianya sama sebelum dan sesudah perubahan. Beberapa nonlogam, seperti oksigen dan radon, berubah warna saat mereka berubah fase.

- Menghancurkan kaleng

- Mencairkan es batu

- Air mendidih

- Mencampur pasir dan air

- Memecahkan gelas

- Larutkan gula dan air

- Merobek-robek kertas

- Memotong kayu

- Mencampur kelereng merah dan hijau

- Sublimasi es kering

- Merobek kantong kertas

- Mencampur garam dan pasir

- Menguapkan nitrogen cair

- Campur tepung terigu, garam, dan gula pasir

- Mencampur air dan minyak

4 dari 5 halaman

Apa itu Perubahan Fisika dan Kimia

Melansir dari byjus.com, segala sesuatu di sekitar kita akan mengalami perubahan tertentu. Perubahan dapat berupa fisika atau kimia. Istilah 'materi' mengacu pada segala sesuatu yang memiliki massa dan menempati ruang. Itu terdiri dari partikel kecil dan memiliki sifat fisika dan kimia. 

- Sifat fisika materi dapat meliputi kenampakan dan sifat yang dapat diamati. Beberapa sifat fisika adalah warna, bau, rasa, kelarutan, kekakuan, fluiditas, titik leleh dan titik didih, dll.

- Sifat kimia adalah sifat yang ditunjukkan selama reaksi kimia. Ini termasuk pH, reaktivitas, sifat mudah terbakar, dll. Mari kita belajar tentang Perubahan Fisika dan Kimia, dan bagaimana kaitannya dengan sifat fisika dan kimia.

Indikasi Perubahan Kimia

Terkadang cara termudah untuk mengidentifikasi contoh perubahan fisika adalah dengan mengesampingkan kemungkinan perubahan kimia. Mungkin ada beberapa indikasi bahwa reaksi kimia telah terjadi. (Ada kemungkinan suatu zat berubah warna atau suhu selama perubahan fisik).

- Gelembung yang berkembang atau melepaskan gas

- Menyerap atau melepaskan panas

- Berubah warna

- Melepaskan bau

- Ketidakmampuan untuk membalikkan perubahan

- Pengendapan padatan dari larutan cair

- Pembentukan spesies kimia baru. Ini adalah indikator terbaik dan paling pasti. Perubahan sifat kimia sampel ini juga dapat menunjukkan perubahan kimia (misalnya, mudah terbakar, keadaan oksidasi).

Perubahan Fisika

Tidak ada spesies kimia baru yang terbentuk dalam perubahan fisika. Perubahan wujud zat murni antara fase padat, cair, atau gas merupakan perubahan fisika karena identitas materi tidak berubah. Perubahan fisika melibatkan perubahan sifat fisika, tetapi bukan sifat kimia. Misalnya, sifat fisika berubah selama tempering baja, kristalisasi, dan peleburan. 

5 dari 5 halaman

Bagaimana Mengenalinya Apakah Itu Perubahan Fisik atau Kimia

Tanda-tanda perubahan kimia antara lain sebagai berikut:

- Gas diproduksi. (Dalam cairan, gelembung dapat terbentuk).

- Bau dihasilkan.

- Zat berubah warna.

- Suara diproduksi.

- Ada perubahan suhu. (Lingkungan menjadi panas atau dingin).

- Cahaya diproduksi.

- Suatu endapan terbentuk.

Perubahan kimia mungkin tidak dapat menunjukkan semua tanda ini. Akan tetapi jika Anda tidak melihat indikasi ini, kemungkinan besar terjadi perubahan fisika. Sadarilah perubahan fisika dapat menghasilkan perubahan dramatis dalam penampilan suatu zat. Setiap tanda perubahan fisika dapat dihasilkan oleh perubahan fisika. Ini tidak berarti reaksi kimia terjadi, namun satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apakah suatu perubahan adalah kimia atau fisika adalah analisis kimia dari bahan awal dan akhir.

Dalam beberapa kasus, mungkin sulit untuk mengetahui apakah terjadi contoh perubahan kimia atau fisika. Misalnya, ketika kamu melarutkan gula dalam air, terjadi perubahan fisika. Bentuk gula berubah, tetapi secara kimiawi tetap sama (molekul sukrosa). Namun, ketika melarutkan garam dalam air, garam terdisosiasi menjadi ion-ionnya (dari NaCl menjadi Na+ dan Cl-) sehingga terjadi perubahan kimia. Dalam kedua kasus, padatan putih larut menjadi cairan bening dan dalam kedua kasus, Anda dapat memulihkan bahan awal dengan menghilangkan air, namun prosesnya tidak sama.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS